Pengalaman Perpanjang Visa Istri di Kantor Imigrasi Yokohama, Jepang

Nggak terasa udah satu tahun aja gue pindah ke Jepang. Karena ijin tinggal gue di Zairyu Kādo cuma sampe bulan Mei, jadi gue udah harus mulai perpanjang visa dari sebulan sebelumnya. Soalnya gue denger-denger prosesnya bisa makan waktu 2-4 minggu. Tahun lalu, gue dapet visa istri dengan bantuan notaris. Tapi fee nya mahal, dan gue denger-denger perpanjang visa Jepang prosesnya nggak susah, jadi gue putusin untuk perpanjangnya gue lakuin sendiri aja.

Dokumen yang Diperlukan

Gue sih nyontek aja di link ini, intinya yang perlu disiapkan adalah:

  1. Form Aplikasi (Awalnya gue nggak yakin boleh tulis pake alfabet atau nggak, tapi menurut suami gue mending ikutin Zairyū Kādo aja. Jadi, selain nama gue, yg lain gue tulis pake kanji bahasa Jepang)
  2. Foto diri ukuran 3x4cm yg diambil 3 bulan sebelum pengajuan
  3. Koseki Tōhon suami
  4. Bukti pajak suami
  5. Jūminhyou suami
  6. Passport diri sendiri
  7. Zairyū Kādo diri sendiri
  8. Letter of guarantee ditulis + distempel hanko suami

Nggak sulit, persiapannya makan waktu satu minggu, udah termasuk waktu ngirim dokumennya dari kampung halaman suami ke Yokohama.

Isi Form Aplikasi Pengajuan Perpanjangan Visa

Awalnya gue tulis pake alfabet, tapi suami bilang kayaknya lebih baik tulis pake bahasa Jepang, jadi gue tulis ulang semuanya. Kecuali nama gue pake alfabet, yang lain semuanya pake kanji. Sesuai Zairyū Kādo aja.

Period of stay yang diinginkan, awalnya gue kosongin karena gue gak tau boleh nulis bebas apa gimana. Pas gue di lokasi, orang yg nanganin gue bilang bebas nulis berapa tahun. Tapi nanti akhirnya ditentuin sama mereka. Jadi gue tulis 5 tahun.

Ada beberapa hal yang gue nggak yakin cara tulisnya, gue kosongin dulu takut salah. Pas gue udah di lokasi, pas dicek sama orangnya, karna banyak yang miss akhirnya gue direfer ke Information Center. Di sana ada yang bisa bahasa Inggris, Spanish, Mandarin, Korea, dsb. Tapi tentoe sadja ngga ada yang bisa bahasa Indonesia yeee, hahahaha. Anyway karena gue bisa bahasa Jepang jadi no-prob, dibantuin diarahin mana yang kurang-kurang dan gimana cara tulisnya.

Menuju Kantor Imigrasi di Jepang

Awalnya gue kira harus ke Tokyo, tapi ternyata bisa di kantor cabang mana aja kok. Di deket Yokohama ada cabang Yokohama dan cabang Kawasaki. Dua-duanya jauh, sulit diakses. Tapi pas gue cek, ternyata dari rumah gue ke cabang Yokohama jalan kakinya lebih sedikit. Jadi gue pilih ke cabang Yokohama 😁

img_20190424_094820

Naik subway dari rumah ke Sakuragicho-eki, pindah ke JR menuju Ōfuna, turun di Shin-Sugita.

Begitu turun, abis keluar dari stasiun, ada tanda arah menuju bus dan ada tulisannya “Bus (Immigration)”. Ikutin arah aja. Kalo udah keluar dari gedung stasiun, tanda arahnya di mana-mana kok sepanjang jalan. Kalo gak yakin, ikutin orang yg keliatan kayak orang asing aja. Hahaha.

 

Abis itu naik bus nomer 61 dari Shin-sugita sampe ke kantor imigrasi, gak lama, cuma 15 menitan. Itu turunnya persis di depan kantor imigrasinya. Semua yang turun di situ pasti menuju kantor imigrasi, jadi ikutin orang aja. Gue juga ngikutin orang tanpa ragu, langsung menuju lantai dua. Hahaha

Di Kantor Imigrasi

kantor imigrasi yokohama

Begitu masuk ke ruangan, banyak sign warna-warni yang cukup jelas. Gue nggak bisa foto dalam ruangan karena ada sign dilarang foto hahaha. Tapi sign nya juga bilingual Jepang-Inggris kok, jadi tinggal ikutin aja. Gue langsung ke counter nomor 2 untuk perpanjang visa, dan di sana ada mesin ambil nomor tiket antrian. Klik tombolnya, ambil tiketnya, terus tunggu aja sampe nomer ya dipanggil.

Selama nunggu, gue sambil dengerin orang counternya bantuin tamu. Ternyata keren banget orang counternya itu bisa bahasa Inggris dan Mandarin. Ada satu yang bisanya bahasa Mandarin aja, dan ada satu lagi yang Jepang aja. Total tiga karyawan. Yang bantuin gue kebetulan yang bisa bahasa Inggris dan Mandarin. Tapi gue bisa bahasa Jepang, jadi dia ngomong pake bahasa Jepang ke gue. Cepet banget pula wasweswos.

Gue, kebetulan form aplikasinya banyak yang nggak keisi. Karna gue dan suami nggak yakin cara isinya, dan kirain nggak perlu diisi. Contohnya arubaito gue, atau kolom guarantor (karna kolom supporter sudah diisi), dsb. Jadi, dia kirim gue ke bagian “INFORMATION CENTER” biar ada yang bantuin gue isi form sampe lengkap sebelum balik ke dia. Termasuk juga nulis postcard yang nantinya akan dikirim ke rumah gue kalo pengajuan perpanjangan visa nya udah kelar diproses.

Setelah gue kelar selesaiin semua formulir, gue balik ke dia, naroh semua, dan nunggu lagi. Gak lama kok, total gue di sana cuma satu jam, abis itu gue dipanggil, passport gue dibalikin, terus dia jelasin nanti abis post cardnya dikirim ke rumah gue, gue harus balik lagi. Selesai deh!

Menunggu Kartu Pos

Orang di counter bilang proses perpanjangan visa bisa makan waktu 3 minggu sampai 3 bulan. Doi nggak bisa janjiin apa-apa, dan cuman suruh gue tunggu aja di rumah. Jadi ya udah gue tunggu aja post card nya, agak harap-harap cemas karna visa gue expired dalam 1 bulan sejak pengajuan tersebut.

Gak taunya, dua minggu setelah pengajuan, kartu pos nya sampe ke rumah gue! YAY! Artinya pengajuan perpanjangan visa gue udah diterima dan gue harus balik ke kantor imigrasi untuk ngambil Zairyuu Kaado baru gue. Cus lah gue berangkat! Yang perlu dibawa untuk ngambil perpanjangan visa?

  • Post Card yang bersangkutan
  • Zairyuu Kaado yang saat ini
  • Passport
  • Materai 4000 yen

Materai 4000 Yen

perangko materai 4000 yen

Jadi ceritanya biaya proses pengajuan visa ini adalah 4000 yen yang bukan dibayar dalam bentuk tunai, tapi dalam bentuk perangko / materai tersebut. Perangko apa materai sih? Bahasa Inggrisnya sih “stamp”, tapi dari bahasa Jepangnya dan bentuk dan kegunaannya sih ya mungkin lebih tepat disebut materai kali yah.

Di hari gue pergi kedua kalinya ke kantor imigrasi, gue beli dulu materai 4000 yen itu di minimarket di lantai satu gedung kantor imigrasi tersebut. Tinggal tunjukin post cardnya aja di kasir minimarket, langsung paham kok maksud kita mau apa.

Kalo udah, tinggal naik ke lantai dua dan menuju bagian nomor 3. Tinggal taroh dokumen yang kita bawa, terus nanti sama dia dikasih nomor antrian. Nah, kali ini antrinya cukup lama entah kenapa yah. Karna pas aplikasi gue cuma makan waktu satu jam, gue kira kali ini bakal sama. Ternyata gue nunggu cukup lama dari jam 9.30an sampe jam 11.30an. Eh loh ternyata cuma dua jam ya?

 


 

Udah! Kelar deh! Visa gue sudah diperpanjang! Nggak ribet kan? Selain lokasi kantornya yang jauh (banget), gue ngerasa nggak terlalu ribet sih ngurusinnya. OKE, jadi itu aja pengalaman gue selama memperpanjang visa kali ini. Kalo ada tulisan gue yang nggak jelas, atau ada yg masih bingung, monggo aja contact gue di Instagram yah!

For now, RedZz over and out ❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s