Pengalaman Mendaftarkan Pernikahan Luar Negeri di Catatan Sipil Jakarta

HEYHO!! Info singkat buat you guys yang baru kali ini baca blog gue, suami gue orang Jepang. Gue ngurus pernikahan di Jepang dan sudah mendapatkan visa istri di Jepang. Nah kemaren-kemaren karena gue mampir ke Indo selama dua minggu, gue sekalian ngedaftarin pernikahan ini ke Capil.

“Loh emang perlu ya didaftarin lagi di Capil Indo??” Kata orang sih gak perlu-perlu amat, tapi secara hukumnya sebenernya harusnya mendaftarkan pernikahan paling lambat 1 tahun sejak pertama kali sampai di Indonesia setelah menikah. Gue main aman aja daripada repot belakangan, jadi gue daftarin aja. Toh juga nggak ribet kok ngedaftarinnya, gue dateng sendiri (suami gak perlu ikut). Gue share ya!

NAH. Yang harus disiapin dari Jepang:

  1. Surat bukti perkawinan luar negeri asli dan fotokopi.
    Kalo gue, dapet dari KBRI Jepang (Tokyo) udah satu map isinya udah ada surat-surat keterangannya lengkap. Yang perlu translate juga udah ada translatenya segala. Ini tinggal difotokopi aja. Aslinya cuma ditunjukin aja nggak dikasihkan, yang dikasih ke Capil hanya fotokopinya aja. Gue waktu itu malah lupa bawa fotokopinya, akhirnya disuruh fotokopi dulu di kantin Capil, seribu selembar lumayan ya bok.
  2. Surat keterangan dari KBRI asli dan fotokopi.
    (Sama dengan nomer 1)
  3. Fotokopi Akta Kelahiran suami.
    Di Jepang nggak ada akta kelahiran. Tapi, ada data diri lengkap yang isinya nama siapa, lahir kapan dan di mana, orang tua siapa, status saat ini menikah dengan siapa. Gue lupa apa namanya dalam bahasa Jepang, tapi dalam bahasa Inggris gue sebutnya “Certificate of All Records”. Ini perlu ditranslate ke bahasa Indonesia. Translate sendiri aja ga perlu ke penerjemah tersumpah, dibuat format layout translatenya semirip mungkin aja dengan dokumen jadi orang Capil nggak bingung juga bacanya.
    (Note: Beda capil beda peraturan. Capil di luar Jakarta ada yang minta pake penerjemah tersumpah. Jadi, kalau Capil tujuan u beda, better cari tau lebih lanjut sendiri yah)
  4. Fotokopi Passport suami.
    Kalo gue, ini udah disiapin sama KBRI Jepang (Tokyo) dalam map yang gue sebut di nomor 1, kayak hasil scan gitu, print warna. Halaman depan dan belakang.
  5. Foto berdampingan latar merah ukuran 4x6cm sebanyak 4 lembar.
    This is so tricky! Susah cari tempat foto yang bisa menuhin kebutuhan ini, karena ukuran foto di Jepang gak ada yang 4×6. Udah gitu background merah juga jarang ada. Gue sempet muter-muter deket Yokohama untuk nyamperin beberapa studio foto, tapi ditolak semua. Ada satu yang mau, tapi harganya 10,000 yen HAHAHAHA.
    Akhirnya gue sama Tomokun pulang kampung, dan coba ke tukang foto kecil di deket rumahnya di kampung. Eh doi mau bantu ❤
    Latar merahnya pake taplak(?) yang sampe perlu dipegangin sama istrinya di luar layar hahaha. Terus harga fotonya sama cetaknya (dan diguntingin ukuran 4x6cm) sama CD data nya kurang lebih 5000an yen. Good deal.

Yang harus disiapin di Indo:

  1. Fotokopi Akta Lahir istri.
  2. Fotokopi KTP DKI istri.
  3. Fotokopi KK DKI istri.
  4. Fotokopi Passport istri.

Nah! Karena pernikahan luar negeri harus didaftarkan ke Catatan Sipil tingkat Kabupaten, jadi gue ke Catatan Sipil DKI Jakarta yang kebetulan letaknya juga emang yang paling deket sama rumah gue.

Gue dateng hari Selasa pagi tanggal 24 Juli, ambil nomer antrian (gak panjang antriannya kok, cepet banget), terus tinggal bilang aja mau mendaftarkan pernikahan luar negeri. Terus sama bapake nanti, disebutin satu per satu dokumen yang dibutuhin (list di atas), terus kita submit satu per satu ke dia. Abis itu, dia akan kasih satu form untuk diisi. Isinya standard sih formnya, kayak nama suami, tanggal lahir, tanggal pernikahan, blablabla. Kalo udah kelar isi form, submit lagi ke bapake. Abis itu bapake akan kasih secarik kertas isinya notice kapan surat bukti pencatatannya bisa diambil dari sana. In my case, 4 hari kerja. Nah dengan ngebawa secarik kertas ini, siapa aja bisa dateng ambil jadi bisa diwakilkan. Tapi karna gue perempuan kuat dan mandiri dan gak ada kerjaan juga sih jadi gue gak diwakilkan dong.

Tanggal 30 Juli gue dateng lagi, kali ini gak pake nomer antrian, tinggal datengin aja bapake terus tunjukin secarik kertas yang doi kasih kemaren-kemaren itu. Langsung doi ambilin berkasnya dan kasihkan ke kita. Cuma selembar kok, ada foto berdampingannya, ada tandatangan dan capnya. Itu bukti bahwa pernikahan gue udah secara resmi tercatat di dua negara. So I’m now legally married in both countries! YAY!

Terakhir, bapake berpesan agar gue segera update KTP gue karena statusnya masih “mahasiswa” di KTP, maklum KTP gue kan udah e-KTP dan gak perlu diupdate jadi gue gak pernah update.

KELAR DEH!!! Cepet, ringkes, no drama, gak pake pungli atau uang jasa atau apapun, gue cuma bayar dua ribu di kantin buat fotokopi dokumen yang gue lupa itu. Ya si bapake sih emang nggak ramah-ramah amat, tapi ramah itu tambahan lah ya, yang penting kan dokumen kita sudah kelar dengan baik. ❤ Menurut gue sih udah termasuk gampang banget urusnya. Well done banget buat pelayanan Capil DKI, semoga terjaga terus kayak gini.

KELAR DEH!!! (2) Terus sekarang gue udah balik ke Jepang lagi. Starting my life again. ❤ Punya pertanyaan tentang pernikahan di Jepang, visa istri Jepang, dan pendaftaran pernikahan di Indonesia? Contact gue lewat instagram aja! 🙂

See you ❤

Advertisements

Pilih-Pilih Sekolah Bahasa Jepang di Yokohama

Oke, karna visa udah dapet, jadi gue udah gak sabar untuk mulai masuk sekolah. Pas Tomokun lagi di luar kota minggu kemaren, gue sempet keliling Yokohama sendiri untuk cari sekolah. Sebenernya ada banyak nama yang masuk list gue, tapi dalam satu hari kemaren gue cuma sempet datengin 3, yaitu Yokohama International Language School di antara Mitsuzawashimocho-eki sama Yokohama-eki, Yokohama International Education Academy di deket Sakuragicho-eki, sama Asia International Language Center di deket Ishikawacho-eki. Terus di hari yang berbeda, gue mampir ke Yokohama Design College di deket Takashimacho-eki.

Emang sih ada beberapa nama sekolah lain, tapi yang gue datengin cuma empat ini aja dan udah nemu yang sepertinya cucok di hati dan di kantong.

Ya oke gue mulai satu persatu ya, ntar perbandingannya ada di akhir post ini.

Yokohama International Language School (YILS)

Letak sekolahnya di antara stasiun (Blue Line) Mitsuzawashimocho sama stasiun Yokohama. Ini lokasinya paling deket sama rumah gue, cuma dua stasiun aja. Masalahnya, dari stasiun jalannya masih 1,5km jalan kaki. Kalo ke arah stasiun Yokohama 1,9km jalan kaki. Lumanyun yekan.

Pas pergi, gw turunnya di stasiun Mitsuzawashimocho. Ternyata jalan kaki dari sana berat banget karna lokasi itu tanahnya naik-turun. Banyak tanjakan dan tangga. Capek bok, njir. Terus akhirnya nemu lokasinya.

Gw sampe sana sekitar jam 1an lebih, resepsionisnya lagi gak ada. Mungkin lagi makan siang belom balik. Jadi gue coba “Sumimasennnn” gitu sampe ada yang jawab dari dalem offis nya. Gw disambut sama ibu-ibu 40-50an tahun, keliatan intimidating. Hal pertama yang gue tanya, apakah bisa pake bahasa Inggris? Ternyata gak bisa. Ibunya bilang suruh pake bahasa Jepang aja.

me: すみません、英語でできますか?

si ibu: 日本語でおねがいします。

Gue langsung grogi. Nervous. Canggung. Takut. Berdebar-debar. Keringat dingin. Kentut. Gue bilang kalo gitu lain kali gue dateng lagi aja sama suami. Etapi si ibu encourage gue untuk terusin aja pake bahasa Jepang sebisanya. Dia juga pake bahasa Jepang yang model textbook, jadi gampang dimengerti. Akhirnya ya udah gue coba sebisa mungkin. Gue bilang gue mau belajar bahasa Jepang.

Sejauh pengertian gue, doi jelasin ke gue kalo sekarang muridnya ada banyak banget, jadi dia gak tau di kelasnya ada tempat atau nggak. Jadi dia saranin gue untuk test kemampuan dulu, untuk nyesuaiin antara kemampuan gw sama kelas yang available. Itu, atau dia pengen tau gue cukup illegible untuk level paling rendah di sana. Gue gak tau. Gak bener-bener ngerti sepenuhnya dia ngomong apaan. Intinya dia suruh gue test dulu pokoknya.

Tapi gue kan udah 5 bulan gak belajar ye. Jadi gue gak pede disuruh tes keesokan harinya. Akhirnya gue bikin janji untuk tes minggu depannya aja. Biar gue ada waktu juga untuk refresh pelajaran sedikit. Abis bikin appointment, gue keluar dan menuju sekolah selanjutnya. Anjrit saking gugupnya gue sampe gak nanya harga. Njir. Akhirnya gue cari di websitenya, ternyata ada daftar harganya nih.  General Class lesson (long term) harganya 636,000 / year. Entah ini update apa nggak harganya. Dan entah bayarnya bulanan atau gelondongan setahun.

Anyway gue telpon ke sekolah ini untuk cancel janjian testnya karna gue lebih sreg sama sekolah lain. Pas telpon, pertama-tama gue tanya hal pake bhs Inggris, “I’m sorry, but can we speak in English?” Terus jawaban mbak di ujung sana, “ああ、日本語でお願いします” Yah ternyata resepsionis / penerima telponnya juga gak bisa bahasa Inggris. Atau mungkin sekolah ini diperuntukkan untuk orang yang sudah bisa bahasa Jepang aja?

Yokohama International Education Academy (YIEA)

Sebenernya gue udah sempet kirim email dalam bahasa Inggris ke sekolah ini. Gue tanya kalo gue mau dateng tanya-tanya pake bahasa Inggris bisa apa nggak? Tapi nggak ada balesan. Jadi ya udah gue dateng aja. Kali ini gue udah lebih punya persiapan mental karna di sekolah yang pertama tadi gue udah tau harus pake bahasa Jepang, gue anggep di sekolah kedua ini juga harus pake bahasa Jepang untuk inquiry nya.

Ini lokasinya di deket stasiun Sakuragicho. Gak jauh, gampang diakses, gampang ditemukan, jalannya nggak naik turun berliku-liku, cuma lurus aja. Stasiun sakuragicho ini juga deket sama tourist spot sebenernya. Gue udah beberapa kali ke daerah ini, jadi cukup familiar juga. Denger-denger sih kereta ke area ini di pagi hari ramenya astaghfirullah, tapi gue waktu itu udah jam 2-3an gitu jadi gak rame.

Begitu sampe sana, gue celingak celinguk liat kanan kiri sampe disamperin sama seorang mas-mas dari dalem offis. Doi pake bahasa Jepang yang sopan gitu, sikapnya lebih friendly ala-ala customer service Jepang. Dibanding di sekolah yang pertama di mana bukibuknya sikapnya kayak kepala sekolah lagi nguji anak.

Yak anyway. Meski doi pake bahasa sopan, tapi ngomongnya pelan. Jadi gue ngerti, tapi tetep gak ngerti-ngerti banget. Tapi paling nggak gue udah lebih nggak nervous dibanding yang pertama. Jadi gue langsung bilang aja gue mau belajar di sana.

Terus dia suruh gue tunggu bentar, dia masuk lagi ke offis. Keluar-keluar dia bawa selebaran gitu, isinya informasi tentang sekolah itu, sama jadwal sekolah, sama daftar harga. Masnya emang paling ngerti banget deh kalo di mana-mana yang penting itu emang harga mas. ❤

Gue dijelasin kalo kelas terdekat yang akan buka adalah kelas Summer yang dimulai bulan Juli. Dan karna masih Juli, gue belom bisa ngapa-ngapain sekarang. Lagian sama kayak sekolah pertama, doi bilang doi harus confirm class availability juga. Gue mulai ngerti, mungkin kayak musti ada minimal sekian murid dalam satu kelas dengan kemampuan yang setara, supaya kelasnya bisa dimulai ya?

Anyway dia bilang nanti bulan Juni dia akan hubungi gue lagi supaya gue bisa test kemampuan dan cek class availability. Untuk sementara, kelas STANDARD JAPANESE harganya 153,000 / 2,5 months. Tersedia juga kelas ZERO JAPANESE COURSE harganya 54,000 / month.

Akhirnya abis gue tinggalin nomer telpon, gue keluar dan menuju sekolah ketiga. Pas di jalan, gue cek email. Ternyata ada email balesan dari sekolah itu, pake bahasa Inggris. Katanya dateng aja sekitar jam 3-4, dia bisa jelasin detil pake bahasa Inggris. Terus gue bales dong, gue bilang gue udah dateng dan udah dijelasin pake bahasa Jepang. Terus doi bales lagi dong, doi bilang “Actually, It was me who explained to you about the Japanese course. It was not until you left our school that I found that it was you who sent the e-mail to me. I should’ve asked your name first, and I apologize to you for not having explained in English.”

Yha.

TELAT MAS.

Asia International Language Center (AILC)

Sampailah kita pada sekolah ketiga, di deket stasiun Ishikawacho. Dibanding kedua sekolah lainnya, sekolah yang ketiga ini paling deket sama stasiun. Ngesot juga nyampe. Letaknya di sebuah gedung gitu, jadi kita musti naik ke lantai sekian untuk ketemu resepsionisnya.

Dari area resepsionis juga udah bisa lihat kelasnya, btw. Beda sama sekolah-sekolah lain. Gue sempet ngintip dikit, kelasnya isinya banyak orang, sekitar 15 orangan kayak pas gue di Evergreen. Looks okay. Terus lanjut. Resepsionisnya cici-cici rambut panjang gitu. Gue langsung aja bilang pake bahasa Jepang, permisi, gue mau belajar bahasa Jepang. Terus doi jawab: “你叫什么?”

Wooooyyyyyy. Ci, gue yang cina mah mukanya doang ci maap.

Akhirnya gue jawab, ‟ヘニーです、インドネシアから来ました、中国人じゃない。” Aneh kali ya dia, kok gue ngerti dia tanya apa, tapi gue jawabnya nggak pake bahasa mandarin juga. Lol. Iya gue pernah belajar Mandarin, tapi sejak belajar Jepang gue agak meninggalkan mandarin soalnya BIKIN BINGUNG ASTAGA. Masa udah dua tahun belajar bahasa Jepang, baca 日本 masih “riben” bukan “nihon”. Apa gak kacau ini namanya.

Ya anyway, si cici mempersilahkan gue duduk di sebuah meja bundar, kemudian dia juga kasih gue selebaran berupa info singkat tentang sekolah tersebut dan harga. Straight to the point, I see, me likey.

Kemudian gue disuruh ngisi formulir, isinya nama, notelp, alamat, udah berapa lama belajar bahasa Jepang sebelumnya, dan lain sebagainya gitu kan. Terus pas disuruh tulis jenis visa, jenis visa gue spouse visa. Kanjinya 配偶者ビザ, bacanya haiguushabiza. Pas gue tulis pake hiragana, si cici protes gitu. Dia bilang “Lo kan udah dua tahun belajar bahasa Jepang masa masih pake hiragana. Pake kanji dong tulisnya.”

Yak. Jadi gue tulis pake kanji (nyontek google translate) sambil diliatin sama dia tulisan berantakan gue.

Hal yang sama terjadi juga ketika gue tulis alamat. Alamat panjang banget gitu kan, gue tanya boleh tulis hiragana gak, dia suruh tulis pake kanji juga…… Yah…… Ya gue tulis. Tapi nulisnya pelen dan berantakan. Ya udah lah ya!!

Abis itu doi bilang kalo gue bisa test saat itu juga, gue bisa masuk kelas keesokan harinya. Dan gue kaget. Besok banget?? Kecepetan banget gak sih??? Nggak ya? Aneh gak sih? Terus gue jadi mikir berkali-kali lipat gitu kan, karna stasiun Ishikawacho ini sebenernya jauh dari rumah gue, harus transit. Jadi gue gak prefer lokasi ini. Tapi emang di sini harganya lumayan murah, 121,000 / 3 months.

Ya tapi gak besok banget juga keleus ye gak sih? Gue kan harus diskusi dulu sama Tomokun juga. Akhirnya ya gue tolak, gue bilang gue gak bisa langsung bayar saat itu juga, gak bawa kartu pengenal, gak bawa duit, dan lagian harus ngomong sama suami dulu. Terus ya udah dia akhirnya jadwalin gue untuk test tanggal 31, supaya bisa masuk les tanggal 1 bulan depan.

Gue pulang. Rasanya gak enak di sana. Soalnya dia agak agresif, mungkin orang Cina daratan, jadi pushy. Terus juga dia ngomong ke gue pake bahasa yang sulit gitu. Ada pertanyaan dia yang gue gak ngerti, tapi sama dia diulang-ulang aja kata tersebut tanpa dicari cara jelasin yang lain. Sampe akhirnya dia tulis dan gue baru ngerti karna gue kenal kanjinya. Berdasarkan pengalaman tersebut gue sudah pasti gak ingin sekolah di sini meskipun murah.

 

Terakhir:

Yokohama Design College

Nah gue dateng ke sini di hari terpisah. Sebenernya gue udah hampir yakin mau masuk ke YIEA, tapi kebetulan aja hari ini cuaca lagi cerah meriah, dan gue emang penasaran sama Yokohama Design College ini. Soalnya kalo pake jasa Evergreen kayaknya sekolah ini yang masuk rekomendasinya Evergreen. Terus lokasinya juga gampang dijangkau keliatannya, gak jauh dari stasiun Takashima-cho. Ada stasiun yang lebih deket lagi, tapi itu JR line dan gue perlu transit. Kalo Takashima-cho gak perlu transit, jadi cussssssss.

Gedungnya gampang ditemukan. Begitu gue masuk, situesyen di sana sepi. Gak ada resepsionis. Gue ngintip-ngintip ke ruangan karyawan gitu, tapi gak ada yang duduknya deket sama jendelanya. Juga gak ada yang nengok atau apa gitu, keliatannya pada sibuk banget di komputer masing-masing. Gue coba masuk ke gedungnya lebih jauh, sempet lihat ruang kelas juga, sempet lihat denah gedung segala… Tetep gak ketemu resepsionisnya di mana. Ya mungkin ruang karyawan itu tadi. Tapi pas gue ke depan lagi tetep gak ada orang gitu. Bingung gue.

Akhirnya gue keluar gedung dan gue telpon deh sekolahnya. Nomer telponnya ada di Google kan, 045-323-0300. Terus pas diangkat, gue bilang gue mau belajar Bahasa Jepang tapi mau tanya pake bahasa Inggris bisa gak? Terus bisa katanya, terus gue disambungin sama ibu-ibu yang bisa bahasa Inggris. Terus gue bilang sama si ibu, boleh gak gue dateng mampir untuk tanya-tanya? Dia bilang boleh, mau kapan? Terus gue bilang SEKARANG. INI GUE UDAH DI DEPAN. Eh dia ngakak dong. Dia suruh gue masuk aja, ngapain di luar. Hahaha

Abisan itu gue masuk lagi dan nunggu bentar sampe dia muncul. Watanabe-san. Gue dituntun ke meja, disuruh isi form sebentar (nama, alamat, dsb), terus gue dikasih penjelasan singkat mengenai sekolahnya, pake bahasa Inggris. So far dari empat sekolah yang gue datengin, di Yokohama Design College ini gue dapet sambutan paling hangat dan komprehensif dan paling jelas dari antara semuanya.

Intinya, kelasnya ada dua jam antara pagi atau siang (sama dengan YIEA dan AILS), tapi gue gak bisa pilih mau yang mana karna tergantung level gue dan ketersediaan kelas. Terus ternyata di sini mereka pake buku Minna No Nihongo, sama seperti buku yang gue pake pas les privat dulu. Level mereka dibagi antara beginner, intermediate, dan advanced. Di level beginner itu mereka pake Minna No Nihongo 1 dan 2.

Gue bilang gue udah belajar kelar sampe buku 2, tapi gak keberatan untuk ngulang asal jangan ngulang dari buku 1 karna awal banget. Terus si ibu bilang yes that’s possible, tapi gue harus placement test dulu. Kapanpun mau placement test bisa, kapanpun mau mulai kelas bisa. Karna gue pake spouse visa. Kalo pake student visa, ada bulan-bulan tertentunya untuk bisa masuk sekolah.

Soal harga, gampang dan simpel aja sebulan 49,000 yen dan lagi promo gratis admission fee. Kalo lagi ga gratis, admission fee nya 15,000 yen, lebih murah dari YIEA yang admission fee nya 20,000 yen. Ini belum termasuk buku dan kegiatan extracurricular (optional).

Bayar di sini bisa per bulan aja. Dia bilang gue bisa bayar sebulan dulu, coba mulai sekolah, terus kalo mau extend baru bayar lagi sebulan-sebulan gitu. Ya tapi kalo mau bayar jangka panjang juga bisa, ntar ada special something yang gue gak tau apa. Next time gue tanya lebih jelas lagi.

Gue dijelasin juga katanya sekitar 1-2bulan sekali mereka suka ada acara extracurricular yang optional mau ikut atau nggak. Misalnya minggu depan hari Jumat mereka ada “Sports Day” (ga tau itu ngapain). Kadang ada juga field trip, atau ke Disney Land misalnya. IH ASIK BANGET YEKAN. Dia tanya gue tertarik ikut kegiatan-kegiatan kayak gitu gak? Gue bilang “sure”, tapi dalem hati udah jejeritan kangen pengen punya temen jalan-jalan ih. LOL. Oh terus dia bilang di sekolah itu ada kurang dari 5 orang pelajar Indonesia. Tapi gue bilang gapapa, it doesn’t matter.

Terus abis itu gue set waktu untuk placement test hari Selasa depan, soalnya gue mau belajar dulu paling nggak. Abis itu gue pulang deh dengan hati senang. I feel good about this school.

 


 

So that’s it!! Berdasarkan pengalaman jalan-jalan ke tiga sekolah tersebut, gue suka Yokohama International Education Academy (YIEA) dan Yokohama Design College (YDC). Terutama karna di YIEA dan YDC ada staff yang bisa bahasa Inggris, jadi kalo ada yang perlu diurus bisa sendiri aja, gak repot harus bawa suami.

Nah di antara kedua itu, YIEA lebih mahal dan start nya terdekat cuma bisa Juli, sementara YDC bisa start seccepatnya. Jadi gue udah cukup fix akan coba masuk YDC.

Ini perbandingan empat sekolah yang gue datengin gaes, semoga berguna! ❤

YILS YIEA AILS YDC
Bisa bahasa Inggris? No Yes No, tapi kayaknya bisa Mandarin Yes
Kapan bisa mulai? Maap ga nanya Setahun 4x: January, April, July, October immediately (kayaknya karna spouse visa) Immediately (karna spouse visa)
Harga per bulan? 53000 61200 40333 50000
Akses? Sekitar 1,5km dari stasiun terdekat 500 meter dari stasiun Sakuragicho Tinggal ngesot dari stasiun Ishikawacho 500 meter dari stasiun Takashimacho
Feel? Intimidating Helpful Aggressive Helpful & Friendly