Pengalaman Mendaftarkan Pernikahan Luar Negeri di Catatan Sipil Jakarta

HEYHO!! Info singkat buat you guys yang baru kali ini baca blog gue, suami gue orang Jepang. Gue ngurus pernikahan di Jepang dan sudah mendapatkan visa istri di Jepang. Nah kemaren-kemaren karena gue mampir ke Indo selama dua minggu, gue sekalian ngedaftarin pernikahan ini ke Capil.

“Loh emang perlu ya didaftarin lagi di Capil Indo??” Kata orang sih gak perlu-perlu amat, tapi secara hukumnya sebenernya harusnya mendaftarkan pernikahan paling lambat 1 tahun sejak pertama kali sampai di Indonesia setelah menikah. Gue main aman aja daripada repot belakangan, jadi gue daftarin aja. Toh juga nggak ribet kok ngedaftarinnya, gue dateng sendiri (suami gak perlu ikut). Gue share ya!

NAH. Yang harus disiapin dari Jepang:

  1. Surat bukti perkawinan luar negeri asli dan fotokopi.
    Kalo gue, dapet dari KBRI Jepang (Tokyo) udah satu map isinya udah ada surat-surat keterangannya lengkap. Yang perlu translate juga udah ada translatenya segala. Ini tinggal difotokopi aja. Aslinya cuma ditunjukin aja nggak dikasihkan, yang dikasih ke Capil hanya fotokopinya aja. Gue waktu itu malah lupa bawa fotokopinya, akhirnya disuruh fotokopi dulu di kantin Capil, seribu selembar lumayan ya bok.
  2. Surat keterangan dari KBRI asli dan fotokopi.
    (Sama dengan nomer 1)
  3. Fotokopi Akta Kelahiran suami.
    Di Jepang nggak ada akta kelahiran. Tapi, ada data diri lengkap yang isinya nama siapa, lahir kapan dan di mana, orang tua siapa, status saat ini menikah dengan siapa. Gue lupa apa namanya dalam bahasa Jepang, tapi dalam bahasa Inggris gue sebutnya “Certificate of All Records”. Ini perlu ditranslate ke bahasa Indonesia. Translate sendiri aja ga perlu ke penerjemah tersumpah, dibuat format layout translatenya semirip mungkin aja dengan dokumen jadi orang Capil nggak bingung juga bacanya.
    (Note: Beda capil beda peraturan. Capil di luar Jakarta ada yang minta pake penerjemah tersumpah. Jadi, kalau Capil tujuan u beda, better cari tau lebih lanjut sendiri yah)
  4. Fotokopi Passport suami.
    Kalo gue, ini udah disiapin sama KBRI Jepang (Tokyo) dalam map yang gue sebut di nomor 1, kayak hasil scan gitu, print warna. Halaman depan dan belakang.
  5. Foto berdampingan latar merah ukuran 4x6cm sebanyak 4 lembar.
    This is so tricky! Susah cari tempat foto yang bisa menuhin kebutuhan ini, karena ukuran foto di Jepang gak ada yang 4×6. Udah gitu background merah juga jarang ada. Gue sempet muter-muter deket Yokohama untuk nyamperin beberapa studio foto, tapi ditolak semua. Ada satu yang mau, tapi harganya 10,000 yen HAHAHAHA.
    Akhirnya gue sama Tomokun pulang kampung, dan coba ke tukang foto kecil di deket rumahnya di kampung. Eh doi mau bantu ❤
    Latar merahnya pake taplak(?) yang sampe perlu dipegangin sama istrinya di luar layar hahaha. Terus harga fotonya sama cetaknya (dan diguntingin ukuran 4x6cm) sama CD data nya kurang lebih 5000an yen. Good deal.

Yang harus disiapin di Indo:

  1. Fotokopi Akta Lahir istri.
  2. Fotokopi KTP DKI istri.
  3. Fotokopi KK DKI istri.
  4. Fotokopi Passport istri.

Nah! Karena pernikahan luar negeri harus didaftarkan ke Catatan Sipil tingkat Kabupaten, jadi gue ke Catatan Sipil DKI Jakarta yang kebetulan letaknya juga emang yang paling deket sama rumah gue.

Gue dateng hari Selasa pagi tanggal 24 Juli, ambil nomer antrian (gak panjang antriannya kok, cepet banget), terus tinggal bilang aja mau mendaftarkan pernikahan luar negeri. Terus sama bapake nanti, disebutin satu per satu dokumen yang dibutuhin (list di atas), terus kita submit satu per satu ke dia. Abis itu, dia akan kasih satu form untuk diisi. Isinya standard sih formnya, kayak nama suami, tanggal lahir, tanggal pernikahan, blablabla. Kalo udah kelar isi form, submit lagi ke bapake. Abis itu bapake akan kasih secarik kertas isinya notice kapan surat bukti pencatatannya bisa diambil dari sana. In my case, 4 hari kerja. Nah dengan ngebawa secarik kertas ini, siapa aja bisa dateng ambil jadi bisa diwakilkan. Tapi karna gue perempuan kuat dan mandiri dan gak ada kerjaan juga sih jadi gue gak diwakilkan dong.

Tanggal 30 Juli gue dateng lagi, kali ini gak pake nomer antrian, tinggal datengin aja bapake terus tunjukin secarik kertas yang doi kasih kemaren-kemaren itu. Langsung doi ambilin berkasnya dan kasihkan ke kita. Cuma selembar kok, ada foto berdampingannya, ada tandatangan dan capnya. Itu bukti bahwa pernikahan gue udah secara resmi tercatat di dua negara. So I’m now legally married in both countries! YAY!

Terakhir, bapake berpesan agar gue segera update KTP gue karena statusnya masih “mahasiswa” di KTP, maklum KTP gue kan udah e-KTP dan gak perlu diupdate jadi gue gak pernah update.

KELAR DEH!!! Cepet, ringkes, no drama, gak pake pungli atau uang jasa atau apapun, gue cuma bayar dua ribu di kantin buat fotokopi dokumen yang gue lupa itu. Ya si bapake sih emang nggak ramah-ramah amat, tapi ramah itu tambahan lah ya, yang penting kan dokumen kita sudah kelar dengan baik. ❤ Menurut gue sih udah termasuk gampang banget urusnya. Well done banget buat pelayanan Capil DKI, semoga terjaga terus kayak gini.

KELAR DEH!!! (2) Terus sekarang gue udah balik ke Jepang lagi. Starting my life again. ❤ Punya pertanyaan tentang pernikahan di Jepang, visa istri Jepang, dan pendaftaran pernikahan di Indonesia? Contact gue lewat instagram aja! 🙂

See you ❤

Pengalaman Mendapatkan Spouse Visa Jepang

YAAAAYYYY, Residence Card gue udah jadi! Spouse Visa gue udah jadi! Gue sudah hampir jadi orang Jepang sekarang! Yaaay!! Buat you guys yang belom ngikutin cerita gue sebelumnya, gue recap aja. Gue sudah menikah sama orang Jepang di Jepang bulan Maret 2018, dan proses mengurus surat-surat pernikahannya sudah gue tulis di post ini. Kemudian setelah pernikahan didaftarkan, gue ngajuin untuk bikin visa istri, yang memperbolehkan gw untuk sekolah maupun bekerja di Jepang.

Karna gw belom jago bahasa Jepang, gw nggak paham apa aja yang harus disiapin untuk apply spouse visa di Jepang, jadi gw percayakan sama Tomokun. Dan Tomokun memutuskan untuk pake jasa notaris aja supaya ada yang bantuin ngurusin kelengkapan dokumen dan bolak balik ngurus proses aplikasinya. Kebetulan Tomokun ketemu dua notaris Jepang yang spesialisasinya di pernikahan internasional.

Notaris di Jepang nggak terima jawab konsultasi via email, jadi kalau mau email / telpon ya cuma untuk atur jadwal ketemuan aja untuk konsultasi face to face nya. Jadi, Tomokun bikin janji ketemu sama kedua notaris tersebut.

Notaris pertama yang Tomokun samperin ada di Yokohama. Katanya sih bisa bahasa Indonesia tapi gak tau juga yah. Tapi kata Tomokun, untuk konsultasi tanya-tanya 5 menit aja ternyata harus bayar, jadi dia kurang sreg. Akhirnya dia datengin notaris satu lagi di Roppongi, Tokyo.

https://ameblo.jp/intl-marriage-procedure/

Notaris yang ini namanya Sakuma-san, gak bisa bahasa Indonesia tapi bisa bahasa Inggris. Doi sikapnya lebih flexibel dan lebih muda dari notaris pertama, mungkin doi sekitar early 40s? Gw gak pinter nebak umur sih, jadi gak tau pasti. Tapi konsultasi sama Sakuma-san gak perlu bayar, plus waktunya lebih flexibel dan bersedia untuk janjian di weekend, jadi lebih nyaman konsultasinya. Akhirnya Tomokun mutusin untuk pake jasa dia aja.

Setelah kita bayar (100ribu yen), dan btw harganya mungkin berubah sewaktu-waktu ya, nanti sama dia dikasih list dokumen yang harus disiapin, dan dikasih form untuk diisi. Setelah kita kumpulin dokumen dan isi form tersebut kita dateng lagi ke dia untuk run through kelengkapannya.

Waktu itu ada salah satu dokumen yang Tomokun gak bisa provide. Gw kurang paham apa, tapi kayaknya sesuatu yang berhubungan sama pajak karna Tomokun di tahun sebelumnya sempet self-employed jadi… Gw gak paham. Intinya salah satu dokumen ada yang kita gak bisa sediain. Kami dateng ke Sakuma-san dengan permasalahan tersebut. Sudah worry aja bakal jadi masalah. Tapi ternyata Sakuma-san cukup prepared jawab masalah kita dan ngasih alternatif beberapa pcs dokumen pengganti yang Tomokun bisa dapetin dari kantornya yang sekarang. Happy!!

Kemudian passport gw juga dipegang sama Sakuma-san dan sebagai gantinya gw dapet surat resmi dari dia yang menyatakan passport gw ditahan untuk kebutuhan apply visa blablabla, ya sudah. Kita percayakan saja semuanya ke Sakuma-san. Kata Sakuma-san, prosesnya bisa makan waktu sekitar 2 sampai 3 bulan. Kami ketemu Sakuma-san ini sejak pertengahan April, jadi kami ancar-ancar Spouse Visa nya selesai sekitar pertengahan atau ke akhir Juni.

Okeh. Kami pulang. Leha-leha, lalala, syalala syubidubidamdam, dan BOOM.

Minggu lalu rentetan kejadian tidak mengenakkan terjadi di Indonesia, tepatnya mengenai terorisme. Sampe masuk ke berita Jepang loh ya, coba, bikin malu banget gak sih, secara gue seakan-akan berasal dari negara teroris gitu. Gw sempet khawatir aja kalo ini bakal ngeganggu proses aplikasi visa gw, karna gw punya kewarganegaraan yang sama ama curut-curut teroris mabok agama itu.

Sekitar tanggal 14 May, dua hari sejak bom Surabaya, tetiba Sakuma-san nge-email.

This email was so unexpected because it’s was way way waaaaayyyyy too early, it’s only a month after our last meeting. So Tomokun and I we expected a bad news. But the email says, “おめでとうございます!”

That means congratulations, btw.

Ternyata Spouse Visa gue udah jadi. Satu bulan sejak terakhir ketemu sama Sakuma-san. Satu setengah bulan lebih cepat dari perkiraan. Wow. What kind of sorcery is this? Sakuma-san sugoi! Wow! Much fast! Much reliable! Kami janjian untuk ketemu hari Minggu siang di kantornya beliau untuk ambil visa dan passport gw.

Gw kita visanya bakal ditempel di passport gw, tapi ternyata nggak, spouse visa jepang bentuknya kartu residence card.

Pas ketemuan sama Sakuma-san terakhir kali, hari Minggu kemarin, doi ngasih selebaran pengumuman gitu tentang hal-hal yang harus diperhatikan dan harus hati-hati. Doi ngasih tau kalo keluar dari Jepang harus pake dokumen ini itu, terus dia juga berpesan untuk siap-siap perpanjang visa nanti 3 bulan sebelum visa gw expired, terus dia juga suruh gue sama Tomokun banyak-banyak wefie buat bukti kalo kami bener bener sungguhan menikah dan hidup bersama. You know.

So! That’s it!! Hanya dalam waktu satu bulan gue udah dapetin spouse visa Jepang, berkat bantuan Sakuma-san. Ini bukan endorse, ini bukan iklan, ini cuma testimoni dari customer yang puas!

Contact Sakuma-san via website nya: https://ameblo.jp/intl-marriage-procedure/

Remember, doi nggak terima jawab konsultasi via email, jadi kalau mau email / telpon ya cuma untuk atur jadwal ketemuan aja untuk konsultasi face to face nya. Good luck untuk proses apply spouse visa lo ya 😀