Pengalaman Mengurus Nikah di Jepang

Kalo mau menikah dengan orang Jepang, menurut gw lebih enak nikahnya di Jepang dulu, terus ntar baru didaftarin di Indonesia. Iya sih, banyak dokumen yang harus disiapin dan dibawa dari Indo untuk nikah di Jepang, dan kalau ketinggalan jadi kerepotan. Tapi kalo semua dokumen udah lengkap, prosesnya cukup mudah. Ini gue sharing ya proses pencatatan pernikahan gue di Jepang. Gue bagi jadi lima langkah untuk mengurus pernikahan di Jepang.

Tapi btw, yang gue share ini adalah yang gue lakukan. Gue sama Tomokun bekerjasama, jadi dokumen-dokumen dari sisi dia nggak gue urusin sama sekali. Pokoknya dia taunya dokumen gue lengkap. Dokumen dari sisi dia, dia semua yang handle.

1. Mendapatkan N1-N5 dari Kelurahan

Ini langkah paling pertama yang gue lakukan, pas masih di Jakarta. Tapi ingat, surat-surat N1-N5 ini hanya berlaku 3 bulan sejak penerbitan, jadi jangan kecepetan juga dibikinnya. Ini didapetin di kelurahan ya. Gue ada denger salah satu kenalan gue minta N1-N5 ke kelurahan malah disuruh ke disdukcapil dengan alasan karna pernikahannya international. Nope. Tetep aja dibikinnya di kelurahan kok. Nah, dokumen yang harus disiapin untuk N1-N5 ini adalah:

  • Surat pengantar / keterangan (asli) dengan tanda tangan RT RW
  • 2x Fotokopi surat pengantar / keterangan RT RW
  • Surat keterangan belum menikah, tanda tangan diri sendiri + materai, ttd salah satu ortu, ttd 2 orang saksi (RT & RW)
  • 2x Fotokopi KTP pemohon (calon mempelai)
  • 2x Fotokopi KTP ibu pemohon
  • 2x Fotokopi KTP ayah pemohon
  • 1x Fotokopi passport pasangan (siapin hlm paling depan & paling belakang)
  • 2x Fotokopi akte kelahiran pemohon
  • 2x Fotokopi kartu keluarga
  • Materai 6000 (siapin aja 1-2pcs)

Prosesnya gampang, dateng aja ke kelurahan dan minta N1 sampe N5. Mereka udah ada template nya, jadi kita gak perlu pusing N1-5 itu apa yang mana dsb. Kita tinggal cek aja udah lengkap belom ada 5 biji. Prosesnya gak lama. Gue dateng Jumat pagi. Orangnya bilang Jumat sore udah bisa diambil. Jadi gue ambilnya hari Senin pagi.

Nah pas gue ambil itu ada satu yang nggak diterbitin sama dia, gw lupa yang mana, soalnya kata petugasnya itu jarang dipake. Tapi, gue bersikeras minta lengkap N1 sampe N5, supaya gak ada masalah nanti di Jepang. Gue sih ditanya, “Emang butuh?” Gue jawab, “Butuh, soalnya ditulis di daftar dokumen yang harus dibawa.”

Akhirnya dia print lah dokumen yang gue minta itu, terus langsung ke pak lurahnya untuk minta ttd dan cap, kebetulan pak lurahnya lagi ada di tempat. 10 menit jadi. ūüôā

 

2. Urus Visa

Gue pake visa kunjungan sementara yang bikin gue bisa tinggal di Jepang selama 90 hari. Tapi sebenernya visa kunjungan yang biasa (15 hari) juga bisa soalnya proses ngurus nikahnya di sini mah cepet banget kok. Visa biasa (15 hari) itu berlaku selama 3 tahun sejak diterbitkan, kita bisa ke Jepang selama 15 hari selama 3 tahun tersebut (atau sepanjang masa passport berlaku).

Visa 90 hari yang gue pake ini berlakunya hanya 90 hari sejak diterbitkan. Dalam artian, dalam waktu 90 hari sejak visa diterbitkan, gue boleh terbang ke Jepang dan stay di Jepang selama 90 hari (sejak kedatangan).

Karna berlakunya cuma 90 hari sejak diterbitkan, makanya gue urus ini agak mepet sama tanggal keberangkatan. Proses sejak aplikasi sampe passportnya balik ke gue, makan waktu 3 hari kerja di kasus gue. Tapi janjinya VFS sih maksimal 5 hari kerja.

Kalo lo mau ngurus nikah di Jepang pake visa 90 hari kayak gue, berikut ini dokumen yang harus disiapin dari sisi lo. Btw, semua format form yang diperluin dan list ini juga ada lengkap banget di website VFS Global (yang ngurusin visa Jepang di Jakarta). Klik di sini untuk ke website mereka.

  • Passport asli
  • Visa application form asli
  • Pas photo 4,5cm x 4,5cm, background putih
  • 1x Fotocopy KTP
  • Fotocopy ticket bolak balik
  • Itinerary list
  • Evidence of relationship

Nah, kita butuh yang namanya “guarantor” alias penjamin. Kalau diri sendiri yang menjamin diri sendiri, lo harus lampirkan fotokopi buku tabungan lo atau bank statement lo 3 bulan terakhir. Gue kebetulan guarantornya si Tomokun, jadi kalo lo ikutin gue dan pasangan lo yang jadi guarantor lo juga, ini yang harus dia siapin. Salah satu boleh, tapi makin banyak makin bagus.

  • Income tax certificate (AKA Nyuzei shomeisho) of guarantor
  • Tax return (AKA Kakutei shinkoku) of guarantor
  • Income certificate (AKA Shotoku Shomeisho) of guarantor
  • Bank balance certificate
  • Bank statement /Bank book of guarantor (last 3 months)
  • Employment letter of guarantor (mentioned of duration, annual income)

     

Intinya sih menjamin kalo kita ke Jepang nggak bakal jadi gelandangan minta duit dan gak bisa pulang. Jadi guarantor perlu punya uang tabungan yang cukup untuk bisa support lo selama 90 hari di Jepang. Gitu.

Kalo udah kekumpul semua dokumennya, tinggal langsung ke VFS aja. Gue pernah tulis pengalaman gue ngurus visa Jepang di VFS Jakarta. Klik di sini untuk baca.

 

3. Ke Embassy for Indonesia in Japan

IMG_20180328_112012Oke, udah di Jepang nih kita. Gue ke KBRI Tokyo, turun di stasiun Meguro terus jalan kaki 15-20 menit (kaki gue pendek coy). Bisa juga turun di stasiun Gotanda, jarak jalannya sama aja. Jam buka KBRI Tokyo 09:00 – 17:00 (Senin sampe Jumat), tapi ada istirahat makan siang jam 11.30-1.30. Gue pernah sampe sana 11.32 DAN DITOLAK MASUK KARENA SUDAH LEWAT 2 MENIT.

Total gue dateng ke embassy ini sampe 3x gegara pas dateng pertama kali ternyata ada salah satu dokumen gue ada yang nggak lengkap, kurang materai. Dan gue gak bawa materai dari Indo. Kesal. Akhirnya gue harus minta orang rumah untuk kirim dokumen bermaterai dari Jakarta ke Yokohama pake paket kilat DHL (3 hari sampe) seharga 600ribu!! Ya nasib.

Anyway, di embassy ini kita perlu dapetin surat pengantar untuk menikah. Surat ini  yang nantinya bakal dikasih ke City Hall. Untuk ngedapetin surat ini, berikut dokumen yang dibutuhkan:

  • N1:¬†Surat Keterangan untuk Nikah
  • N2: Surat Keterangan Asal Usul
  • N3: Surat persetujuan mempelai
  • N4: Surat keterangan orang tua
  • N5: Surat ijin orang tua (tanda tangan orang tua + materai 6000)
    * ini yang gue kelupaan materai. njir. tiati.
  • Surat keterangan belum kawin
    * ini gue bawa fotokopi yang dikeluarin dari RT, yg ada ttd gue pake materai. aslinya kan udah dikasih ke kelurahan, jadi gue cuma bawa fotokopinya aja. Tapi sama KBRI gak diambil, katanya pake N1 cukup.
  • Fotokopi akte lahir
  • Fotokopi Kartu Keluarga
    * Gue denger dari temen gue di Osaka, Kartu Keluarga yang lebih dari 1 tahun diterbitkan, harus dilegalisir. Gue nggak sih. Jadi kalo lo nanti ke kota lain, mending pastiin dengan telpon ke kantor konsular yang mau lo datengin ya. Takutnya beda loh peraturannya.
  • Fotokopi paspor + visa di paspor kita
  • Fotokopi paspor pasangan
  • Fotokopi KTP
  • Pas foto ukuran 3x4cm 2 lembar, background putih + pas foto pasangan juga.

Kalo pengurusan di kelurahan itu gampang, ngurus di KBRI menurut gue lebih gampang lagi. Dateng ke situ enak pagi supaya belom rame. Sayangnya kalo pagi, yang rame adalah keretanya. Gak kalah lawan Transjakarta / Jakarta Commuter Line pas lagi rush hour deh.

Abis nanti masuk gerbang KBRI, tinggal bilang sama resepsionisnya mau urus surat untuk nikah. Nanti kita disuruh tinggalin tanda pengenal dan dikasih badge pengunjung. Abis itu, kita masuk ke ruangannya, dan kita harus ambil nomor antrian dulu.

Habis masuk, di sebelah kiri ada mesin dengan tiga tombol merah. Tekan yang nomor 3. Soalnya nomor 1 untuk passport dan nomor 2 untuk visa. Abis dapet nomor antrian, tinggal tunggu dipanggil deh ūüôā

Shift pagi nya cewek, cantik, ramah, jago ngomong Jepang juga. Jadi kalo ada yang harus dijelasin ke pasangan, dia bisa jelasin dengan baik. Shift siangnya bapak-bapak rambut memutih, ramah luchu, orang Jepang tapi bahasa Indonesianya jago.

Gue lebih suka sama yang cewek sih, lebih informatif. Jadi datengnya pagi-pagi aja. Berdua ama pasangan ya, soalnya ada dokumen yang butuh cap nya pasangan. Terus dokumen yang harus diisi ada beberapa di sana, langsung ditranslate dalam bahasa Jepang juga. Jadi lo tulis alfabet, pasangan tulis kanjinya nanti.

Terus kalo ada fotokopi-fotokopi yang kurang, di KBRI ada mesin fotokopi, bayar 50yen buat satu lembar fotokopi. Kalau mau fotokopi di luar juga bisa, ke konbini mana aja juga ada fotokopi.

Abis itu, kalo udah kelar semua, surat pengantarnya itu bisa diterbitkan langsung, bisa ditunggu. Palingan 5 menit jadi. Jadi sehari kelar. Abis dapetin surat pengantar, langsung ke City Hall deh.

 

4. Daftar Nikah di City Hall

Yang ini gue gak bisa banyak bantu tuh dokumen apa aja yang dibutuhin. Lagian mungkin beda kota beda dokumen ya, gue di Yokohama sih. Dokumen yang gue siapin cuman: fotokopi akte kelahiran (+ ditranslate ke bahasa Jepang sama Tomokun, + cap nama dia), sama fotokopi passport. Sisanya semua disiapin Tomokun.

Dateng ke City Hall, ambil nomor antrian, abis itu tinggal tunggu dipanggil dan ngelengkapin yang kurang-kurang on the spot (misalnya kurang tulisan hiragana, kurang tanda tangan, dsb)… Terus udah deh! Kelar semuanya dalam 3 jam.

Jangan lupa minta dokumen yang diminta sama embassy ya, btw. Ada 2 lembar dokumen yang diminta sama embassy, dan itu butuh minta dari city hall. Bayar 350yen buat materai, tapi dokumennya terbit dalam 30 menit.

 

5. Balik Lagi ke Embassy

Sebenernya proses terakhir ini nggak perlu harus dateng sendiri ke embassy, 2 dokumen yang bayar 350yen tadi itu bisa dikirim aja lewat pos, pake dua amplop ya. Soalnya nanti embassy nya bakal kirim kirim sesuatu. Amplopnya namanya Letter Pack 500, tapi yang warnanya merah bukan biru. Belinya di Lawson, kirim posnya juga bisa via Lawson. Tapi gue kebetulan dateng sendiri ke KBRI nya, jadi gue cuma siapin satu amplop aja. Di bagian “to” nya udah Tomokun tulisin alamat lengkap Tomokun.

Nanti abis ini gue akan dapet sebuah dokumen lagi dari KBRI yang akan gue pake untuk lapor ke imigrasi dan lapor ke sipil Indo. Dokumen itu jadinya sekitar 3 hari kerja, jadi nanti akan dikirim aja sama petugasnya via pos ke rumah.

Dan pas dateng pas inilah gue dikasih tau sama petugas konsular yang ramah dan baik hati itu tentang perceraian sepihak yang gue omongin di blogpost sebelumnya. Udah baca belom?

 

Nah! Udah segitu aja blogpost gue kali ini. Gue juga baru ampe sini aja prosesnya. Kalo ada pertanyaan cus ke Instagram gue aja di redzzdelady. Good luck buat proses kamu ya!

Pro Kontra Prenup Sebelum Menikah dengan WNA

Kebanyakan orang yang menikah sesama WNI nggak pake prenup karna mungkin dirasa nggak perlu, atau memang nggak tau prenup itu apa. Kayaknya memang nggak semua orang tau prenup itu apa, termasuk gue sendiri nggak terlalu tau. Tapi banyak yang sarankan gue untuk buat prenup, makanya gue caritau. Emang prenup itu apaan sih, dan butuh apa nggak sih bikin prenup?

Prenup (bacanya prinap) itu kependekan dari “Prenutial Agreement” atau perjanjian pra-nikah. Simpelnya, perjanjian untuk pemisahan harta. Bisa “harta sebelum menikah” yang jadi milik pribadi dan “harta sesudah menikah yang jadi milik bersama”, jadi kalo bercerai, harta pribadi nggak dibagi dua. Gampang ngertinya kan? Tapi gunanya prenup nggak cuman untuk “kalo cerai” doang sebenernya.

Tanpa prenup, ketika gue menikah dengan orang Jepang maka harta gw akan digabung dengan harta suami (atau harta suami akan digabung dengan harta gw, either way). Di mata hukum Endonesah, hal ini artinya harta gue adalah harta aseng. Dan pihak aseng nggak punya banyak hak di Indonesia. Aseng nggak boleh punya properti, nggak boleh punya saham di perusahaan Indo, nggak boleh dapet pinjaman kredit dari bank, dsb.

Gue sendiri masih menimbang-nimbang apakah gue butuh prenup. Banyak yang saranin harus bikin, tapi ya gue masih nggak convinced. Berikut beberapa argumen butuh / nggak butuh prenup ketika menikah dengan WNA.

 

 

Tanpa Prenup, WNI Nggak Boleh Punya Properti

Ini salah satu alasan yang paling sering disebutkan orang kenapa harus punya prenup kalo nikah dengan WNA, yaitu properti. Contoh kasusnya gini:

  • Semisalnya gue punya sebidang tanah sebagai WNI, lalu gw menikah dengan WNA, tanah gw dianggap milik aseng dan harus dijual ke WNI lain dalam waktu setahun setelah menikah atau akan disita negara.
  • Kalo semisalnya gue belom punya sebidang tanah, tapi setelah menikah dengan WNA gw dapet warisan rumah atau tanah, nggak bisa. Rumah / tanah itu harus dijual ke WNI lain dan gue cuman bisa dapet mentahnya aja.
  • Terus kalo misalnya nggak dapet warisan tanah dan sebagainya, kalo udah menikah dengan WNA nggak bisa beli tanah / rumah di Indo lagi. Jadi kalo misalnya udah nggak tinggal di negara pasangan lagi dan mau balik ke Indo pun nggak bisa beli, cuma bisa sewa. Which sebenernya nggak masalah juga sih karna hak guna bangunan di apartemen gitu sebenernya cukup-cukup aja kan. Tapi tanah di Indo kan lebih murah daripada tanah di luar negeri, jadi mikirnya, kalo ntar tiba tiba pengen beli gimana?

 

Tanpa Prenup, WNI Nggak Bisa Dapet Pinjaman Bank

Nggak cuman sejuta dua juta, we’re talking big numbers here, kayak puluhan atau ratusan juta buat modal bisnis ato apa. Gue sebenernya agak agak against pinjaman segede ini karena kalo nggak bisa bayar ei mati ei. Dan gue juga (dulunya dan untuk sekarang) merasa nggak butuh pinjaman besar.

Tapi, sekitar tahun lalu gw sempet ada pinjaman besar untuk keperluan tidak terduga, masalah bisnis keluarga. Dan gue jadi ragu, takutnya nanti di masa depan gue akan butuh lagi, toh gue juga kan nggak tau akan ada kebutuhan apa di masa depan.

“Gue nggak bisa dapet pinjaman bank tapi pasangan kan bisa,” iya sih tapi kayaknya agak nggak bikin tenang juga gak sih kalo gue sepenuhnya berserah pada pasangan? Gimana kalo (amit-amit) terjadi sesuatu pada pasangan?

 

Prenup Cuman Untuk Properti dan Harta?

Alasan terakhir yang gue takutnya belom kepikiran sekarang adalah “Selain harta ada apa lagi yang bisa dimasukin ke prenup??” Sejauh ini yang gue tau selain harta dan properti gue nggak kepikiran hal lain. Selain properti, berikut ini hal hal yang bisa dimasukan dalam prenup:

  • Melindungi kita dari hutang pasangan.
  • Mendetil kewajiban apa aja yang kita punya selama dalam pernikahan dalam hal keuangan misalnya pembiayaan kalo kita berhenti kerja untuk urus anak, atau pembayaran kartu kredit, atau pengelolaan keuangan.. Ya¬†Financial Obligations During the Marriage gitu.
  • Harta-harta apa saja yang akan menjadi harta bersama (dan dibagi bila bercerai) atau yang menjadi harta pribadi.

Terus nggak kepikiran lagi. Ada yang bilang prenup bisa ngatur hak asuh anak bila bercerai, tapi ada yang bilang nggak bisa karna hak asuh anak ditentukan di sidang.

YA TAPI ITU JUGA KALO BERCERAI. Kita sih pengennya nggak cerai ya, tapi jalan hidup manusia nggak ada yang tau, kalo pasangan tetiba berubah jadi psikopat kan kita mau nggak mau harus cerai toh. (and yes, that might be the only reason for me to ever consider divorce)

 

Jadi, Butuh Prenup apa Nggak?

NGGAK TAU. TETEP.

Yang jelas, ada orang orang yang pasti butuh prenup, misalnya:

  • Orang yang punya bisnis sendiri, karna berresiko harta bisnis disangkut sangkutin sama harta gono-gini.
  • Orang yang punya hutang besar (di bank ataupun pihak lain), takutnya pasangan terseret. Gue punya hutang koperasi tapi kebetulan juga punya cukup uang untuk ngelunasinnya sekarang, cuman belom aja. Jadi I will soon be debt-free.
  • Orang yang penghasilannya jauh lebih besar dibandingkan pasangannya. Pemisahan harta pribadi dengan marital property itu berguna untuk ngelawan orang orang yang nikah cuman demi harta aja terus besokannya cerai biar dapet harta gono gini. Tapi berhubung gue dan pasangan adalah kaum menengah ngehe yang nggak segitu besarnya penghasilannya, jadi nggak tau deh butuh atau nggak ya. LOL

 

SO THAT’S IT!

Butuh nggak butuh prenup, gue masih nggak tau dan belom bisa memutuskan. Kayaknya gue harus discuss lagi dengan Tomokun. Kalo butuh ya dibikin meski agak repot sedikit sih. Gw nggak tau kalo ngurus prenup itu si Tomokun nya harus ada di sini juga apa nggak ya? Atau ngurus prenup nya di Jepang aja ya?

Tapi kalo dirasa nggak butuh ya kayaknya ga apa apa juga sih. Idk. We’ll see.