Dikira Orang Jepang

CAUTION
Post ini isinya rasis


Hari Minggu pagi, gue udah siap-siap dandan cantik dan pake dress merah dan sepatu peep-toe, karena Tomo kun ajak untuk nemenin dia mampir ke pernikahan kenalannya. Kebetulan kenalannya ini adalah barista Starbucks yang setiap pagi ngurusin orderan Tomo kun dan temennya, sejak dua tahun yang lalu. Jadi karna mereka merasa lumayan deket, barista nya ngundang mereka untuk dateng ke pernikahannya itu.

Jam 10.30, kami berempat (gue, Tomo kun, Ryu kun, dan Erika san pacarnya Ryu kun) mampir ke Grand Indo untuk beli envelope, abis itu ngopi-ngopi. Ryu kun sempet mau beli bunga untuk corsage kami berempat biar kece, tapi gue bilang di Indo nggak biasa kayak gitu. Akhirnya nggak jadi beli corsage dan kami pun ngopi-ngopi aja.

Sebenernya pestanya mulai jem 11, tapi kami nggak harus ada di TKP jem segitu karna pestanya bakal berlangsung seharian gitu. Nah pas ngopi-ngopi itu gw baru ngeliat kartu undangannya yang dikasih ke Ryu kun dan Tomo kun, dan gw baru liat nama yang nikah serta lokasi nikahan nya.

Gue pake asas praduga tak bersalah aja ya, karna ngundang Tomo dan kawannya, gw kira pernikahannya akan diadakan di restoran. Tapi ternyata nggak, yang gw liat itu alamat rumah. Otomatis dalam pikiran gw, lokasinya akan di jalanan gitu, yang ada dangdutannya, panas, dan yah yang lo tau lah, yang nutupin jalan gitu.

Padahal Tomo kun dan Ryu kun udah pake baju rapi banget dan pake jas segala kan, terus Erika san juga pake stiletto, pokoknya ciamik beut kami semua. So, gw kasih tau Tomo kalo lokasinya akan panas. Padahal selama di dalem mobil tadi aja Tomo kun udah bilang dia kepanasan. Apalagi ntar di nikahannya. Tomo kun agak nggak percaya, karna dia belom pernah lihat nikahan yang di jalanan gitu. Walhasil ya wes kita semua berangkatlah ke TKP.

TKP nya jauh, di Jagakarsa, Jakarta Selatan gitu. Jalanan macet. Dan sepanjang jalan panasnya minta ampyun. Kemudian akhirnya sampailah kami di TKP, sebuah gang kecil yang hanya muat satu mobil lewat, untungnya mereka ternyata juga sediain tempat parkir gitu, jadi memang ada beberapa orang yang dateng pake mobil dan bisa parkir di deket sana.

Untunglah no.2 : Lokasinya nggak nutupin jalan, tapi kayak di lahan kosong yang belum dibangun rumah gitu loh. Dibangun tenda di sana, ada deretan makanan di sebelah kiri, dan deretan kursi dipenuhi orang-orang berkebaya, di sebelah kanan. Ada satu kipas besar di dekat panggung.

Ketika kami sampe dan masuk ke lokasi tenda, gw segera menyesali memakai peeptoe karna tanahnya bukan ubin dan tidak dilapisi terpal. Jadi banyak debu pasir, sampah bungkus indomie, dan berbagai macam kotoran lainnya yang sempet masuk ke sepatu dan bikin gw geli sendiri. Tapi gw masih mending karna heels gw ngga tipis kecil kayak stiletto nya Erika san. Kalo gue aja udah sulit jalan, apalagi Erika san, kan? Ya gitu deh.

Nah, cerita dimulai ketika kami udah deket panggung, dan Tomo kun dan Ryu kun dikenalin sama bride nya. Mereka halo-haloan gitu, terus kami naik ke panggung untuk salaman. Ketika diperkenalkan sama Tomo kun, bride nya ngirain gw orang Jepang juga jadi ngomong sama gw pake bahasa Inggris. Sebenernya gw dan Tomo kun udah sempet bilang “Orang Indonesia,” tapi karna bride nya terlalu semangat ketemu Tomo kun dan Ryu kun dan Erika san yang bening bening semua gitu, jadi nggak kedengeran. Alhasil gw juga dikira orang Jepang padahal gw ngomong pake bahasa Indonesia, “Selamat ya, selamat ya.” Gitu.

Habis turun dari panggung, kami berempat diperlakukan kayak artis. Diambilin piring dan sendok garpu (yang biasanya ambil sendiri di ujung meja prasmanan), terus disiapin / dibawain kursi khusus ngadep panggung di barisan depan, deket kipas (yang biasanya mah kalo ga dapet duduk ya berdiri aja palingan), terus ketika duduk pun masih dibawain dua piring buah pisang dan jeruk dan ditaroh di deket kursi kami.

Oke. Jadi kami udah duduk. Ryu kun dan Erika san duduk di dua kursi di depan, sementara Tomo kun dan gw duduk di belakang mereka berdua. Tomo kun dan gw ngerasa awkward karna terlalu banyak perhatian yang diberikan oleh yang punya hajat. Belum lagi, pas mau mulai makan, para fotografer dengan sigap langsung ngambil foto-foto kami berempat. Pokoknya udah kayak artis gitu deh.

Belum cukup? Masih ada lagi. Ada bapak-bapak (keliatannya kayak yang punya hajat) dateng bawa sebotol besar Coca Cola dan Fanta (yang keliatannya hangat) dan empat gelas kosong, ditaroh di satu kursi khusus deket kami berempat. …Yang padahal orang lain paling minumnya aqua gelas.

Selama makan, Tomo kun ngeliat ada pasangan yang diwawancara sama fotografer. Tomo kun nanya sama gw mereka ngapain, dan gw bilang keliatannya mereka bikin video salam untuk mempelai gitu. Tomo kun bilang, “I hope they won’t ask me,” yang gw jawab dengan, “Oh, they so will ask you.”

Pas Tomo kun selesai makan, gw ambil piring kosongnya dan piring gw, mau gw bawa ke tempat taroh piring. Belom sempat berdiri, udah ada staff fotografi yang langsung nyamperin gw dengan bilang, “Udah, udah gapapa gapapa.” Terus dia ambil piring gw dan Tomo kun dari tangan gw untuk dibawa pergi. Ga enak hati, gw bilang “Makasih,” tapi tetep dijawabnya “You’re welcome.”

Udah kelar makan, kami berempat mau salaman donk. Tapi ternyata ada ibu-ibu (keliatannya yg punya hajat) dateng bawa sepiring penuh rujak penganten dan sepiring penuh tahu betawi untuk kami berempat. Kami disuruh makan lagi. Berhubung Ryu kun dan Erika san duduknya di depan gw dan Tomo kun, mereka lah yang sabar menolak. Mereka bilang, “Udah cukup, sudah kenyang,” sampe akhirnya si ibu bilang “Ya udah tak taroh di sini ya,” sambil naroh dua piring berat itu ke kursi di deket kami.

Pokoknya itu acara makan paling awkward gue deh kayaknya. Sepanjang makan difotoin, diliatin sama anak-anak, terus dilayanin pula kayak orang paling penting seisi pesta. Yang padahal harusnya yang paling penting kan ya penganten dan keluarganya donk. Piye toh?

Udah udah, sekarang makannya udah selesai. Kami ke depan panggung untuk foto bareng mempelai pake HPnya Ryu kun dan kamera nya para fotografer. Nah ini juga awkward karna foto nya berkali kali dari banyak orang, bahkan yang pake HP pribadi (dan kami nggak kenal itu siapa) pun ada. Sooooooo awkward.

Selesai foto, turun dari panggung, bener dugaan gw. Tomo kun dan Ryu kun masing-masing dimintain untuk ngomong di kamera untuk video salam yang tadi itu. Tomo kun langsung buru-buru suruh gw berdiri di sampingnya untuk bantu dia ngomong. Abis itu Ryu kun ngomong juga, pake bahasa Jepang. Abis itu, udeh. Kelar. Kami mau pulang. Tapi kami masih musti nungguin Erika san dan Ryu kun yang diajakin foto-foto sama beberapa anak kecil. (Tomo kun dan gw, mungkin nggak keliatan se-ramah Ryu kun dan Erika san, jadi kami nggak diajakin foto-foto).

Di jalan keluar, kami salaman lagi sama ibu-ibu (kayaknya yang punya hajat), lalu ternyata Tomo kun dan Ryu kun dikasih…… parcel buah.

DIKASIH PARSEL BUAH SODARA SODARAAAAAAAAAAAAA… SEUMUR-UMUR GUE GAK PERNAH PERGI KE PESTA NIKAHAN ORANG DAN PULANG BAWA PARCEL BUAAAAAHHHHH…

Ryu kun dan Tomo kun bingung kenapa mereka dikasih buah-buahan, dan jawaban gw adalah, “Karena kalian bule.”


Pulang dari sana, gw dan Tomo kun sempet terlibat percakapan singkat tentang pengalaman pertama ikut pernikahan gaya “lokal”. Dia sempet nanya gw apakah sebelumnya pernah ikut pernikahan “lokal” juga, dan gw bilang nggak. Bahkan kalau temen gw yang married agamanya muslim, tempatnya pasti di restoran atau di gedung. Bahkan kalau tema nya outdoor wedding juga tetep ada venue nya, nggak di jalanan.

Dia juga komentar tentang gw yang diem aja selama pesta, dan gw jujur bilang sama dia kalo gw campuran antara awkward, malu, dan takut.

Gw malu karena tindak tanduk mereka yang memperlakukan orang-orang Jepang kayak orang yang amat sangat super duper spesial sekali, padahal hubungan mempelai dengan para orang Jepang itu yo nggak deket-deket amat juga. Jadi kesannya mereka merendahkan diri banget, seakan kedatangan orang-orang Jepang itu sangat memberikan mereka gengsi sampe mereka harus merendahkan diri dan memperlakukan “kami” seperti itu.

Sebagai sesama orang Indonesia, gw malu.

Selain itu, gw juga sebenernya nggak suka lama-lamaan berada di antara native indonesians karna gw merasa nggak aman. Tadi itu karna gw datengnya bareng orang-orang Jepang yang ganteng-cantik makanya gw juga ikutan diperlakukan kayak artis. Coba aja kalo mereka tau gw “cuman” orang “cina” dan bukan orang luar negri, pasti sentimen nya langsung berubah.

Iya sih gw sendiri juga native indonesian, secara gw udah di sini sejak brojol dan gw nggak pernah tinggal di luar kota / luar negri. Tapi nggak bisa dipungkiri kalau selalu ada perbedaan.

Seumur hidup gw dari kecil sampe sekarang selalu ada aja perlakuan rasis yang nggak enak. Dipanggil amoy di jalanan, disuitin, diteriakin “CINA LO!” sama anak kecil, sampe ditanyain “Milih Ahok ya? Cina sih ya,” Pas pilgub jaman Jokowi-Ahok, dan “Nggak milih Prabowo?” Pas pemilu presiden.

Gw hidup under constant fear kalo sewaktu-waktu para pribumi akan pecah ngamuk dan blingsatan lagi ngebunuhin orang-orang yang mereka sebut Cina kayak gue gini. Meski gw tau dan percaya banyak juga orang pribumi yang baik dan santun, yang gw sendiri juga punya cukup banyak temen pribumi, tapi tetep aja gw segen, enggan, dan takut.

Rasanya kayak dielus. Di leher. Pake tali. Sewaktu-waktu tali nya bisa dikencengin lagi dan leher gw dijerat sampe gw mati. Gitu.

Berdasarkan rasa takut itu, gw pun jadinya diem aja juga pas dikira orang Jepang. Di antara kumpulan orang pribumi, gw lebih aman dikira orang Jepang daripada ketahuan kalo gw pun juga orang pribumi asli Indonesia.

Sedih ya?

Bahagianya sih ketika Tomo pas abis denger pengakuan gw. Dia langsung nunduk dan bilang, “Thank you for accompanying me.”

God. I like this guy so very much. He’s worth it.

6 comments

  1. amateurtraveller · November 15, 2015

    seneng banget bisa ketemu blog ini, I can totally relate to those feelings 😦
    seru2 post nya, ditunggu post berikutnya ya ^_^

  2. Nia · June 1, 2017

    Hallo, i wanna ask you about having a relationship with japanese haha i’m chinese indo and i was quite close with a japanese man 😦 may i contact you personally? Thankyou 🙂

  3. RedZzdeLady · June 1, 2017

    Halo Nia, pertanyaan romansa via ask.fm/redzzdelady aja yaa. kecuali masalahnya urgent menyangkut nyawa 🙂

  4. y.Putri R · June 30, 2017

    Hahaha 😀
    Ngakak waktu baca pas mau pulang dikasih parcel buah hahaha 😀
    Kok ya sampek segitunya hahaha 😀
    Hadeh 😀

  5. Febiyola · July 21, 2017

    Saya jg pernah, datang undangan ke kampung dikasih kue rengginang, kembang goyang, kue beras dan kadang dikasih hasil kebun…
    Pernah waktu itu dikasih PISANG 1 TANDAN..

  6. RedZzdeLady · July 21, 2017

    Kok bisa?? hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s