Pengalaman Bikin Akun Bank di Jepang

Sebetulnya ketika sampe di Jepang, gue punya tabungan yang nggak melarat-melarat amat. Tapi hidup di Jepang dengan sisa gaji Indonesia itu besar pasak daripada tiang. Gue disupport banyak banget sama pasangan, tapi pride gue nggak ngijinin gue untuk sepenuhnya bergantung sama doi. Terutama untuk hal-hal kecil yang harusnya gue bisa bayar sendiri, misalnya shopping baju, make up, salon, dsb. Makanya, gue memutuskan untuk mulai kerja part time alias arubaito.

Untuk bisa arubaito di Jepang dibutuhkan akun bank untuk terima transferan. Sebenernya dari sekolah gue (Yokohama Design College) bisa dibantu bikinin akun bank. Tapi gue agak rewel dan milih-milih bank, jadi gue gak ikut sekolah. Setelah gue baca-baca informasi, beberapa bank yang cukup ramah foreigner adalah JP Post Bank dan MUFG. Tapi Tomokun saranin gue untuk ke Mizuho. Jadi, gue ke Mizuho.

 

MIZUHO BANK

Gue dateng siang-siang abis pulang sekolah, lokasinya deket banget sama stasiun Yokohama. Disambut senyum ramah dan dipersilahkan duduk di tempat isi formulir gitu. Kemudian gue disodorkan selembar pengumuman cara membuat akun bank di Mizuho untuk foreigner, lengkap ada bahasa Inggrisnya. Cukup jelas sih pengumuman tersebut, isinya adalah Zairyucard (Residence Card) harus berusia lebih dari 6 bulan. Residence Card gue waktu itu baru berusia 4 bulan, jadi gak bisa bikin di Mizuho. Ya singkat cerita intinya gue batal buka akun bank di Mizuho. Dan btw gue disaranin untuk datang DENGAN ORANG JEPANG untuk buka akun bank di Mizuho. Apparently bahasa Jepang gue yang sekitaran N3 ini masih belom cukup untuk mereka. So anyway.

Berdasarkan baca kanan kiri, salah satu bank yang cukup rekomen untuk foreigner adalah JP Post Bank. Dan lagian itu bank pemerintah kan, jadi gue pikir ya okelah ya. Ya udah gue ke JP Post Bank aja.

 

JP POST BANK

Gue dateng tadi siang jam 11an, kebetulan tempatnya gak jauh dari rumah gue. Begitu masuk, mereka gak punya penerima tamu macam Mizuho untuk ngarahin gue ke tempat buka akun bank. Dan lagian karna tempatnya jadi satu sama pos, jadi agak rame. Gue diem dulu abis masuk, liat-liat kondisi, gak langsung ke konter. Lirik kanan kiri cari tanda-tanda bank. Akhirnya pas gue nunduk ternyata ada panahnya gitu di lantai. Pos ke mana, bank ke mana. Kalo bank, tandanya ada tulisan ini: “貯金” (chokin) artinya savings.

Ya udah gue ke konternya, langsung ditangani pak bapak. Gue bilang. “すみません、新しいアカウントを作りたいですが。。。” (Permisi, mau buka akun baru), terus doi langsung bantu. Gue dikasih dua formulir, dan disuruh isi dalam formulir itu nama, alamat, nomer telpon, dan tanggal lahir. Abis itu gue diminta nyerahin:

  • Zairyukaado (Residence Card)
  • Pasupooto (Passport)
  • Hanko

Simpel banget sih, gue tinggal kasih semuanya ke dia, terus dia fotokopi sana sini, dia yang bantu urusin banget. Terus gue dipanggil lagi beberapa kali untuk mastiin beberapa hal di antaranya:

  • Tujuan pembuatan akun bank (Gue jawab untuk nabung dan untuk terima gaji)
  • Status pekerjaan saat ini (Gue jawab arubaito)
  • Tujuan datang ke Jepang (Gue jawab untuk menikah)
  • Bulan kedatangan gue ke Jepang (Gue jawab 6 bulan sebelum / 六ヶ月前 terus gue tunjukin bukti kedatangan gue di passport, terus dia fotokopi bagian itu)
  • Tempat tinggal selain di Jepang (Gue jawab nggak ada, sekarang udah menetap di Jepang aja gak ke mana-mana lagi)
  • Apakah saat ini masih bayar pajak ke Indonesia (Gue jawab nggak)
  • Gue butuh cashcard atau nggak (Gue jawab perlu)
  • Mau design cashcard yang mana, ada tiga design (Gue pilih yang standard aja)

Kemudian dia suruh gue pilih anshobango (暗証番号) atau nomer pin. Tapi gue gak ngerti anshobango apaan. Gue pasang tampang bingung dulu sedetik, abis itu gue bilang “すみません、ちょっと待ってください” (Maap tunggu bentar) terus gue buka Google Translate HAHAHAHA. Ya untungnya dia baik sih dia mau tungguin gue cari anshobango apaan artinya. Abis gue paham, dia baru lanjutin lagi penjelasannya, katanya nomernya 4 digit, dan nggak boleh angka ulang tahun. Jadi gue pilih nomer pin gue **** (disensor untuk kepentingan privasi). Angka tersebut dipencet ke mesin.

Terus gue disuruh tunggu. Cukup lama semua prosesnya sekitar 1 jam, termasuk dia nelpon orang lama banget. Agak deg-degan sih secara gue gak paham dia ngomong apa karna dia pake Sonkeigo banget pas ngomong di telpon, tapi gue paham dia sebut Indonesia, sebut masa berlakunya Zairyukaado gue, passport gue, dst. Lol. Tegang banget gak sih tau itu tentang lo tapi lo gak bener-bener tau itu ngomongin apaan.

Anyway, setelah satu jam akhirnya gue dipanggil lagi dan semuanya KELARRRRRR. Beres tanpa masalah! Gue langsung dapet buku tabungan, bahkan nggak deposit apa-apa. Gue denger orang bilang harus deposit 1000 yen.

Gue jadi agak was-was kan, tapi gue pastiin lagi ke pak bapaknya, “Pak kalo saya terima duit transferan dari arubaito bisa gak?” Pake bahasa Jepang gue yang masih terbatas sampe bikin doi agak nyengir mau ketawa lol. Doi bilang bisa, gue tinggal kasih tau nomer akun gue aja yang ada di buku. Info tambahan, si bapake bilang nanti kartunya dikirim ke rumah. Udah gitu aja. Ya okelah! Baguslah! Seneng!

Tapi gue belom bener-bener pake sih jadi gue sebenernya masih was-was hahaha. Kita lihat nanti yah beneran bisa dipake tanpa masalah atau nggak hehehe. Ntar kalo ada apdet gue apdet lagi yak!

Intinya sih menurut gue kalo mau bikin akun di JP Post Bank itu cukup simpel, cuman kayaknya perlu kemampuan bahasa Jepang yang cukup baik, supaya paham pertanyaan petugasnya. Soalnya meskipun petugasnya memang helpful banget dan ramah, tapi tetap ada banyak pertanyaan yang perlu kita jawab. Secara gue yang jawabnya lama cuman tentang anshobango aja aja butuh waktu kurang lebih satu jam untuk keseluruhan prosesnya, apalagi kalo jawabnya lebih lama lagi untuk pertanyaan-pertanyaan lainnya ye kan.

Terus, gue baca-baca juga orang bilang kalo nggak punya hanko bisa pake tanda tangan biasa. Karna gue punya hanko, jadi gue pake hanko. Gue nggak tau kejadiannya kalo gak pake hanko.

Terus, apalagi ya? Udah itu aja kayaknya.

Sekian dan terima transferan!! Ke BCA boleh! #Loh.

One comment

  1. Hicha Aquino · September 28, 2018

    Halo, salam kenal. 🙂
    kebetulan saya udah tinggal di Jepang kurleb 6.5 tahun.
    mau nambahin aja, siapa tau ada yg perlu.
    bikin tabungan di JP ga mesti pake hanko, karena smp saat ini saya ga punya hanko ^^”
    tapi ga tau juga apakah ini berlaku di semua JP Post atau di tempat saya aja, atau ada alasan lain kenapa saya diizinkan ga pake hanko.
    Saya punya rekening satu lagi di SMBC dan ga perlu hanko juga. Cuma karena jadi satu sm CC, mereka minta nomor kode 4-digit (ga boleh sama dengan PIN) yg dituliskan bareng sm ttd kita di form. Mungkin itu sebagai pengganti hanko kali ya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s