Setelah Pindah ke Jepang

Ga terasa udah sebulan gue tinggal di Jepang, dan gue mulai kangen bakmi. Hidup gue di sini baik-baik aja, sebenernya. Tomokun has been taking a very good care of me, jadi gue gak kekurangan suatu apapun. Yang ada gue dimanja amat, pas pagi dia berangkat kerja gue malah disuruh tidur lagi. I don’t have much to worry about, namanya juga housewife, yang gue peduliin cuma cucian kering dan makan malem beres sebelum si abang pulang. Tapi ya ada juga lah hal-hal yang gue masih butuh penyesuaian.

In terms of the relationship, sebenernya gak banyak yang berubah. Paling ya jadi jauh lebih sering ketemu aja (ya tiap hari ketemu, biasanya kan sering LDR). Tapi pola komunikasi dan kehidupan berpasangan, gak banyak yang berubah. Kami masih akrab, rajin cuddling, masih suka ngobrol ngalor ngidul, dan masih belom berantem. Hal-hal yang gue butuh penyesuaian itu datangnya lebih dari dalam diri gue sendiri aja sebenernya.

 

Slow Life, Boring Life

I’m not bored, let’s clear it out first. I’m actually kinda enjoying the slow and steady life. But, it resulted in me not having things to tell Tomokun. Pas gue masih di Jakarta gue punya banyak cerita karena kehidupan gue juga berjalan lancar, gue ketemu banyak orang, gue punya banyak kegiatan. Di sini, kegiatan gue cuma ke supermarket. Ngomong paling banyak juga cuma sama kasir pas bilang “無いです” kalo ditanya punya point card nggak. Sama bilang arigatou. Itu hal-hal yang cuma bisa gue ceritain sekali, then udah kelar besok-besok gak bisa diceritain lagi. Padahal kejadian sehari-hari gue ya emang gitu-gitu aja.

So I’m becoming a boring person with no story to tell.

Memang gue berencana untuk sekolah bahasa, tapi gak bisa sekarang karna visa gue belom beres. Nanti kalo visa gue udah kelar, which is mungkin sekitar Agustus gitu, baru gue bisa masuk kelas atau bisa part time job. Makanya sekarang gue masih diem-diem aja.

 

Zero Social Life

Menyambung dari temen gue di sini cuma kasir supermarket, gue jadi jarang ngomong. Memang gue selalu chatting sama temen-temen di Jakarta, karna masih pada inget gue. Tapi gue juga butuh ngomong verbally gak sih? Akhirnya gue nyanyi-nyanyi aja tiap hari, karna kalo gak gue bisa gila kali.

Ketiadaan social life juga bikin gue jadi agak minderan. Di Jakarta, gue punya banyak teman dan abang gemas untuk bertukar pikiran dan bikin gue lebih pede dengan keberadaan gue sendiri. Gue bisa berinteraksi langsung dengan reaksi orang lain, baik itu pujian ataupun nyinyiran. Keberadaan gue divalidasi.

Di sini, beda jauh. Gue bahkan gak berani pake jaket ungu gue lagi. Karna semua orang dalam kereta selalu pake warna hitam atau coklat atau beige. Only those three colors. Kalau gue jalan-jalan pake baju pink atau kuning atau merah atau ungu, gue satu-satunya yang pake warna itu dalam satu gerbong kereta. It doesn’t feel good.

Belom lagi gak ada yang muji. Laki gue orangnya kalem cool dan anak baik-baik, dia gak terlalu sering muji kecuali kalo gue muji diri sendiri duluan. Misalnya gue bilang “I am cute,” dia akan bilang “Yes you are very cute.” Tapi kalo gue gak ngomong apa-apa ya dia diem aja. :-/ Gue jadi kurang terpapar sama validasi dari dunia luar. Kalo dulu kan meski laki gue gak aktif muji, gue punya lingkungan pertemanan dan abang gemas yang mendukung gue dan mencukupi kebutuhan gue. Tau hirarki Maslow kan?

Karna kebutuhan dasar gue sudah dicukupi semua dengan baik oleh Tomokun, gue jadi nyariin kebutuhan selanjutnya yaitu esteem. Sesuai sama hirarki Maslow.

 

maslow-hierachy-of-needs-min

 

Gue yakin masalah yang satu ini akan terselesaikan kalau gue sudah punya akses untuk kehidupan normal seperti sekolah, dan mulai bersosialisasi lagi. Sekarang ini masa transisi, di mana gue yang tadinya sudah di tahap self-actualization sekarang harus turun nyari esteem lagi, jadi jelas aja agak sulit dan berat.

 

No Income, Inevitable Expenses

Ini salah satu hal yang dari awal gue selalu paling khawatir. Gue bukan gak ada duit, gue punya tabungan, tapi gue reluctant untuk pake tabungan gue karna gue mikir itu mau buat bayar sekolah bahasa ntar. Makanya Tomokun biayain gue total sekarang. Tapi selama hubungan pacaran gue sama dia selama 3 tahun, gue gak pernah minta dibiayain dan selalu ikutan bayar kalo kencan. And I am very used to that. Most of my adult life gue gak pernah mau dibiayain laki. Sekarang? Mau gak mau.

Gue masih sangat berberat hati dan nggak enakan kalo harus minta duit, jadi Tomokun menawarkan dan memberikan tanpa gue minta. Tapi tetep aja ketika uang tersebut habis terpakai (karna gue setiap hari masak, habis buat beli bahan makanan), gue gak enakan buat minta lagi. Itu udah pengeluaran yang dia sendiri nikmati hasilnya ya. Apalagi buat beli make up atau kebutuhan mempercantik diri, lebih-lebih gue segan banget untuk minta. Misalnya karna udara di sini kering, gue butuh pelembab kulit. Ya pake duit sendiri belinya, karna gue gak enak mau minta.

Kadang gue rada iri juga sama cewek yang matrenya gak malu-malu. Hidupnya lebih enak kayaknya, mau apa tinggal minta. Hahaha.

Nah menurut gue rasa segan ini perlu gue benahin. Karna gimanapun juga sekarang gue sedang tidak dalam keadaan bisa provide untuk diri sendiri. Dan gue sekarang statusnya bukan pacar lagi.

 

Less Exercise, Extra Excess Energy

Yak. Ini agak private sih. Tapi gue share aja karena kalo lo bakal ngalamin yang gue alamin, lo juga musti siap-siap. Jadi gini… Di Jakarta kan gue cukup rajin yoga dan body balance tuh, seminggu bisa 3-4 kali gue ke gym. Itu cara gue untuk ngontrol mood dan meluangkan tenaga yang tidak terpakai. Kelar gym kan udah lemes tuh, mandi air panas aja bawaannya udah langsung pengen goler-goler.

Nah di sini gue gak exercise. I didn’t bring my yoga mat. And most days dingin banget, baru hari ini gue bisa pake “baju jakarta” gue lagi karna hari ini agak hangat (24 derajat). Tapi kemarin 16 derajat, dan dua hari yang lalu 12 derajat. Gue gak nyalain heater dan gedung apartemen ini kayaknya dindingnya tipis apa gimana soalnya naturally dingin banget. Jadi jangankan yoga, ya gue mau keluar dari futon aja mikir-mikir. Kalo perut gak kerucukan juga pasti tetep tidur aja gue.

Makanya gue gak banyak gerak. Dan karna gak banyak gerak, gue jadi punya tenaga ekstra yang gak kepake. Maksud gue, libidonya lebih tinggi. Apa hubungannya? Ya ada lah hubungannya. Salah satu cara mengontrol nafsu kan dengan olahraga. Jadi kalau yang biasanya teratasi dengan olahraga dan sekarang nggak olahraga lagi, gimana ngatasinnya?

Meditasi.

Dan harus beli yoga mat segera.


 

Udah gitu aja cerita gue kali ini yah. Gue agak WB, tapi maksain diri untuk nulis aja biar gue berkarya sedikit. Jadi maap-maap aja kalo tulisan kali ini kurang nikmat dibaca. But see you guys in the next post! ❤

One comment

  1. Admin · April 26, 2018

    Hi it is very good sharing about how your first phase of life in Japan after marriage. If you don’t mind, you could also join the Gaijin Pot group in Facebook which many people normally wanna know more about study, life, and working in Japan. I ain’t the admin there but quite benefited with some information over there.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s