Honest Review Yokohama Design College

img_20180605_134307Gak terasa udah hampir satu tahun gue mulai belajar di Yokohama Design College (横浜デザイン学院), sejak bulan 5 tahun 2018. Kemaren-kemaren baru aja gue lulus-lulusan, dan sekarang sudah resmi bukan murid YDC lagi. SYEDIH YAAAAA. Kalo you guys pernah baca blogpost gue tentang Pilih-Pilih Sekolah Bahasa Jepang di Yokohama, you guys udah tau yah di Yokohama ada beberapa sekolah bahasa Jepang lainnya. YDC cuma salah satunya aja, dan kebetulan satu-satunya yang kerjasama dengan EVERGREEN (Kursus Bahasa Jepang di Jakarta). Nah karena gue udah ngelewatin hampir satu tahun di sekolah ini, gue mau share aja sedikit review tentang sekolah ini.

Pengalaman gue di sekolah ini cukup memuaskan. Dengan bantuan para guru-guru super baik dan dengan banyaknya kegiatan sekolah, plus temen-temen yang seru, skill bahasa Jepang gue meroket. Suami dan keluarga di sini pada kaget sekaligus kagum karena sekarang gue bisa berkomunikasi dengan bahasa Jepang cukup lancar. All thanks to YDC! Enrolling to YDC was one of the best decisions I have ever made! Even though it made me broke! But anyway let’s get into more details!

Lokasi Yokohama Design College

Deket banget sama stasiun TOBE, keluar stasiun tinggal ngesot. Kalo pake subway, stasiun terdekatnya stasiun TAKASHIMACHO, terus jalan kaki 10 menit. Yang gue demen, dari stasiun subway sampe sekolah itu kita lewatin 2-3 minimarket. Jadi bisa beli sarapan, onigiri atau popmi (ada air panas dan ada microwave di sekolah).

Terus di sekitar sekolahan juga banyak tempat makan. Salah satunya yang paling murah ada Suki-ya. Murah sekitar 500-700an yen, dan enak, tapi kalau setahun makan tiap hari ya eneg juga sih. Makanya kadang gue sama temen-temen pindah cari tempat makan lain di sekitaran sekolah. Banyak kok, misalnya salah satu kesukaan gue dan temen-temen, ini. Sampe sekarang gue gak tau nama tempatnya apaan, tapi kita selalu sebut namanya Daichan. Nggak tau beneran Daichan atau bukan hahahaha. Harga makanannya sekitaran 700an yen, dan semuanya enak-enak!

Selain itu di deket sana juga ada restoran Vietnam, kalo gue lagi kangen makan bakso biasanya gue ke sana karena sambelnya maknyus. Sayangnya harganya agak mahal, 800-1000an yen.

Sistem Belajar di Yokohama Design College

Kelas-kelas dibagi jadi antara kelas pagi atau kelas siang, dan dari Morning 1-6 dan Afternoon 1-6. Kalo M1 artinya levelnya udah tinggi banget lah gitu. Gue pertama masuknya M5, terus 6 bulan kemudian naik jadi M4. Kalo gue stay lanjut gue jadi M3, terus 6 bulan berikutnya jadi M2. Gitu. Pas masuk pertama kali, dalam seminggu pertama kita masih bisa minta ganti kelas. Misalnya kelasnya terlalu gampang atau terlalu susah buat kita.

img_20181101_225839

Nah karena gue kelas M, gue ke sekolah hari Senin sampai Jumat, jam 9 sampai 12.30. Dalam satu hari ada beberapa kali istirahat 10 menit, cukup buat lari ke minimarket terdekat untuk beli snack. Dalam kelas boleh makan pas jam istirahat, dan boleh minum selama pelajaran (tapi gak boleh makan).

Terus, guru-gurunya baik-baik semua! Gue kebetulan nggak dapet guru yang galak, semua guru gue baik, nggak pernah marah. Akibat mereka nggak pernah marah, lama kelamaan gue jadi nggak bikin PR. Yes, ada PRnya setiap hari, PR nulis kanji, kayak yang di foto di samping ini.

Kadang-kadang ada PR presentasi juga,img_20180706_121550 atau bahasa Jepangnya disebut 発表(はっぴょう). Di samping ini foto dua temen gue lagi nyiapin bahan presentasi. Berdasarkan yang gue denger, sekolah lain modelnya kayak bimbingan belajar dan bahkan nggak ada presentasi.

Sementara di YDC kita sering dikasih tugas presentasi dengan tema tertentu. Kadang-kadang presentasi pribadi, kadang kelompok. Temanya juga macem-macem, misalnya tentang impian, tentang negara asal, tentang kebudayaan, tentang hal-hal tentang Jepang yang bikin kita kaget atau kesulitan, tentang lingkungan, tentang berita terkini, dan lain sebagainya. Ini bagus banget karena bikin kita belajar merangkai kalimat.

Setiap kali ada yang presentasi, setiap anak di kelas dikasih kertas untuk nulis pendapat tentang presentasi tersebut. Kertas itu nanti dicek sama gurunya, terus dikasihin ke yang presentasi. Jadi selain kita latihan ngomong pas presentasi, kita juga latihan dengerin dan latihan nulis pendapat, plus latihan baca pas dapet kertas komentar dari orang lain.

Ini salah satu hal yang gue suka dari belajar di YDC, yaitu nggak selalu tentang buku. Ngomong-ngomong soal buku, yes di YDC gue dapet BANYAK BANGET buku, dan berat-berat banget. Beberapa temen gue mulai ninggalin buku dalem kelas meski sebenernya dilarang, tapi karena guru-gurunya baik-baik jadi ya nggak dimarahin juga sih. Tapi balik lagi, meski bukunya banyak dan berat, belajar di YDC nggak selalu buku. Ada banyak banget event lain yang seru dan menarik, yang mungkin nggak ada di sekolah bahasa Jepang lainnya di Yokohama.

Lots of School Events at Yokohama Design College

Lots of Places to Visit!

Gue mampir ke banyak museum dan tempat menarik selama di YDC. Kami pernah visit Toshiba Science Museum, Kanagawa Historical Museum, dan Natural Disaster Prevention Center, di mana kita ditunjukin hal-hal menarik (ada guidenya gitu). Perginya rame-rame pake kereta dong, seru lol. Setiap kali ada visit ke tempat-tempat kek gitu, kita selalu dikasih tugas untuk nulis pendapat tentang tempat tersebut, dan kadang dikasih tugas bikin presentasi tentang hal menarik yg kita temukan di tempat tersebut.

Selain museum, pas tahun baru kita juga ngunjungin kuil. Pas bunga mekar kita pergi lihat bunga atau disebut 花見 (はなみ). Terus pas akhir tahun kita main ke Disneyland!

Open Class

img_20190109_115343

Ini acara yang gue suka banget. Jadi ceritanya ada dua hari dalam 6 bulan di mana guru-guru pada bikin kelas bebas masing-masing. Misalnya guru A bikin kelas menulis kaligrafi, guru B bikin kelas futsal, guru C bikin kelas merajut, dan seterusnya dan seterusnya. Biasanya ada lebih dari 20 jenis kelas yang beda-beda, bahkan beberapa ada yang berbayar.

Pas giliran gue open class, kelas yang gue pilih ini Botanical Candle (ボタニカルキャンドル), kayak yang di foto di samping ini. Berbayar, gue lupa berapa. Tapi gue dapet semua bahannya lengkap, dan cukup untuk bikin 4 pieces. Satu gue kasih ke nyokapnya Tomo, satu untuk tantenya Tomo, satu lagi untuk guru kesayangan gue di sekolah, dan satu lagi gue simpen sendiri di rumah. Jadi menurut gue worth it banget lah.

Hari-hari Kebudayaan

img_20190108_101332_1

Ada banyak hari-hari seru yang kita laluin di YDC, salah satunya adalah hari bikin mochi. Satu hari itu, semua murid kebagian makan mochi all you can eat. Sementara buat yang pengen cobain bikin mochi, bisa juga nyobain numbuk-numbuk mochi, kayak temen gue di foto sebelah ini. Pernah gak lo bikin mochi??

Bokapnya Tomo rajin bikin mochi, dan gue doyan mochi kacang yang dia bikin. Tapi dia bikinnya pake mesin kayak rice cooker gitu, jadi tinggal masukin dan tunggu aja sampe jadi. Nah kalo bikin mochi di sekolah beda lagi nih, beneran cara tradisional!

Oke, selain bikin mochi yang gue inget ada juga Setsubun, yaitu hari…. Tolak bala? Hahaha. Intinya ada orang-orang yang shionya sama dengan tahun tersebut jadi setannya, terus orang-orang itu dikiterin satu sekolah ke masing-masing kelas. Abis itu kita lempar kacang ke orang-orang itu untuk nolak bala. Sayang gue gak ada fotonya, cuma ada video, dan wordpress gue gak bisa pake video hehehe. But that was one of the dear memories I have in this school.

Class Performances

fb_img_1545455817687

Ini juga salah satu kesukaan gue, yaitu acara akhir tahun. Dalam bahasa Jepang disebut 忘年会 (ぼうねんかい). Dalam acara ini, masing-masing kelas menampilkan sesuatu, misalnya nyanyi, nari, atau kayak kelas gue ini nampilin drama. Kita dikasih waktu latihan sekitar sebulan, satu hari sekitar satu jam, atau tergantung semintanya kita aja. Dan guru-gurunya pada support dan bantuin, ngebenerin pengucapan kita atau ngasih masukan lain. Jadi belajar banget juga sih event ini.

img_20181221_112733

Selain itu, gue suka event ini karena semuanya kita siapin sendiri dari script, sampe props. Jadi nggak cuman belajar, tapi kita makin deket sama temen-temen di kelas juga. Kalo kelas lo asik, lo bisa bikin acara yang asik juga.

Kelas gue asik, cuman nggak sekreatif kelas lain aja. Kelas lain ada yang bikin nyanyian dan tarian Totoro, mereka bikin pake karton semua propsnya, kayak yang di foto di sebelah ini. Kreatif abis! Dan bukan cuma mereka, banyak kelas lain juga yang kreatif-kreatif banget.

School Festival

44891523_10216243878465535_7823567406822850560_nKayak di komik, di YDC juga ada festival sekolah. Masing-masing kelas bikin “stand” sendiri-sendiri, dan nanti bakal ada tamu-tamu dateng dari sekolah lain, ataupun publik, ataupun dari keluarganya murid-murid di YDC. Ini juga salah satu event favorit gue.

Banyak kelas lain bikin stand makanan, tapi karena aturannya ribet untuk makanan (they’re very concerned about food safety), jadi kelas gue mutusin untuk bikin stand game. We were the only game stand in the festival. Inti gamenya kayak beer pong aja tapi tanpa beer, dan kita hitung berapa bola yang masuk ke gelas, terus dapet hadiah berdasarkan banyaknya bola yang masuk.

Harga per game nya kita set 100 yen (dapet 10 bola, kadang 12 tergantung yang jaga lagi baik apa nggak), terus kalo tamu bisa masukin 10-10nya ke gelas, tamu dapet 1000yen. Tentu sahaja tidak ada yang bisa. Dan kami cuan 8000 yen dari game ini, lol.

All in All, Yokohama Design College is…

…very dear to me. Gue bahkan nggak berhenti senyam senyum sepanjang nulis blog post ini, karena semua memori yang gue punya tentang YDC ini selalu yang baik-baik. Beruntungnya gue emang kelas gue anaknya baik-baik juga sih, jadi gue akrab sama orang-orang di kelas.

Menurut guru-guru gue, kelas gue paling asik karena semuanya akrab satu sama lain. Menurut gue gitu juga sih, karena pas acara jalan-jalan perpisahan, kelas lain ada yang ngeluh bosen dan nggerutu. Padahal kelas gue saking hepinya pas jalan-jalan perpisahan itu, sampe besok-besoknya masih ngomong terus betapa serunya jalan-jalan bareng.

After all, life is only as fun as you make it!

Selain dari segi pertemanan, pelajaran di YDC juga gampang dicerna dan kita punya banyak banget kesempatan untuk latihan ngomong, dengan semua event yang ada. Kuncinya cuma satu: NIAT LATIHAN. Jangan lo jauh-jauh sekolah di Jepang eh pakenya masih bahasa Inggris atau bahasa Indonesia yah. Rugi!

Akhir kata, buat you guys yang lagi nyari sekolah bahasa Jepang di Yokohama, coba cek sekolah Yokohama Design College (横浜デザイン学院) aja deh. Kalo lo bisa manfaatin waktu lo setahun aja di sekolah ini, gue jamin bakal berguna banget. Nggak nyesel.

Enrolling into Yokohama Design College was one of the best decisions I have ever made!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s