Review & Pengalaman Les di Kursus Bahasa Jepang Evergreen

Sekitar satu bulan yang lalu, setiap hari Selasa jam 6-9PM, gue les di Evergreen. Kelas gue kelas Dasar 2. Sejujurnya, awalnya gue masuk ke sana gue agak skeptis karena materi pelajarannya sudah pernah gw pelajari semua. Dan bukunya nggak banyak kanji, banyakan alfabet dan hiragana.

Untungnya, kelas gue diajar sama Chandra-sensei yang memang pemilik Evergreen dan penulis buku textbook-nya juga. Jadi ketika masuk hari pertama, gue agak shock culture karna pelajarannya ternyata cukup cepat dan intense. I was glad!

Jadi, di setiap sesi selalu ada bahas materi dan ada latihan conversation (berdasarkan buku). Di kelas gue, biasanya sensei baca dulu satu sesi conversation itu dari awal sampe akhir, kemudian muridnya disuruh baca ulang (dalam diam) untuk hapalin. 5-10 menit kemudian, sensei akan tanya siapa yang mau coba baca conversationnya. Ga boleh lihat buku, tapi senseinya nanti sebut kalimat bahasa Indonesianya dan kita translate ke Japanese sesuai yang dibaca di buku.

Karna biasanya conversation nya dua orang, jadi murid yang jawab juga berdua-dua. Dan ganti-gantian, habis satu pasang selesai baca satu sesi, kemudian pasangan selanjutnya. Kadang lama nungguin sampe semuanya kebagian latihan ngomong. 🙂 Tapi namanya juga satu kelas rame-rame, dan lagian bayarnya sama semua kan, jadi ya dilarang protes.

Sambil yang lain latihan ngomong, kadang kita bisa ikut latihan cara sebut kata-katanya. Soalnya sensei biasanya suka benerin nada atau penekanan kalo salah. Misalnya “gakusei” がくせい / 学生 huruf KU nya nggak dibaca jelas. Ini gue baru tau dari Evergreen 😀 Senseinya ngebenerin cara ngomong gue waktu gue salah sebut.

Selain itu, awalnya di kelas gue ada 20-24 orang. Tapi ada beberapa yang mungkin nggak bisa ngikutin pelajarannya akhirnya mulai nggak dateng. Kelas jadi agak sepi sekarang, mungkin sekitar kurang dari 20 orang. Kalo kata temen gue yang dulu ikut di kelas dasar 1, di akhir kelas bisa tinggal 7 orang hahahaha.

Overall keadaan di kelas agak anti-sosial sih. Usia muridnya range nya cukup jauh. Ada yang masih SMA, ada yang sudah bersuami. Jadi untuk berbaur berteman gitu juga agak susah. Di kelas gue kebetulan ada yang secara active mengajak ngobrol orang lain dan ngajak meetup pas weekend. Tapi itu juga baru sekali sih meetupnya, dan yg dateng cuman bertiga. LOL. Yaaaaaak mungkin susah juga karna umurnya nggak cocok. Atau mungkin emang pada ikut les bukan buat cari temen.

Di kelas gue, ada beberapa orang yang sudah berencana pindah ke Jepang. Ada dua yang melanjutkan studi. Dan ada gue yang ikut suami. ❤ Ihiy. Nah, kebetulan Evergreen ini bisa ngurusin juga untuk ngelanjutin studi di Jepang, karena mereka punya koneksi dengan banyak sekolah di sana. 🙂

Di post sebelumnya gue bilang mungkin akan pindah ke Gakushudo kalau nggak cocok atau ngerasa kegampangan di Evergreen, tapi setelah satu bulan di sini gue ngerasa cukup cocok, pelajarannya challenging, dan selalu belajar hal baru di kelas. Terutama karena sesi conversationnya.

Jadi gue tetep di Evergreen aja. Dua minggu lagi gue akan naik ke tingkat menengah. Soalnya cukup cepet pelajarannya 🙂

Gue kan udah les private dulu selama 2 tahun kira-kira. Selama les private itu gue pake buku Minna No Nihongo 1 dan 2. Bahkan sekarang yang Minna No Nihongo 2 udah mau abis. Kayaknya udah expert banget kan, udah ngabisin dua buku? 😀

Di Evergreen, bukunya beda sama Minna No Nihongo. Beberapa materi yang gue baru pelajarin, dan materi yang udah lama gue pelajarin, digabungin jadi satu karna mirip. Contoh: ~たい (ingin ~) and ~つもり (berencana ~)。 Pas gue belajar private, akhiran “~tai” itu udah dipelajari lama. Sementara “tsumori” barusan tahun ini belajar. Di kelas Evergreen digabung jadi satu sesi, untuk memperlihatkan kalau “tsumori” itu lebih serius daripada “~tai”.

Jadi meski gue udah belajar sampe Minna No Nihongo 2, di Evergreen level gue memang masih basic 2. Materi basic 2 cukup bagus dan cepat. Gue nggak masuk basic 1 karena udah paham tulisan, aja. 🙂

Now I’m finding myself always looking forward to the next Evergreen classes. Gue menantikan untuk belajar Nihongo lagi. Menantikan untuk masuk kelas lagi. Selain karna gue emang buru buru pengen cepet bisa, juga karna gue penasaran. Belajar Nihongo itu syulit, tapi seruuuuuuuuuuu!

7 comments

  1. Nila · October 23, 2017

    Hello, blog yg sangat seru…!!!
    saya jg murid evergreen. tapi saya diajar oleh Sugita sensei alias anak Chandra sensei…
    salam kenal, ^^

  2. Elisabeth Anggia · October 27, 2017

    Hi kak review nya sangat membantu.
    Aku lagi nyari2 kursus jepang untuk anak aku, umur 12 th. Dan ngeliat review kakak tentang evergreen, jadi tertarik untuk belajar disitu.

    Terima kasih

  3. jenclassic · January 23, 2019

    halo, aku pengen tanya seputar tesnya, susah ga tuh ??
    Aku kayaknya setara tingkat akhir N5, mirip2 lahh soalnya dulu belajarnya dari MNN 1 & 2.
    kira2 untuk pelajar kayak gini (yg banyaknya otodidak) susah ga ya testnya?? hehe
    dlu ikut bbrp placement test bisa ngikutin sih,
    tapi kanjinyaaa… #aduh

  4. RedZzdeLady · January 23, 2019

    Tes masuk Evergreen? Nggak susah kok. Kanji juga gak banyak

  5. jenclassic · January 26, 2019

    wah, katanya satu setengah jam.. kirain dites banyak2 @_@ oke deh ntar coba ikut. masih les disanaa? uda mahir dong yah

  6. RedZzdeLady · January 26, 2019

    Udah gak les di sana, saya udah pindah ke Jepang :). Good luck tes nya ya.

  7. Jessica · January 26, 2019

    uwaah.. iya good luck jg di sana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s