Baru Nikah Udah Ngomongin Cerai?

Bener kata orang-orang: Mengurus pernikahan di Jepang itu gampang banget, yang penting semua dokumennya udah siap dengan benar. Jadi proses awalnya adalah minta surat pengantar dulu dari Indonesian Embassy for Japan. Proses dapetin surat pengantarnya cepet banget, cuma 10 menit. Abis itu bisa langsung ke City Hall aja. Di Yokohama City Hall, proses daftarin nikahnya makan waktu sekitar 2-3 jam, dan keterangan pernikahannya langsung terbit. Abis itu, balik lagi deh ke Indonesian Embassy bawa surat keterangan nikah, minta surat untuk proses selanjutnya di imigrasi.

Pas gue balik ke embassy itu gue sendirian, Tomokun gak ikut. Nah petugas konsularnya nyampein sesuatu ke gue yang menurut gue penting banget untuk you guys tau. Terutama you guys yang nikahin orang Jepang. Yaitu tentang perceraian.

Menurut hukum Jepang, WN Jepang bisa menceraikan pasangannya (non WN Jepang) secara sepihak tanpa sepengetahuan pasangan.

Plus, penentuan hak asuh anak ada pada formulir pengajuan cerai, sehingga meski ditentukan sepihak tanpa persetujuan pasangan, tetap sah menurut hukum Jepang.

Sama seperti proses menikah yang sangat simpel dan cepat, proses perceraian juga sangat simpel dan cepat. Bahkan mendaftarkan perceraian itu gak perlu dateng berdua ke City Hall, cukup si WN Jepangnya aja yang ke City Hall bawa dokumen lengkap. Lumrah terjadi, si WN Jepangnya itu palsuin tanda tangan pasangan atau dapetin tanda tangan karna pasangannya asal ttd aja tanpa tau itu dokumen apa. Menurut petugas konsular yang ngobrol sama gue tadi, udah ada beberapa kejadian seperti itu di sana. Yang paling baru yang dia ceritain ke gue, ceritanya gini:

WNI cewek, sebut saja Mawar, menikah dengan WN Jepang, sebut saja Cumi. Nah Mawar tinggal di Jepang dengan spouse visa, kan, terus mereka punya anak lah. Kemudian gue gak tau dosa apa si Mawar, atau si Cumi emang brengsek atau gimana gue gak tau, tapi kemudian si Cumi menceraikan Mawar tanpa sepengetahuan Mawar. Ke City Hall sendiri gitu. Di form apply cerainya, Cumi menulis hak asuh anak ada pada dirinya sendiri, bukan pada Mawar. Untuk melengkapi semua ini, Cumi pergi ke imigrasi untuk mencabut sponsor visanya Mawar. Alhasil apa?

Alhasil si Mawar harus pulang ke Indonesia karena diceraikan sepihak tanpa sepengetahuan Mawar, pun nggak bisa bawa anaknya pulang sama dia. Terus si Mawar dateng deh ke Embassy sambil nangis nangis minta tolong. Akhirnya ditolong sama Embassy untuk naik banding, ke pengadilan dsb, tapi si Mawar tetep harus keluar Jepang dulu karna gak ada visa kan.

Ngeri ye?

IMG_20180328_145717

Petugas konsular yang ngobrol sama gue itu bilang, ini memang sistem pernikahan yang lemah dan pemerintah Jepang sudah notice akan hal ini, tapi belum ada langkah konkrit yang diambil untuk mengubah hukum tersebut. Tapi, ada cara untuk mencegah hal itu terjadi.

Gue dikasih satu contoh formulir sama dia. Nama formulirnya Rikon Todoke Fujuri Moushide (離婚届 不受理申出), gunanya adalah untuk menolak diceraikan secara sepihak. Formulir ini bisa didapetin di City Hall, dan diisinya juga bisa sendiri gak usah sama pasangan. Penampakannya kayak gini nih:

IMG_20180328_145705

Sebenernya bukan mau doain cerai atau mau berencana cerai. Tapi gimana pun juga akhir-akhir ini kan tingkat perceraian meninggi tuh, jadi menurut petugas konsular yang ngobrol sama gue itu, ada baiknya kita jaga-jaga aja dengan formulir ini. Karna kalo kejadian, yang rugi ya seringnya cewek, kan. Udah melahirkan anak tapi anaknya diambil orang, gitu.

Nahhhh.

Nasihat konsular tersebut ada benarnya juga. Yah, meski kecil kemungkinan gue akan diceraikan secara sepihak, menurut gue kadang kita gak tau kita bisa sejahat apa jadi orang. Kadang kita bisa khilaf dan membuat kesalahan. Selain itu, ya gue emang nggak berencana untuk bercerai. Buat gue, menikah itu one way road, gak ada puter balik. Tapi kita nggak tau sebodoh apa tindakan yang mampu kita lakukan ketika kita lagi termakan emosi. Gue nggak berencana untuk bercerai, tapi kalau amit-amitnya itu harus terjadi dan nggak bisa dihindarkan, gue harap itu terjadinya atas sepengetahuan gue supaya gue juga bisa siap-siap. Ya dewasa aja lah, kita mainnya yang fair.

Karna itu, sebelum gue punya anak nanti, gue mau apply form ini. Nanti malem gue akan ngomong sama Tomokun. Terus kalau lo gimana? Apply gak? 🙂

One comment

  1. ailen · April 21, 2018

    waduh waduh serem amat yak.. apply dong kl gt..
    akhir tahun kemarin nemu blog ini,
    sampe skrg jd rajin nge-spy ke sini wkwk,
    dari sini ga sengaja nerobos ke LL dan sempet beli ebook jg.
    btw, sy lg deket sama laki Jepang jg, namanya Tomo..-kun jg, orgnya bwaaikk bgt. ( dont worry ce, kebetulan akal sehat masih jalan jd ga kebaperan termehek-mehek hehe).
    Bercanda!
    pernah kebaperan jg tp setelah baca ebook, lgsg bs putar arah & sukses baperin doi balik, hasilnya ? sy heran 2 tahun msh awet aja friendship berhadiah TTM ini.
    (kok malah jd curhat ya?)
    so intinya makasih buat info”nya & jgn lelah untuk kasih info terus dr sana ya ce.
    Bahagia selalu🙏

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s