Gimana Rasanya Punya Mertua Orang Jepang?

Mertua gue orang Jepang! Iya lah, secara suami gue juga orang Jepang. Ntar kalo gue punya anak, anak gue juga orang Jepang. Gue, mukanya doang keliatan Jepang, padahal hati ini berkiblat ke ketoprak dan bakso. Dan karena pernikahan interracial atau “kawin campur” ini terbilang unik(?) dan jarang(??), gue beberapa kali dapet pertanyaan dari curious souls out there. Apakah perbedaan ras dan budaya gue dengan keluarga suami menimbulkan masalah? Apakah mertua orang Jepang rasis kalau anaknya nikah interracial? Apakah mertua orang Jepang sama dengan mertua di Indonesia yang (katanya) suka kepo ikut campur, suka nyinyir, suka banyak nuntut?

Sebenernya setiap kali gue dapet pertanyaan kayak gini gue selalu jawab: WAH NGGAK TAU YAAAAA. Karena gue baru kali ini punya mertua, gue gak bisa bandingin sama mertua lain di seluruh Jepang. Gue gak tau gimana rasanya jadi menantu orang-orang lain selain mertua gue, jadi I can only speak for myself, based on my own experiences. If you’re okay with that, read on! 😉

 

Mertua orang Jepang, kepo kah?

Nggak. Tapi perlu diketahui gue tinggal terpisah dengan jarak tempuh dengan kereta +-3 jam dari mertua. Sulit kalo mau kepo juga. Gue sama mamah mertua LINE-an sekitar seminggu sekali. Kurang lebih sama lah sama gue Whatsappan sama nyokap, sekitar seminggu sekali.

Jadi kalo gue ditanya “Apakah mertua Jepang sama keponya dengan mertua Indonesia?” mungkin gue bisa jawab sama. Sama-sama nggak kepo, berdasarkan pengalaman gue. Eh apa lebih kepo ya? Soalnya nyokap bokap gue nggak seminggu sekali Whatsappan sama Tomokun. Mamah mertua LINE-an sama gue seminggu sekali. Hahaha.

Udah gitu, obrolan gue sama mamah dan papah mertua itu jarang banget tentang kehidupan rumah tangga gue sama Tomokun. Nanya nya palingan kayak, “Tomokun sering pulang malem?” berdasarkan kehawatiran akan anaknya, so it’s understandable. Tapi lebih banyak nanya gue sih, misalnya tsunami / gunung meletus / gempa di Indonesia parah banget, nyokap bokap di Indonesia apa kabar. Atau si mamah mertua sering juga kirimin foto-foto kucing di rumahnya, karena gue suka kucing hehehe. Atau saling sharing foto makanan, malam ini masak apa, gitu-gitu.

Sama sekali nggak ada pertanyaan yang melanggar privacy. Misalnya nanya “UDAH HAMIL BELOM” atau “KAPAN KASIH MAMAH CUCU” hahahahaha.. Palingan ada sedikit bilang, “Mamah masih pingin kerja kantor setahun dua tahun lagi, karna takutnya ada banyak hal yang perlu disupport dalam setahun dua tahun ke depan,” implying if there is a kid in the mix, she wants to support. It’s a good way to put it! ❤

Ada sih, salah satu sodara (keluarga besar) yang cukup ramah dan chatty, bilang ke gue sama Tomokun untuk buruan punya anak, onegai. Tapi cara ngomongnya juga lucu, jadi bikin ketawa bukan kayak orang kepo yang nyuruh-nyuruh gitu. Paham kan maksudnya?

So, apakah mertua Jepang kepo? Mertua gue sih nggak! 😀 Gak tau deh kalo mertuanya orang lain yeee.

 

Mertua orang Jepang, rasis kah?

Yes and no. Gue pernah bahas sedikit di post “Di Balik Romantisme Berpacaran dengan Orang Jepang“, ada sedikit resistensi yang gue dapat dari keluarga Tomokun, dan gue sepenuhnya paham alasan resistensi tersebut terjadi.  Gue kalo ada di posisi mereka pasti ngerasain hal yang sama. It’s easy to fear things we don’t understand. Wong gue sendiri juga takut ngadepin mereka dan keluarga besar.

Tapi gue kebetulan berada di tempat yang baik. Mertua gue meskipun khawatir tapi mereka percaya sama anaknya. Jadi gue ngerasa mereka kasih gue kesempatan, kasih gue waktu, terima gue yang belom bisa banyak hal, dan sabar nunggu gue yang pelen-pelen sambil belajar. Ya belajar bahasanya, ya belajar masakannya, dan budayanya. Sedikit-sedikit gue mulai gerus kekhawatiran mereka. Earn their trust little by little.

Setahun lalu pas gue baru pertama ketemu mereka, gue nggak bisa komunikasi sama sekali. Sekarang seminggu sekali kirim-kiriman message di LINE sama mama mertua. Dan karena sudah bisa bahasanya, kemaren-kemaren juga gue udah bisa pergi bertigaan sama cici ipar dan papa mertua tanpa perlu dikawal sama Tomokun. Everything is going well!

All in all! Mertua gue nggak rasis, mereka terbuka, sabar, dan baik sama gue. Note that mereka hidup internasional karena dulunya sering bepergian (halan-halan maupun dinas kantor) ke luar negeri, sampai ke China, Malaysia, dsb. Belum lagi anaknya juga pernah sekolah di luar negeri, dan hidup lama di Indonesia. Jadi, menurut gue, karena mertua gue sempat terpapar dunia luar, jadi mereka less resistance, dan lebih terbuka sama perbedaan.

 

Mertua orang Jepang, banyak nuntut kah?

Surprisingly, no! Mertua gue sama sekali nggak banyak ekspektasi terhadap gue misalnya gue harus bisa masak, harus bisa nyuci, harus bisa kayang, dan lain sebagainya. I mean, gue bahkan nggak bisa ngomong bahasanya dengan baik tapi mereka tetap sabar nungguin sampe gue kelar ngomong satu kalimat!

Tapi gue juga nggak tau mereka nggak banyak nuntut and giving me hard time apakah karena mereka kasian sama gue dan sayang, atau karena mereka hopeless dan pasrah hahahahahaha.

Anyway.

Gue sering nginep di rumah mertua, sekitar 1-2 bulan 1 weekend (3-4 hari). Gue bangun jam 7, keluar kamar jam 8. Karena kalo gue keluar kamar jam 7, gue dibilang kepagian sama mertua. Tomokun baru bangun jam 8, dan cici-cicinya baru bangun sekitaran jam 9-10an. Everyone is pretty laid back and chill, probably because we are all cat people.

Kalo makan, gue selalu, SELALU, once again S-E-L-A-L-U tanya ada yang bisa dibantu gak untuk siapin makanannya… Dan mamah selalu bilang “大丈夫だよ!” alias, gapapa, ga usah, duduk aja sana.

Akhirnya gue ya jarang bantu masak, kecuali kalo gue bener-bener insist, misalnya nanya, itu wortel saya yang potong boleh gak? Itu daikon saya yang serut ya! Itu kolnya saya potong ya! Which happened a few times, and she couldn’t resist. Dan setiap kali selesai makan, gue rebutan ngambil posisi cuci piring. Karena gue udah nggak dibolehin bantu pas masak, ya udah gue bantu pas cuci piring aja. I think it’s fair, dan gue seneng bantu-bantu.

Tapi mamah mertua nggak pernah suruh gue ini itu, macam nyuruh cinderella sapu ngepel, masak dan nyuci piring, dan lainnya, itu nggak pernah sama sekali. Nuntut gue untuk bisa ini itu juga gak pernah. Nuntut gue harus kerja? Nggak pernah juga. Cewek harus kalem, gak minum alkohol? Nggak juga ahahaha.

Gue doyan umeshu (alkohol, terbuat dari ume), malah setiap gue mau nginep di sana pasti sudah tersedia berkaleng-kaleng umeshu khusus buat gue. Ocha kesukaan gue (Ooi Ocha) juga selalu dibeliin, selalu tersedia setiap kali gue nginep. Padahal ya yang minum umeshu dan ooi ocha cuma gue aja. Emang mereka baik banget!

Nuntut gue segera punya anak juga gak pernah. Malahan, dia semacam bilang, “Tunggu sampe kamu siap, belajar dulu bahasa Jepang lebih banyak lagi, that would probably be better.”

Yah at least mamah pernah request minta dibuatin gyoza sih, dua kali. Kayaknya kali itu aja deh dia “nyuruh” which nggak nyuruh juga sebenernya, cuma minta dimasakin. Menurut gue itu minor banget, karena I’d be happy to cook some more things. But honestly her food taste better than mine, so……

Anyway.

Yak, jadi gitu yah. Jawabannya adalah, nggak, mertua gue nggak suka nuntut macem-macem dan berekspektasi macem-macem ke gue.

Hmmmm.. Tapi…

Beberapa hari lalu pas gue lagi di rumah mertua, gue sempet ketemu sama salah satu keluarga besarnya, sebut saja Obasan. Perasaan gue agak terusik dan terganggu karena gue ngerasa si Obasan ini mengeluarkan aura “You’re low, second-class human” ke gue.

Misalnya pas gue sapa ohayou, Obasan jawab ohayou juga tapi tanpa nengok sama sekali. I don’t want to take it personally, really. Tapi hampir setahun hidup di negara di mana semua orang selalu jawab salam dengan senyuman dan bungkukin badan, dapet kejadian yang bahkan nengok aja nggak itu rasanya jadi janggal banget. Gue nggak tau apakah Obasan rasis menganggap gue orang luar (which is true, I admit, but still), atau emang gitu orangnya ke semua orang.

But I tried to brush it off! Ya karna Obasan tinggal di luar Tokyo, mungkin belom pernah  main ke Indonesia, mungkin aja budayanya agak beda. Lagian bahasanya juga agak sedikit beda. Ada logat, dan pilihan kata-katanya gue gak paham. Ya udah gue memilih untuk duduk di ruangan lain aja.

Ketika gue terpaksa harus lewat ruang tempat Obasan lagi duduk bareng mamah mertua, Obasan ngomong lagi sama gue. Suaranya kenceng dan lantang, tapi nggak manggil nama gue dan juga nggak nengok atau maintain eye contact sama gue, jadi gue nggak sadar dia lagi ngomong sama gue. Tapi kayaknya dia itu lagi nasehatin gue bahwa gue harus banyak-banyak bantu di rumah mertua. Jangan duduk-duduk doang kayak tamu. Karena abis itu mamah mertua belain gue, bilang, “Iya udah kok, dia udah banyak bantu-bantu.” Ya gue senyum ngangguk nunduk aja sambil mau lewat.

Terus dia cegat gue dengan pertanyaan, “Malem ini masak apa?”, lah oh jadi gue yang disuruh masak di rumah mertua ya? Ya udah terus gue jawab, “Jingisukan”. Soalnya Tomokun bilang mau makan itu, jadi si mamah mertua bilang mau masak itu nanti malem. Bukan gue yang masak hahahaha

So that’s it! So you know now bahwa orang Jepang sama aja sama orang Indonesia. Yang ramah ada, yang nggak ramah juga ada. Gak bisa dipukul rata ye gaes!

 

All in All

Semua yang gue sharing di blog ini adalah pengalaman gue pribadi. Gue bukan konsultan khusus hubungan pacaran Jepang-Indonesia, gue nggak expert di bidang yang spesifik ini, karena gue baru kali ini berhubungan sama cowok Jepang, baru kali ini menikah dengan orang Jepang, baru kali ini punya mertua Jepang. Gue nggak tau rasanya pacaran dengan cowok Jepang lainnya, nggak tau caranya / prosesnya / rasanya menikah dengan cowok Jepang lain, dan nggak tau rasanya jadi menantu di keluarga Jepang lain.

Tapi, berdasarkan pengalaman gue yang sedikit ini, yang gue bisa simpulkan adalah orang Jepang sebenernya sama aja sama orang Indonesia, sama-sama orang. Hahaha. Maksudnya, ada yang kepo ya ada juga. Yang nggak kepo juga ada. Yang nyebelin ya ada juga pasti ya, yang nggak nyebelin juga ada. Yang rasis ya pasti ada, yang nggak rasis juga ada. Intinya, gak bisa dipukul rata ya gaes!

Akhir kata, by all means follow your heart, but take your brain with you! ❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s