Everything Wrong with ILC (International Language Center) Pt.2

Hello guys, como estan?

Hari ini gue notice ternyata ada yang masuk ke blog gw ini berkat nyariin di Google “cerita les di ILC”. Bulan lalu kan gw pernah ngepost tentang ituh. Bisa dibaca di sini kalo belon baca. :3 Nah ceritanya tiga minggu yang lalu gue “ujian kenaikan level” di ILC dan setelah libur satu minggu gue sekarang udah mulai level baru di ILC. Jadi sekarang gue kembali lagi dengan keluhan yang lebih update. Hahah

1. Poor Exam Questions Quality
Gue ikut tiga ujian kenaikan level, yaitu bahasa Inggris, Mandarin, sama Spanish. Gw jujur aje nggak ada keluhan kalo tentang ujian Spanish dan Mandarin, tapi soal ujian bahasa Inggris nya bikin gue pengen ngajak berantem yang bikin soal. Kenapa? Karna pertanyaannya banyak yg salah, dan ada salah ketik juga. Entah salah ketik atau beneran dia kira “until” itu tulisannya “untill”.

Saking emosinya gw, gw sampe nulisin penjelasan singkat di kertas soal/jawaban gw. Not trying to be a smartass, tapi gue benci banget aja gitu sama soal yang ngga bener.

Contoh soal yang ga bener nya kayak gimana? Gue sayangnya nggak poto karna ngga megang HP pas ujian. Tapi salah satunya yang gue inget, ada soal yang modelnya gini:

Yesterday, I … my friend.
A. run to. B. run into. C. run from.

Gue harap elo ngerti betapa keselnya gue karna “yesterday” seharusnya digabungkan dengan verb 2 (ran), bukan verb 1 (run). Dan ini cuma satu dari beberapa pertanyaan lain yang ngga masuk akal. Di antaranya, “despite” yang tidak digabungkan dengan noun / pronoun dan malah digabungkan dengan subject dan verb.

Setelah gue liat tanda tangan yang tertera di kertas soal, ternyata yang bikin dan yang ngecek itu satu orang. Haha. Kan geblek. Gimana bisa nemu ada salah di mana kalau yang ngecek sama yang bikin satu orang. Dan itulah kenapa gue rasanya pengen ngajak berantem yang bikin soal. Haha.

2. Jadwal Baru yang (Makin) Kacau
Jadi setelah naik level, kita pada ganti jadwal semua gitu. Awalnya jadwal gue enak sih, bisa ambil kelas Inggris jam 2, terus kelas Mandarin Beginner jam 4, terus kelas Spanish Beginner jem 7. Nah terus ceritanya sekarang kan naik level nih, dari Beginner 1 jadi Beginner 2, dan jam nya juga berubah. Mandarinnya jadi jam 7, Inggrisnya jadi siang jem entah berapa, dan Spanish tetep di jam 7. Alhasil gue musti give up salah satu antara Mandarin atau Spanish. Dan karna gue deket sama teacher Spanishnya dan karna kelas Spanish nya jauh jauh jauh lebih seru daripada kelas Mandarinnya, makanya gue tetep di kelas Spanish dan malah give up Mandarin.

Meski kata orang bahasa Mandarin lebih penting dari Spanish, tapi gue masih lebih pilih Spanish hahahaha.

Lucunya, bukan cuma gue yang ngeluh tentang jadwal baru ini. Banyak pake banget orang yang ngeluhin hal yang sama, dan ngga sedikit juga yang akhirnya harus give up salah satu bahasa demi ngambil bahasa lainnya. Singkat cerita, pokoknya intinya jadwalnya sucks deh.

3. Guru Native…..? Hello?
Balik lagi ke masalah guru native. Di postingan sebelumnya gue kan bilang kalo yang ngajar bahasa Inggris itu orang bule, tapi bukan first speaker English melainkan orang Mexico. Tapi ceritanya sekarang beliau sudah mengundurkan diri, dan alhasil sekarang ngga ada bule yang ngajar bahasa Inggris di ILC Citraland. Terakhir kali gue ikut kelas bahasa Inggris Level 5 di ILC Citraland, emang sih yg ngajar bisa dibilang lumayan bagus, meski lokal. Tapi masalahnya sekarang, ngomong sama orang bule langsung itu rasanya jauh beda dibanding ngomong sama orang lokal yang bahasa Inggrisnya bagus.

Harus cobain sendiri sih baru bisa ngerti maksud gue apa. Kalo ngomong sama orang bule langsung itu, kita belajar banyak accent dan bisa ngerti beberapa ungkapan-ungkapan yang sering mereka pake sehari-hari. Which is lebih berguna juga buat kehidupan sehari-hari. Dibandingkan ngobrol sama orang lokal yang sekedar bisa berbahasa Inggris bagus…

4. Sertifikat???
Ini juga ngaco. Gue malah denger ada temen gue yang dijanjiin sertifikat berstandard internasional. Hah? Internasional palamu, wong ILC nya sendiri aja baru buka di Jakarta palingan.. Gimana caranya bisa punya sertifikat berstandard internasional?? Haha.

Terus gue juga denger-denger kalo sertifikatnya itu bukan kayak sertifikat yang menyatakan “RedZzdeLady sudah lulus level 4 Bahasa Inggris”, nggak, tapi lebih ke “RedZzdeLady sudah mengikuti kursus Level 4”. Tau kan, macam sertifikat yang didapet kalo kita ke seminar-seminar gitu loh.

Tapi anyway, sertifikat mana pun yang bakal didapet, notice the word “BAKAL”, ya. Sekarang udah hampir 1 bulan gue di level baru, tapi belom dapet tuh yang namanya sertifikat-sertifikatan.

5. Terus…?
Yang menurut gue adalah masalah juga adalah, gue ngerasa nggak ada kelanjutan / follow up aja gitu, antara follow up dari teachernya kah, atau dari staff nya kah… Misalnya, gue kan ikut test bahasa Inggris level 4, tapi sampe sekarang gue belon terima hasil ujian gue. Gue nggak tau nilai gue berapa ataupun apakah gue dapet nilai sama sekali. LOL.

Terus gue masih masuk ke ILC tapi nggak masuk kelas Inggris atau Mandarin lagi, dan gue nggak merasa harus masuk juga karna ngga ada temen dan ngga kenal juga sama teachernya. Jadi males aja gitu. Nggak dicariin juga kok.

Emang sih, yang namanya kita ngeles, ya motivasinya harusnya dari diri kitanya sendiri juga. Tapi maksud gue, kerasa banget bedanya sama pas gue masih les di EF dulu. Di EF, meski juga bisa berenti abis satu level gitu, tapi gue deket sama staff nya, mereka bisa sapa gue kalo gue dateng. Mereka tau nama gue. Gue juga deket sama gurunya dan gurunya perhatian sama kelanjutan / progress belajar gue. Gue ngerasa punya keluarga di sana. Ngerti kan maksud gue? Bukan cuma sekedar tempat les, tapi tempat bertumbuh kembang juga.

Okelah. Segitu dulu keluhan gue kali ini ya. Ntar kalo gue nemu lagi palingan gue bikin part 3 nya. LOL.

Ciao~

Everything Wrong with ILC (International Language Center)

Hello there 😀

Buat yang belum tau, jadi ceritanya sekarang gue les bahasa di ILC. Doi baru buka cabang di CL, dan berhubung gw dapet harga murah dan lagi kerja dari rumah alias freelance, akhirnya gue putuskan untuk ikut les di sana.

ILC (International Language Center) itu konsep belajarnya mirip Rumah Bahasa. Jadi bayar sekian, terus terserah mau ikut les bahasa apa aja dan ikut kelasnya tiap hari tiap saat juga boleh. Selain itu, tenaga pengajarnya (katanya) Native. I’ll talk about this later on. Jadi gue ikut les di sana dan ambil bahasa Inggris, Mandarin, Spanish, dan Jepang.

Inggris supaya skill yang udah ada nggak dull. Mandarin karna dulu pernah belajar dan sekarang lupa, kayaknya bolehlah sekarang belajar lagi. Spanish karna French terlalu susah wkwkwk.. Dan Jepang, karna si yayank suka anime dan kadang-kadang ngomong pake bhs Jepang. Gue kan pengen ngerti juga gitu hehehe.

So! Sebenernya gue udah punya uneg-uneg ini dari sejak pertama kali gue masuk kelas. Sayangnya di ILC nggak ada sistem coba kelas. Kalau mau masuk kelas ya musti bayar dulu tuh untuk setahun atau 6 bulan atau berapa bulan lah. Makanya gue sebenernya udah kejebak masuk ILC duluan. Beli kucing dalem karung sih. Ya salah sendiri. Hehe.

Jadi sekarang gue mau bagikan uneg-uneg gue tentang les di ILC. Tapi ini nggak ada hubungannya sama setianya gw sama EF ya. Gue punya uneg-uneg ini bukan untuk menjatuhkan ILC lalu membanggakan EF, nggak. Tapi sebagai seorang pelajar yang udah nyobain les bahasa di banyak tempat, yah, ini beberapa ketidaksukaan gw terhadap ILC.

1. “Boleh ambil berapa bahasa pun!”
Emang sih, dia nyediain banyak bahasa. Inggris, Mandarin, Korea, Jepang, Itali, French, Spanish, dsb yang gue nggak tau lengkap. Tapi anyway, berapa banyak bahasa sih yang bisa elo pelajari sekaligus? Dulu gue pernah belajar French. Sekarang masuk kelas Spanish jadi suka kebalik-balik. Bilang sorry jadi desole padahal harusnya lo siento. Bilang thank you jadi merci, padahal harusnya gracias. Dan bukan cuma gue doank. Beberapa anak di kelas Spanish gue ada juga yang ikut kelas French, dan kejadiannya sama.

Ya emang kenyataannya gitu, nggak bakal bisa maksimal deh kalo belajar berapa bahasa sekaligus gitu.

Lagian, jeda antara satu kelas dengan kelas lainnya itu cuman 15 menit. Gue udah nyobain mau Jepang, Inggris, Mandarin, Spanish dalam satu hari. Yang ada gue kelaperan di kelas Spanish. Nggak bisa… Kecuali mau masuk kelas terakhirnya telat, sementara gue ga suka masuk telat. Teacher Spanish gue baik sih, dia bilang boleh makan di kelas. Tapi kan mana enak belajar sambil makan. Apalagi kalau kebetulan ada pelajaran pronunciation. Yang ada bisa-bisa hujan nasi.

2. “Boleh ikut kelas yang mana pun, jam berapapun!”
Kenyataannya gini. Beda kelas bisa jadi beda guru. Beda guru sangat mungkin beda topik. Misalnya nih, kelas Mandarin yang gue ikutin, biasanya Senin-Rabu-Jumat jem 4. Lalu ada salah satu temen gue yang biasanya kelas jam 7, nyobain ikut kelas jem 4. Lalu tiba-tiba ada quiz. Dan dia nggak bisa ngerjain sama sekali. Karna katanya di kelas jem 7 belum diajarin sampe sini, dan cara ngajarnya juga beda, nggak terlalu banyak belajar vocab dan tulisan. Nah loh?

Dan satu lagi yang gue benci gara-gara “bebas masuk kelas” ini. Pernah satu minggu selama 3 pertemuan gue ikut kelas Mandarin, nggak ada kemajuan materi. Yang dibahas tetep topik yang sama, ngulang pelajaran yang sama. Kenapa? Karna ada anak-anak yang baru hari itu masuk kelas. Dan mereka nggak tau apa-apa. Dan si teacher, demi supaya anak-anak baru itu bisa ngikutin pelajaran, terpaksa jadi harus ngulang pelajarannya.

3. “Teachernya native speaker!”

Bapakmu native speaker. HANYA KARNA SESEORANG RAMBUTNYA PIRANG ATAU MATANYA BIRU ATAU WARGA NEGARA AMERIKA SERIKAT, BUKAN BERARTI DIA NATIVE SPEAKER BAHASA INGGRIS. Dan ini yang bikin gue paling frustasi.

Gue respek sama teacher bahasa Inggris gue di ILC. Tapi gue nggak respek sama ILC nya karna menjadikan dia guru bahasa Inggris. Dia, sebut saja Mr. G, mother tongue nya bukan bahasa Inggris, karna dia orang Mexico. And what language do they speak in Mexico? Google it. SPANISH, for God’s sake!

Jadi kenapa ILC menempatkan seorang Mexican, yang jauh lebih lancar ngomong Spanish dibandingkan Inggris, jadi guru bahasa Inggris? Gue gagal paham.

Pernah satu kali, Mr.G nggak masuk. Dan kebetulan gue satu-satunya anak yang dateng. Dan teachernya yang gantiin, namanya Michael, orang lokal. Tapi bahasa Inggrisnya bagus. Dan gue belajar banyak hal baru dari satu pertemuan gue dengan Michael itu daripada berapa kali pertemuan gue di kelas Mr. G.

Di kelas Mr.G, gue frustasi. Karna, meski gue respek sama dia dan gue nggak mau nyombong, dan gue berusaha sebisa mungkin untuk diem aja biar nggak keliatan terlalu aktif, terlalu sok pinter, tapi gue nggak yakin Mr.G 100% mampu jadi guru bahasa Inggris.

Pernah satu kali dia salah ngejelasin arti kata “TORN”. Dia bilang “TORN is like, roses. Roses have torn.”  And I was like, “Did you mean torn as in T-O-R-N, or THORN with an H?” He said, “TORN, T-O-R-N.” I was like, “Are you sure it’s not T-H-O-R-N?” He was so sure. He said it’s TORN. So I told him that TORN means when you rip a paper, the paper was TORN. He disagreed, he said, “No, that’s not TORN, that’s… Something else.” Dan perdebatan ini berlangsung beberapa saat, sementara seantero kelas diem aja, gue debat terus. Sampe akhirnya dia liat kamus dan dia bilang gue bener. And I was like, YOU BET I’M RIGHT! How could I be wrong? :p

Lalu setelah itu dia menjelaskan tentang “GRANT” (seperti memberikan ijin). Dan dia bilang ada cara lain menggunakan kata GRANT. Yaitu, ketika kamu bilang one grant, it means one thousand. Two grant, it’s two thousand.

Yes, I know, he meant GRAND. One grand, two grand… Tapi gue nggak debat lagi karna gue kasian sama dia. Udah satu kali gue debat, kalo sekarang gue debat lagi ya sekalian aja gue yang jadi teacher dah.

….Tapi di kelas gue yang terakhir, +- 2 minggu yang lalu, gue ada debat lagi sih. Dan itu terakhir kalinya gue masuk kelas dia, karna gue udah yakin banget itu kelas cuman buang-buang waktu doank. Gue nggak belajar hal baru, dan bahkan nggak bisa latihan ngomong atau baca atau presentasi, karna yang ada malah gue ngajarin gurunya bahasa Inggris yang bener itu kayak gimana. Kan gila.

Okay next.

4. Placement Test ILC = Keterlaluan

Gue cuman ikut placement test bahasa Inggris doank, karna Mandarin Jepang dan Spanish nya gue mau ikut dari level paling pertama. Refresh my rusty mind a bit. Jadi ceritanya, bahasa Inggris mereka ada pilihan level dari 1 sampai 5. Tapi yang ada kelasnya cuman 1 sampai 4. Dan ketika gue pertama kali sebelum bayar nanya-nanya tentang kelas level 5 (kenapa ngga ada, kapan adanya, blablabla), gue bilang gue pede banget bisa dapet level itu. Yang nanganin gue nggak percaya hahaha.. Dia saranin gue masuk level 3 dulu, soalnya “kebanyakan orang masuknya di level 3.

Akhirnya demi untuk menempatkan pantat gue di kursi level 4, gue bilang ya udah gue coba ikut placement test nya aja. Soalnya gue yakin banget sama kemampuan bahasa Inggris gue.

Jadi setelah gue bayar dan segala macemnya, gue dikasih tiga lembar kertas. Dua lembar soal, satu untuk jawaban. Dan menurut gue ini antara lelucon atau penghinaan.

Pertanyaannya..

Lo tau kayak apa?

Duh harusnya gue foto. Sayangnya gue nggak foto waktu itu.

Pertanyaannya itu.. Ada satu section yang kayak gini: ada gambar gajah, payung, jam tangan. Sebutkan namanya dalam bahasa Inggris.

…..

…….

Sumpah ya, orang kalo ikut placement test itu karna pengen liat dia bisa level berapa. Kalau gajah, payung, aja kagak tau bahasa Inggrisnya apaan, itu mah kagak usah placement test, langsung aja masuk level 1 atau 2 atuh.

Itu satu section. Di section lain pertanyaannya cuman kayak perkenalan diri gitu. What’s your name, do you like ice cream, dsb. Menurut gue ini juga agak goblok, soalnya pertanyaannya kok ya yes no question. “Do you like ice cream?” “Yes.” Selesai bukan? Emangnya dengan pertanyaan seperti ini bisa dinilai tingkat bahasa Inggrisnya setinggi apa? Goblok apa goblok nih yang ngasih soal?

Lalu karna placement test macam itu, standard di kelas jadi rendah sumpah.

Emang sih sekarang gue udah nggak ikut kelas Inggris lagi, karna buang-buang waktu itu tadi. Tapi gue kan pernah ikut ya sebulanan, jadi gue ngerasain. Dari semua temen-temen yang pernah sekelas sama gue, sekitar 20 orangan, yang bener-bener bisa bahasa Inggris palingan cuman dua apa tiga orang. Sisanya, kalo ditanyain sama Mr.G tentang jawaban, bisa diem sampe lima menit sendiri sambil bolak balik buku nyariin jawaban. Gue gemes dan pengen nangis setiap kali kelas jadi diem dan stagnan selama bermenit-menit gara-gara hal kayak gini. Buang-buang waktu. Makanya gue berhenti dari kelas Inggris.


Okeh, gue tau mungkin sepanjang tulisan ini gue kedengerennya arogan, sombong, dan mungkin bahasanya kasar. Tapi gue ini udah bayar mahal—Eh. Well. Nggak mahal juga sih sebenernya, murah banget malah. Mungkin karna murah inilah makanya jadi gini kualitasnya ya. Who knows.

Nah kan gue nyinyir lagi.

Maksud gue nulis ini sebenernya ya jeritan gue aja. Komplain yang sama udah gue sampein ke sales yang nanganin gue, gue udah jelasin ke dia dengan rinci tentang salah-ajar nya Mr.G di kelas, juga tentang kelas Mandarin yang tempo belajarnya maju selangkah mundur dua langkah. Dia sih bilang bakal ngomong ke atasan, tapi gue ga tau juga kan bakal bener dilakukan tindakan apa kagak. Makanya gue tulis di sini. Biar gue lega.

Anyway sekarang sebenernya gue masih les-les aja sih di ILC. Belajar Mandarin sama Spanish nya. Meski gue sebel karna Mandarinnya ngulang-ngulang melulu, tapi gue masih anggep ini positif, ya supaya gue bisa hapal mati sama tulisannya aja. Sementara kalo Spanish, yah, lumayan lah. Karna teachernya memang cuman satu dan jarang ada murid baru tiba-tiba nyasar masuk kelas, jadi ada progress. Sedikit.

Oke deh. Segitu dulu tulisan gue, sekarang gue mau pergi les Mandarin. Next time kalo gue ada uneg-uneg lagi baru dateng lagi hehehehe..

Ciao! Buenas tardes!

UPDATE:

Everything Wrong With ILC part 2