Pengalaman Sakit Jantung MVP MR

Desember 2016.

Karna sebuah special project di kantor, ketika itu gw lagi di tahap sibuk ekstrim dengan tingkat stres yang bisa dibilang sudah di level “senggol-bacok”. Ketika itu ada sebuah kejadian yang bikin gw marah besar yang kebetulan gw tulis juga di blog ini, tapi sudah gw protect password sekarang.

Malamnya setelah gw marah, gw ngerasa debar jantung gw nggak beraturan dan gw susah tidur. Debar jantung gw bukan cepet, bukan lambet, tapi nggak beraturan. Kadang kayak skip satu beat, kadang dua beat sekaligus. Kalau cari di google, namanya “aritmia“.

Diagnosa Jantung MVP & MR

Gw sempet mampir ke dokter umum deket rumah dan dikasih obat racikan, tapi nggak mempan. Jadi hari Sabtu nya gw ke RS Grha Kedoya, tempat gw memang biasa berobat untuk auto-immune tiroid gw. Karna gw nggak research dulu mau ke dokter siapa, jadi gw minta ketemunya dengan dokter yang jaga saat itu aja, kebetulan dokter Friens Sinaga.

Ketika dicek, tekanan darah normal dan baik baik saja, meski memang debar jantungnya masih nggak beraturan ketika itu. Kemudian gw di-USG, kata dokter klep jantungnya memble, jadi ketika mompa darah terlalu kencang jadi ada getaran. Nah, getaran itu lah yang menghasilkan debar tidak beraturan tadi.

Dokter juga bilang, karena klep yang memble di jantung, akhirnya darah yang seharusnya dipompa keluar jadi balik lagi ke dalem jantung. Tapi katanya sedikit aja, jadi nggak parah.

Kondisi jantung gw ini namanya MVP (Mitral Valve Prolapse), dan keadaan darah yang terpercik kembali ke jantung itu namanya MR (Mitral Regurgitation). Jadi MR itu komplikasi dari MVP. It’s not an uncommon disease, thought most people who have MVP don’t have any symptoms sampai ada komplikasi lainnya seperti serangan jantung dsb.

Selain itu gw juga dites treadmill dengan ditempelin macem-macem tempelan di sekitar dada, lalu jalan & lari di treadmill. Gw sebenernya nggak pernah kuat lari dari kecil, karna nafasnya nggak kuat. Tapi setelah dites treadmill tersebut hasil yang keluar semuanya terbilang normal dan appropriate kok. Jadi, conclusion yang ditulis hanya MVP dan MR.

Penyebab MVP dan MR Jantung itu Apa?

Dokter gw bilang, masalah MVP jantung gw itu terjadi karena bawaan lahir. Kenapa gejalanya baru muncul sekarang? Ada beberapa faktor. Pertama karena auto-imun tiroid, kedua karena penuaan (gw baru 27 tahun btw), ketiga karena tekanan stres dan atau emosi yang terlalu tinggi.

Jadi si omdok suruh gw untuk jangan terlalu emosian, jangan ndendam, jangan marah berlebihan. BUKA HATI. YAK TARIK NAPAS DALAM DALAM LALU HEMBUSKAN. ahem

Sementara kalo MR itu penyebabnya ya karna klepnya itu memble, jadi darah yang harusnya dipompa keluar jadi keciprat balik ke dalem. Ini nggak selalu terjadi, jadi nggak selalu MVP itu menghasilkan MR. Tapi kalo ada MR biasanya itu karena MVP.

Terus Penanganannya Gimana?

Waktu itu gw cuma dikasih vitamin untuk jantung, namanya Tonicard.

Terus dia juga suruh jangan kebanyakan minum air. Selama ini orang bilang minum air yang banyak itu bagus untuk kesehatan. Tapi kenyataannya gw malah dibatasin, satu hari maksimal 2 liter, kecuali kalo lagi olahraga karena keringet nya keluar banyak. Kenapa minumnya dibatasin? Karena kalau darahnya terlalu cair, kerja jantung untuk mompa darah justru malah jadi lebih berat, yang berakibat MR nya makin parah. Kadang kalo baca ada yg sampe klep jantungnya bocor, itu mungkin karna kerja klepnya sudah terlalu berat, jadi gitu deh.

Tapi di kunjungan kedua, gw dapet tambahan obat. Gw cerita di bawah sini ya:

MVP dan MR Jantung itu Bahaya atau Nggak?

Di kunjungan pertama gw waktu itu, omdok bilang nggak bahaya. Memang mengganggu karena debarnya gak keruan, tapi nggak mengancam hidup. Memang rasanya menyeramkan karena kayak punya tiga jantung yang debarnya beda beda, tapi nggak apa-apa.

Cuman berapa hari lalu gw balik ke dokter lagi untuk kontrol, karena aritmia nya sempet kambuh. Selain itu juga akhir akhir ini sering sakit di dada kiri atas, terutama kalo pagi hari dan lagi gerak. Tapi lama lama hilang pelan pelan, besokannya baru sakit lagi.

Nah, pas kedua kalinya cek sama omdok ini, aritmia nya pas lagi nggak kambuh. Doi cek tensi, bagus. Tapi pas doi pake stetoskop dan denger jantung, tangannya langsung tolak pinggang gitu hahaha. I’m fucked.

Omdok bilang, debar jantung gw kenceng sekali. Dia nanya gw abis ngapain, dia nanya gw abis marah nggak, dia nanya gw lagi stres di kerjaan nggak, dia nanya gw ngerokok nggak, terus olahraganya apa (gw yoga, rutin seminggu 1-2x), dia tanya gw di depan abis liat apa, soalnya kok sampe sekenceng itu debarnya.

Intinya dia bilang debarnya terlalu kenceng, dan nggak boleh sampe sekenceng itu. Bukan cepat ya, tapi kenceng. Rasanya kayak ada yang gedor-gedor dada dari dalem. Pernah gw naroh aqua gelas di dada sambil minum, itu aqua gelas sampe ikut goyang goyang kena debar jantung. Kecepatannya sih biasa aja.

Singkat cerita, gw lagi nggak stres di kerjaan dan nggak ngerokok, gw makan sehat dan olahraga juga, lagi nggak marah juga. Mungkin dia curiga gw psikosomatis atau apa, jadi gw dikasih tambahan obat selain Tonicard, gw dikasih Nevodio (obat hipertensi), sama Clobazam (obat penenang). Kemudian dia suruh balik lagi ke dia dalam 10 hari karna harus kontrol.

So How Did It All Feel?

Singkatnya, it all feels like shit. I feel totally like shit.

Funny thing is, heart problem can cause anxiety and anxiety can make your heart problem worse. Jadi setelah gw ngabisin kira-kira 2jutaan untuk kunjungan pertama dan 1jutaan untuk kunjungan kedua, gw nangis di kasir.

Bukan cuma karena mahalnya, tapi juga karena gw meratapi nasib gw yang masih muda tapi sudah banyak penyakit aneh-aneh. Rencananya, next gw akan cerita tentang sakit toxoplasma. Gw yakin kok orang yang kena MVP, MR, Toxoplasma, dan Hashimoto bukan gw doang di dunia ini. Cuman kalo yang kena 4-4nya di waktu yang sama ya mungkin gw doang kali ya hehe.

But anyway. Hari ini gw muter-muter terus aja lagunya eminem, Till I Collapse.

Till the roof comes off, till the lights go out. Till my legs give out, can’t shut my mouth. Till the smoke clears out, am I high? Perhaps. I’ma rip this shit till my bone collapse. I will not fall, I will stand tall. 🙂

eminem-01-01-01

14 comments

  1. Nurani · June 16, 2017

    Samaa aq juga d diagnosa mpv sama dokter.. Sempet serem jugaaa.. Berpikiran yg samaa bkn hanya aq yg sakit mpv.. Hehehe

  2. RedZzdeLady · July 13, 2017

    hai kak Nurani, kak udah pernah cek tiroid belum? dokter jantung ku bilang salah satu penyebab aritmia bisa dari tiroid juga. 🙂

  3. Widi · October 3, 2017

    hai saya juga sama di diagnisa dr jantung MPV dan MR Mild duh takut banget kalo ada gangguan katup mitral itu bisa sembuh ga yaa skrg aku mnm bisoprolol 2,5mg

  4. RedZzdeLady · October 3, 2017

    Hai mba Widi, setau saya nggak bisa sembuh tapi bisa dikontrol. Saya minum Concor 5mg satu hari satu tablet. Bisoprolol itu generiknya Concor ya setau saya.. Semoga stabil selalu mba Widi 🙂

  5. andrastudio · November 23, 2017

    Saya juga mild MVP dengan MR trivial, baru terdiagnosa sejak 2015 saat umur 33.
    Mayoritas yang saya lihat selama ini, MVP lebih banyak dialami sama cewe (entah pengaruh hormon atau apa).

    Sudah 2 tahunan rutin minum Concor 2,5mg setiap hari.

    Oiya, saya sejak 1 tahunan yang lalu bikin group support MVP di Facebook, search aja nama groupnya “Mitral Valve Prolapse Indonesia”, silahkan join ya…kita sering sharing banyak hal tentang MVP di group itu.

  6. Davit · December 25, 2017

    Bagaimana kalau kita buat grup WA? Untuk saling mensupport dan berbagi. Kebetulan saya juga ada di grup Mitral prolapse yang adminnya Andra Yogi. Saya Davit Arianto. Akan sangat menyenangkan jika saling berbagi sesama.

  7. Dina · February 11, 2018

    Terima kasih mba udah sharing, bermanfaat banget. Jadi ga ngerasa sendirian dan merasa paling menderita satu dunia. Tetep semangat buat kita semua 😘😘

  8. Widiana · July 30, 2019

    Huhuhu ceritanyaa mirip banget sama yg aku alamin, aku juga kena Mvp MR dan kemarin kontrol keduaku setelah 4tahun yg lalu hamil 7bulan baru terdeteksi Mvp nya, selama kurleb 4tahun ini emg kambuh²an tapi kmarin yg terparah sampe nyesek jalan atau ngobrol aja ngos²an,lemes pula, dan baru dikasih tau ternyata penderita jantung itu dilarang banyak minum, hhmmm maaf jadi corcol banyak wkwkw terimakasih kakak udh share pengalaman yg bisa dibaca jdi pengetahuan sehat&sukses selalu ☺️

  9. Han · September 9, 2019

    Aku terdiagnosis MVP diusia 24 tahun, 5 bulan aku menunggu dan mencari dokter yang mampu memberikan informasi ttng apa yg ku derita, karna gejala yg ku alami timbul hilang, setiap pergi ke dokter gejalanya hilang sehingga sulit terdeteksi. Sebab itulah orang-orang di sekeliling ku menganggap aku berbohong. Dan sekarang Allhamdulillah Allah memberikan jalan ada dokter yang mampu mendiagnosa, kebetulan juga pas kambuh pas diperiksa.

  10. Binti Rohmatus Sakdiyah · September 12, 2019

    Hai kak, saya juga sama kaya kalian semuaa.. Aku baru 19th, sama, MVP dan MR,.. aku jga rutin minum concor 5mg tiap hari nya, krna itu membuat aku gg gmpang aritmia /palpitasi .. Selalu sedia isdn kalau tiba2 nyerii hehe
    Semangat ya semuanya.. Kamu ngga sendirian.. 😊

  11. D Zulkarnaen · March 9, 2021

    Sama mbak, gue juga merasakan hal yg sama dan obat yg di kasih dokter juga hampir sama.gue senang baca tulisan mbak jadi serasa menjawab semua pertanyaan di hati gue yg selama ini mengkhawatirkan.. tulisan mbak sampai gue capture buat berbagi ke yg lain mana tau ada keluhan yg sama ..salam sehat selalu mbak dan semoga kita bisa tenang menghadapinya😀🙏

  12. Sya · March 28, 2021

    Saya baru umur 23 mas, kmren ngrasain debaran sekali dua kali yg kenceng trs pas debaran itu Dateng saya sesek nafas dan lemes tapi setelahnya normal lagi, karna penasaran cek lah saya ke SP.jp ternyata di diagnosa MVP MR. Semangat mas nya.. semoga lekas sembuh kita semua, dan dijauhkan dari segala penyakit kedepannya .. aamiiin

  13. Tania · September 9, 2021

    Hai kamu g sendirian, aq pikir cuma aq yg sakit MVP, sakit di usia yg sangat muda umur 22 ke 23 udah di diagnosa sakit MVP ini. Dan gejalanya bikin gak nyaman, plus karena dari sakit ini jadi anxiety, beehhh rasanya g enak bgt. Setelah liat post ini dan liat koment,aq merasa gak sendirian lagi.

  14. ephin · February 26

    Hai…terima kasih udah sharing. Membuat sy tetap semangat 😊🙏Sy 3 minggu lalu dr hasil echo di diagnosa MVP dan MR juga. Salam sehat yach🙏

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s