Pengalaman Mendapatkan Spouse Visa Jepang

YAAAAYYYY, Residence Card gue udah jadi! Spouse Visa gue udah jadi! Gue sudah hampir jadi orang Jepang sekarang! Yaaay!! Buat you guys yang belom ngikutin cerita gue sebelumnya, gue recap aja. Gue sudah menikah sama orang Jepang di Jepang bulan Maret 2018, dan proses mengurus surat-surat pernikahannya sudah gue tulis di post ini. Kemudian setelah pernikahan didaftarkan, gue ngajuin untuk bikin visa istri, yang memperbolehkan gw untuk sekolah maupun bekerja di Jepang.

Karna gw belom jago bahasa Jepang, gw nggak paham apa aja yang harus disiapin untuk apply spouse visa di Jepang, jadi gw percayakan sama Tomokun. Dan Tomokun memutuskan untuk pake jasa notaris aja supaya ada yang bantuin ngurusin kelengkapan dokumen dan bolak balik ngurus proses aplikasinya. Kebetulan Tomokun ketemu dua notaris Jepang yang spesialisasinya di pernikahan internasional.

Notaris di Jepang nggak terima jawab konsultasi via email, jadi kalau mau email / telpon ya cuma untuk atur jadwal ketemuan aja untuk konsultasi face to face nya. Jadi, Tomokun bikin janji ketemu sama kedua notaris tersebut.

Notaris pertama yang Tomokun samperin ada di Yokohama. Katanya sih bisa bahasa Indonesia tapi gak tau juga yah. Tapi kata Tomokun, untuk konsultasi tanya-tanya 5 menit aja ternyata harus bayar, jadi dia kurang sreg. Akhirnya dia datengin notaris satu lagi di Roppongi, Tokyo.

https://ameblo.jp/intl-marriage-procedure/

Notaris yang ini namanya Sakuma-san, gak bisa bahasa Indonesia tapi bisa bahasa Inggris. Doi sikapnya lebih flexibel dan lebih muda dari notaris pertama, mungkin doi sekitar early 40s? Gw gak pinter nebak umur sih, jadi gak tau pasti. Tapi konsultasi sama Sakuma-san gak perlu bayar, plus waktunya lebih flexibel dan bersedia untuk janjian di weekend, jadi lebih nyaman konsultasinya. Akhirnya Tomokun mutusin untuk pake jasa dia aja.

Setelah kita bayar (100ribu yen), dan btw harganya mungkin berubah sewaktu-waktu ya, nanti sama dia dikasih list dokumen yang harus disiapin, dan dikasih form untuk diisi. Setelah kita kumpulin dokumen dan isi form tersebut kita dateng lagi ke dia untuk run through kelengkapannya.

Waktu itu ada salah satu dokumen yang Tomokun gak bisa provide. Gw kurang paham apa, tapi kayaknya sesuatu yang berhubungan sama pajak karna Tomokun di tahun sebelumnya sempet self-employed jadi… Gw gak paham. Intinya salah satu dokumen ada yang kita gak bisa sediain. Kami dateng ke Sakuma-san dengan permasalahan tersebut. Sudah worry aja bakal jadi masalah. Tapi ternyata Sakuma-san cukup prepared jawab masalah kita dan ngasih alternatif beberapa pcs dokumen pengganti yang Tomokun bisa dapetin dari kantornya yang sekarang. Happy!!

Kemudian passport gw juga dipegang sama Sakuma-san dan sebagai gantinya gw dapet surat resmi dari dia yang menyatakan passport gw ditahan untuk kebutuhan apply visa blablabla, ya sudah. Kita percayakan saja semuanya ke Sakuma-san. Kata Sakuma-san, prosesnya bisa makan waktu sekitar 2 sampai 3 bulan. Kami ketemu Sakuma-san ini sejak pertengahan April, jadi kami ancar-ancar Spouse Visa nya selesai sekitar pertengahan atau ke akhir Juni.

Okeh. Kami pulang. Leha-leha, lalala, syalala syubidubidamdam, dan BOOM.

Minggu lalu rentetan kejadian tidak mengenakkan terjadi di Indonesia, tepatnya mengenai terorisme. Sampe masuk ke berita Jepang loh ya, coba, bikin malu banget gak sih, secara gue seakan-akan berasal dari negara teroris gitu. Gw sempet khawatir aja kalo ini bakal ngeganggu proses aplikasi visa gw, karna gw punya kewarganegaraan yang sama ama curut-curut teroris mabok agama itu.

Sekitar tanggal 14 May, dua hari sejak bom Surabaya, tetiba Sakuma-san nge-email.

This email was so unexpected because it’s was way way waaaaayyyyy too early, it’s only a month after our last meeting. So Tomokun and I we expected a bad news. But the email says, “おめでとうございます!”

That means congratulations, btw.

Ternyata Spouse Visa gue udah jadi. Satu bulan sejak terakhir ketemu sama Sakuma-san. Satu setengah bulan lebih cepat dari perkiraan. Wow. What kind of sorcery is this? Sakuma-san sugoi! Wow! Much fast! Much reliable! Kami janjian untuk ketemu hari Minggu siang di kantornya beliau untuk ambil visa dan passport gw.

Gw kita visanya bakal ditempel di passport gw, tapi ternyata nggak, spouse visa jepang bentuknya kartu residence card.

Pas ketemuan sama Sakuma-san terakhir kali, hari Minggu kemarin, doi ngasih selebaran pengumuman gitu tentang hal-hal yang harus diperhatikan dan harus hati-hati. Doi ngasih tau kalo keluar dari Jepang harus pake dokumen ini itu, terus dia juga berpesan untuk siap-siap perpanjang visa nanti 3 bulan sebelum visa gw expired, terus dia juga suruh gue sama Tomokun banyak-banyak wefie buat bukti kalo kami bener bener sungguhan menikah dan hidup bersama. You know.

So! That’s it!! Hanya dalam waktu satu bulan gue udah dapetin spouse visa Jepang, berkat bantuan Sakuma-san. Ini bukan endorse, ini bukan iklan, ini cuma testimoni dari customer yang puas!

Contact Sakuma-san via website nya: https://ameblo.jp/intl-marriage-procedure/

Remember, doi nggak terima jawab konsultasi via email, jadi kalau mau email / telpon ya cuma untuk atur jadwal ketemuan aja untuk konsultasi face to face nya. Good luck untuk proses apply spouse visa lo ya 😀

Pengalaman Mengurus Visa Kunjungan Jepang di VFS Jakarta

Passport gue udah e-passport dari lama, jadi gue sebenernya udah punya visa waiver Jepang yang maksimal stay 15 hari. Tapi untuk keperluan pindah ke Jepang, karena gue butuh cari sekolah dan lain-lain, gue butuh visa yang maksimal stay 90 hari. Tadinya si Tomokun suruh gue pake agent aja, tapi sayang duitnya soalnya pake agent musti bayar 400ribuan. Gue akhirnya mutusin untuk ngurusin sendiri apply visa kunjungan Jepang ke VFS Jakarta. Tempatnya di Lotte Shopping Avenue, lt. 4, sebelahnya bioskop. Nah ngurusnya ternyata cukup gampang loh, gak butuh agent. Gue share di sini ya.

 

1. Siapin Dokumen

Dokumen yang diperluin udah lengkap banget kok ada di websitenya. Kalo gue pakenya yg visa kunjungan teman. Di pdf list dokumen yang dibutuhkan itu ada “original” dan “copy” tuh, yang kita siapin itu yang kotaknya PUTIH ya, bukan yang abu-abu. Jadi passportnya harus asli, formulir aplikasi juga asli, dan seterusnya. Bagian ini cukup gampang, karena bener-bener cuma ngikutin yang di list aja kok.

Itinerary itu harus diisi sesuai dengan lamanya kita ada di sana. Jadi misalnya gue di sana selama 70 hari, ya itinerary itu isinya harus jadwal 70 hari. Tadinya gue bikin itinerary ala-ala tourist gitu, satu hari beberapa tempat. Tapi setelah gue pikir-pikir, pas gue ke sana nanti kan Tomokun masih kerja. Dan gue juga gak mungkin ngabisin duit terus kan, jadi ya gue bikin itinerary nya yang lebih masuk akal aja. Yang gue bisa lakukan. Ini contoh itinerary yang gue bikin:

0000

Terus ada “evidence of friendship” yang isinya foto-foto gue sama Tomokun dari jaman baheula. Gue siapin dua halaman, isinya sekitar 10-12 foto, terus gue kasih bulan dan tahunnya per foto. Ini contoh evidence of friendship yang gw bikin:

0001

Terus di bagian jaminan, karena gue dijamin sama Tomokun, jadi Tomokun yang siapin suratnya. Dia siapin”Bank balance certificate” yaitu surat dari bank nya yang menyebutkan jumlah tabungannya. Terus Tomokun juga siapin  “Employment letter of guarantor” yaitu surat dari kantornya yang menyatakan dia sudah bekerja di sana sejak kapan, dengan pendapatan berapa. Sebagai tambahan, gue siapin kartu namanya Tomokun juga. Sebenernya nggak diminta sih, tapi siapin aja.

 

2. Daftar Online, Terus Datang ke TKP

Ini juga gampang. Gue daftar online di website nya, tinggal pilih harinya mau kapan sama jam berapa. Gue waktu itu daftarnya hari Rabu, untuk datang besokannya (hari Kamis) pagi jam 9.20. Setelah selesai daftar, ntar dapat prin-prinan bukti booking gitu, itu gue print. Di situ ada tulisannya untuk datang 15 menit sebelum waktu janjian.

Jadi besokannya, gue sampe di mall jam 9. Masuknya dari pintu samping Starbucks, terus naik lift dari lift yang deket Ranch Market. Abis itu tinggal ikutin petunjuk jalan nya aja, ke arah bioskop situ. Begitu sampe, di sebelah kiri ada meja penerima tamu (?) gitu, gue ikutan ke sana. Mbaknya minta gue tunjukin dokumen-dokumen gue, jadi gue keluarin satu map gitu udah gue siapin. Terus mbaknya lihat ada prinan bukti booking janjian gue yang tadi gue sebut, terus mbaknya bilang, “Oh, sudah booking online ya, silahkan langsung masuk aja mba.”

Jadi kalau sudah booking online, bisa skip penerima tamu itu. Gue langsung masuk ngelewatin security screening. Dikasih tau sama satpamnya, di dalem ruangan nanti nggak boleh telpon, tapi boleh chatting / SMS. Gue dikasih nomer antrian sama satpamnya, which is nomer satu. Ya gue orang pertama hari itu kali ya.

Gue masuk ke ruangan, langsung dipanggil ke meja salah satu mbaknya. Terus sama mbaknya dokumen gue dicek semua satu per satu, terus gue dibantu diingetin sama mbaknya untuk ngelengkapin beberapa hal yang gue gak lengkap misalnya kurang tanda tangan di mana… Mbaknya juga nawarin gue kalo mau dikabarin via SMS ntar tentang proses visanya.

Nggak lama sih prosesnya di sini cuma 10-15 menit.

 

3. Bayar.

Nah, abis sama mbaknya tadi, kita tinggal bayar. Gue bayarnya kemaren Rp.555.000,- karena gue aktifin layanan SMS yang ditawarin mbaknya. Lumayan juga sih Rp.30.000,- itu layanan SMSnya. Padahal tanpa SMS sebenernya dikabarin via email juga, cuman gue kan gak tau harga SMSnya dan gue gak tau juga kalo ternyata dikabarin via email. Jadi waktu itu gue iya-iya aja yekan. Lol.

Jadi gue bayar segitu itu tadi. Tapi ya btw, ternyata pembayaran di VFS ini cuman bisa cash ya sodara-sodara sekalian. Gue waktu itu nggak bawa cash, duit di dompet tinggal mapuluh ribu. Untungnya, tepat di depan VFS ini ada ATM Mandiri nangkring, dan gue bisa pake ATM Bersama. Gue dibolehin untuk keluar sebentar untuk ambil duit di ATM, terus tinggal bilang satpamnya mau bayar, jadi bisa langsung masuk lagi aja. Untungnya juga masih pagi dan masih sepi banget, jadi satpamnya juga ngeh kalo gue keluar bentar tadi.

Oke, kelar proses bayar dan segala macemnya, gue pun pulang. Total waktu yang dibutuhkan sekitar 40 menit. Kan gue dateng jam 9, tapi gue tetep udah keluar mall sebelum mall buka kok.

 

4. Ngambil Visa nya

Kata mbaknya, proses visanya itu membutuhkan waktu lima hari kerja atau lebih. Karena itu hari Kamis, jadi gue expect untuk dapet balik passport gue di hari Kamis berikutnya. Okelah. Gue tunggu.

Tapi ada perasaan khawatir tidak berdasar ketika gue meninggalkan passport gue di sana. Gimana kalo visa gue ditolak? Bisa-bisa gue gak bisa ke Jepang selama enam bulan ke depan. Terus gue googling aja pengalaman visa ditolak. Tapi semakin googling semakin khawatir yekan. Tomokun bilang, “It should be okay, because you paid. If it’s rejected you wouldn’t have been asked to pay.” Ner ugak yekan.

Kemudian, di hari Senin sore, tiga hari kerja setelah gue apply visa, tetiba gue terima SMS dari nomor yang diawali dengan +44. “Processed application with ref number xxx is ready for collection.” Waw. Didn’t expect it was gonna be this fast. Wawawawaw.

Pengambilan visanya hanya bisa di hari Senin-Jumat jam 10.00-15.00. Jadi gue baru dateng di hari Jumat berikutnya, karena nggak sempet-sempet, di kantor banyak kerjaan. Gue dateng sekitar jam 12.30-13.00, gue kira jam makan siang, tapi ternyata masih dilayanin.

Gue langsung bilang ama securitynya gue mau ngambil. Terus ngelewatin security, dapet nomer antrian, langsung ke kanan. Jadi tempat ambilnya sama tempat applynya beda ruangan gitu. Gue ngantri bentar di tempat ambil, soalnya loket yang buka juga cuma dua. Tapi gak lama juga sih. Gue langsung dikasih passport gue, disuruh cek bener nggak namanya dan segala macem, terus gue tinggal tanda tangan di bukti ngambil gitu.

Kelar deh!

 


 

Ternyata gampang banget kok apply visa Jepang sendiri di VFS Global Jakarta, ga usah pake agent. Yang penting semua dokumennya udah disiapin sesuai dengan yang ada di website nya aja. Gue udah kelar semua sekarang, tinggal terbangggg! ❤

Thank you VFS Global Jakarta, thank you Tomokun, thank you omamori dari kuil tahun baru yang sudah menemani proses pengurusan surat-surat sayah. Dan mohon doa restu you guys ya untuk proses gue selanjutnya 🙂

RedZz, over and out.