Pengalaman Mengurus Surat N1-N5 Untuk Menikah dengan WNA Jepang

Geng, lo tau gak sih ngurusin dokumen buat nikah di Jepang itu ternyata banyak bet yang harus disiapin. Gue baru mulai siapin minggu ini banget nih. Langkah paling pertama untuk ngurus dokumen nikah itu adalah mendapatkan surat pengantar pembuatan N1-N4 dari RT, dan surat keterangan belum menikah dari RT. Kemudian minta tanda tangan RW di kedua surat itu. Di surat keterangan belum menikah itu, gue perlu tanda tangan di atas materai 6000, habis itu ada tanda tangan 2 saksi (saksi gue pak RT dan pak RW) dan tanda tangan orang tua. Jadi dalam satu surat ada 4 tanda tangan.

Habis gue dapet kedua surat itu, tadi pagi banget gue ke Kelurahan. Gue di salah satu kelurahan di Jakarta Barat. Begitu dateng, gue bilang sama petugasnya gw mau minta surat N1-N4 untuk persiapan menikah. Kemudian petugasnya langsung sebutin satu per satu dokumen yang dibutuhkan, yang kebetulan sudah gue siapin:

  1. Fotocopy KTP pemohon (calon mempelai) 2 lembar
  2. Fotocopy KTP ibu pemohon 1 lembar
  3. Fotocopy KTP ayah pemohon 1 lembar
  4. Fotocopy KK 1 lembar
  5. Fotocopy KTP / passport pasangan 1 lembar
  6. Surat Pengantar dari RT RW asli
  7. Surat Pernyataan Belum Menikah dari RT RW (ttd di atas materai) asli

Habis itu, petugasnya langsung ketak ketik di depan gue, gue tungguin sekitar 5 menitan, terus langsung diprin gitu surat-suratnya. Dia tunjukin ke gw untuk gw cek. Tapi, yang dia kasih hanya: N1, N2, dan N4.

Kemudian gue tanya, “Pak, N3 nya gimana ya? Apakah saya bikin sendiri atau dikeluarkan dari kelurahan juga?” Bapake tanya, “Emang diperluin?” Gue bilang, “Iya pak, ini,” Gue tunjukin list daftar dokumen yang dibutuhkan (ada di link ini).

Setelah dia lihat, kemudian dia ketak ketik lagi. Kemudian dia print lagi. Terus dikasih ke gw. Tapi yang dia print itu ternyata Surat Ijin Orang Tua (Ryoshin Shodakusho) yang ternyata disebut N5. Dia bilang “Ini ya, udah ya.”

Tapi gue masih nggak puas, karena N3 gue masih belom ada. Jadi gue bilang lagi “Pak, ini N5 saya perluin juga ternyata. Makasih ya. Tapi N3 nya belom ada?” Terus dia bingung. Mungkin gak biasa bikin N3? Mungkin N3 memang nggak lazim dibikin di kelurahan? Soalnya temen gue ada yang cerita kalo dia juga nggak dikasih N3 sama kelurahannya.

Terus dia scroll-scroll sendiri di komputer dia sambil nggumam, “N1.. N2.. N4.. N5.. N6…..” Loh N3 nya kok nggak ada hahaha. Dia tanya, “Mbak ntar nikahannya di dalem kota apa di luar kota?” Gue jawab “Di luar negeri pak.”

Terus dia kayaknya nemu N3 nya, terus dia ketak ketik lagi. Dia nanya gue beberapa hal yang UNTUNGNYA gue sudah tau:

  1. Nama lengkap pasangan
  2. Nama bapake pasangan
  3. Tempat tanggal lahir pasangan
  4. Agama pasangan
  5. Alamat pasangan

Terusssss udah deh. Dia print lagi, minta gue cek lagi. Kalo udah rebes semua, dia jekrek jadi satu gitu, terus dia bilang “Ya udah tinggalin aja ini, ntar bisa diambil lagi abis Jumat’an, atau hari Senen juga boleh.”

Tadaaaaaaah!!!

Selesai!

Gue agak kurang yakin dan takut ada yang kurang sih, karena gue nggak nyangka kok segampang itu ya ngurusin minta surat N1-N5 dari kelurahan. Apa karena gw sudah expect bakal disusahin ya? Jadi ketika ternyata nggak dipersulit, malah jadi gampang banget rasanya.

Ya anyway, ini baru langkah pertama sih nih. Ntar hari Senin gue ambil suratnya, gw cek dulu. Kalo udah oke semua, gue masih musti move on untuk ngurusin dokumen visa dan dokumen persiapan nikah yang lainnya. Doakan agar saya selalu lancar yaaaa ❤❤❤

4 comments

  1. Kev d'Salvo · January 19, 2018

    BTW kalau gue pas nikah, form N* itu gue print sendiri (bisa diunduh dari internet) udah dalam keadaan terisi. Jadi pas ke “mereka” tinggal ttd dan cap aja. 🙂

  2. hildalalala · January 19, 2018

    Hello!
    Pas aku baca blog ini, aku kaget. We almost have same story! hahaha
    So, just FYI, i just got married in Japan last month. Jadi ketika aku baca post ini, it reminds me.
    To be short, just wanna let you know that actually you don’t need the N3. Sebelumnya aku juga mengalami masalah yg sama dengan kamu, Kelurahan ga mau issue N3 buat aku. Aku panik, trus aku telp KBRI Tokyo. They said, it’s okay to process without N3.
    Jadi aku lgsg terbang ke Tokyo, dan aku proses di KBRI sana, dan betul mereka bilang gpp kalo ga ada N3. jadi aku bisa lgsg proses lebih lanjut. Prosesnya cepet banget. Just 10 minutes.

    And now, I’m already official married with my husband who is a Japanese.

    So good luck for you!

  3. Ami · April 20, 2018

    Kak, calon saya wktu ngurus juga tidak dpt n3, bikin sendiri bisa gak ya?

  4. RedZzdeLady · April 20, 2018

    Wah maap kurang tau saya boleh bikin sendiri nggak.. Kenapa gak balik aja ke kelurahan? Cepet kelar kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s