Kamu Cewek Indo Pengen Pacaran sama Bule?

Kalo orang Indo berpacaran / menikah dengan bule, kayaknya dianggap sama lingkungan sekitar kayak naik kasta, naik pangkat. Kayak hebat banget, beruntung banget, enak banget hidupnya. Entah ya. Tapi pola pikir kayak gini kadang bikin gue gemaz. Soalnya pacaran sama WNA itu ga beda sama pacaran ama WNI. Yang ada, masalahnya malah lebih banyak karna perbedaan pola pikir, budaya, dan bahasa. Kok malah dianggap enak?

Padahal, sebaliknya, di mata orang luar negeri justru seringkali ada stigma dan anggapan yang buruk tentang cewek-cewek South East Asia (SEA) yang pacaran / menikah sama orang luar negeri. Rz bilang SEA, jadi maksudnya sebenernya bukan hanya Indonesia tapi juga Vietnam, Thailand, Myanmar dan lainnya.

Cewek-cewek di negara berkembang ini sering dianggap sebagai gold digger. Bahkan nggak jarang, cewek-cewek SEA dianggap cewek begok, gampang dibohongin / dirayu mau dinikahin, gampang diajak ngamar, buat dipake satu malem aja, lalu abis itu dibuang. Makanya, cowok WNA yang berhubungan / menikah dengan cewek WNI atau SEA lain, bisa bisa dianggap goblok karna turun kasta.

Misalnya, kejadian beneran nih, temen Rz cerita tentang temennya yang menikah dengan WNA Korea. Di pernikahan mereka, tentangga WNA Korea itu berkomentar gini, “Si XXXX kurang apa ya? Padahal dia ganteng dan kaya, kok mau nikahin orang Indonesia? Apa dia sakit (mental)?”

 

Kenapa bisa sampai ada anggapan seperti itu? I would like to say, ya karena emang gitu. LOL. Banyak perempuan SEA yang terlalu me-romanticize hubungan mixed race, padahal nggak punya “what it takes untuk menjalankan hubungan mixed race. Jangankan hubungan mixed race, hubungan sesama race aja mungkin masih belepotan.

Masih jealous-an, masih menuntut pasangannya harus ngertiin dia, masih insecure, takut ditinggalin, nggak tahan kalo chatnya nggak dibalas dalam jangka waktu 1 jam (sering nih, ‘redz, cowok gue di Jepang, gw chat pagi balesnya malem. dia masih sayang gue gak ya?’ kind of bullshit), atau, yg paling parah, menempatkan pernikahan sebagai LIFE GOAL.

Jadi nggak peduli hubungannya sehancur apa, nggak peduli komunikasi nggak lancar karna beda bahasa, YANG PENTING DINIKAHIN. SUKUR SUKUR DIBAWA KE LUAR NEGERI.

Dikiranya enak kali tinggal di luar negeri ya? Dikiranya pasangan selalu akan bisa 100% support financially, jadi maen kawin kawin aja. Main punya anak aja. Abis itu urusan belakangan. Nah, cewek-cewek tak bertanggung jawab itu berakhir jadi gampang dimaenin sama bule. Terus balik nyalahin bule nya yang nggak tanggung jawab. Padahal mereka justru yang nggak tanggung jawab terhadap diri sendiri.

Rz bicara bukan berdasarkan opini bias semata, tapi juga dari apa yang Rz saksikan, loh. Kebetulan Rz punya banyak teman WNA. Rz sendiri juga terlibat dalam hubungan mixed race dengan warga Asia Timur. Jadi karna lingkungan Rz memang mixed race, Rz cukup sering lihat kejadian seperti itu terjadi di hubungan mixed race lain.

Contohnya, Rz dulu pernah kenal dengan seorang bule laki-laki usia 68 tahun. Doi dateng ke Jakarta untuk vacation, dan stay di rumah bule temennya Rz. Makanya kenal. Doi setiap hari gonta ganti cewek, coy. SETIAP HARI. KAKEK KAKEK 68 TAHUN SETIAP HARI GONTA GANTI CEWEK dan bukan hooker gitu loh (ya hooker ada juga, tapi biasanya bukan hooker) tapi macam mbak kasir supermarket atau mbak yang jaga stand makanan ringan di mall gitu loh, juga yang sama sekali zero english skill dan cuma bisa cekikikan geli setiap kali di ngomongin “Kamu chantik yach” sama kakek kakek 68 tahun.

Cewek-cewek itu bahkan cekikikan tersipu malu ketika si kakek ngomongin tentang mereka pake bahasa Inggris dengan istilah-istilah yang degrading, KARENA MEREKA NGGAK NGERTI LAGI DIKATAIN. MEREKA KIRA LAGI DIPUJI.

Suatu kali temen gue yang bule ngomong sama salah satu mbak yang baru keluar dari kamarnya si kakek, pake bahasa Indonesia, “Mbak, udah mau nikah ya sama Ted?” padahal hari itu mbaknya baru pertama kali dibawa ke rumah. Eeeeh, si mbaknya kesenengan. PADAHALAN BESOKANNYA JUGA SI MBAKNYA UDAH DIGANTI LAGI SAMA MBAK LAIN YANG JAGA STAND KENTANG GORENG. Berantem berantem deh tuh yang jualan kentang goreng sama yang jualan teh botolan. Gegara dianu sama kakek-kakek bule 68 tahun tapi nggak dinikahin dan nggak dibawa ke Amerika. Debat deh sono siapa ngerebut siapa.

Gemes dan kesel, gue gemes dan kesel. Sebagai pelaku hubungan mixed race yang secara serius menelaah untung-rugi nya berhubungan mixed race, dan itu pun masih ngerasa ngeri ngeri sedep, ngeliat orang lain menggampangkan nikah sama bule itu rasanya kayak . . . . kayak apa ya. Kayak dilecehkan gitu.

Pernah ada cewek yang random chat ke gw ini.

“Redz mau dibawa ke Jepang ya? Kamu beruntung ya. Aku juga pasanganku cowok Jepang, tapi dia sekarang lanjut studi di Jepang, nggak pernah bilang mau bawa aku ke sana. Terus chat juga jarang banget. Kamu beruntung lah dapet pasangan yang mau bawa kamu ke sana. Apalagi untungnya kamu bisa bahasa Jepang. Aku kan nggak bisa bahasa Jepang.”

“Ga bisa bahasa Jepang, tapi kamu ngarep diajak ke sana? Kalo memang mau diajak ya at least belajar lah bahasa Jepang.”

“Pernah belajar sih dulu Red, tapi berhenti, soalnya susah. Aku nggak paham.”

*tepok jidat pake kaki*

 

Mungkin juga guenya aja yang berlebihan, tapi cewek-cewek yang mengidolakan hubungan mixed race suka lupa mikir. Dan itu yang bikin stigma cewek Indonesia / SEA jadi murah rendah dan gampangan. Gw nggak tau deh apakah cewek lain yang serius menjalani hubungan mixed-race merasakan hal yang sama.

Tapi kalo kamu, pembaca yang budiman, lagi naksir WNA dan pengen pacaran dengan WNA, gue mohon.. GUE MOHONNNNNNNN BANGET, don’t be easy. Don’t be easy. If you really want to walk that way, at least lakukanlah dengan bijak dan dengan dewasa. Protect your dignity. Jangan lupa pake otak, biar nggak kemakan nafsu cuman kepingin punya anak mixed race aja, atau cuman kepingin dibawa keluar negeri aja.

Percaya deh, bule yang kamu taksir itu juga belom tentu tajir melintir dan banyak duit kok. Dibawa keluar negeri terus cuman dikasih makan angin, di negara yang kamu ga ngerti bahasanya dan ga bisa kerja, belom lagi kalo dipukulin, dan kamu jauh dari keluarga… Emang enak? Emang kamu mau? Padahal itu sekian kecil dari buaaaaaanyak resiko lain yang bener bener real.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s