Pengalaman di-hit. Ahey!

Perlu gw akui, sebenernya gw jarang dihit. Wait. Dihit itu apa? Dihit itu bro, lawan kata dari banyak.

*dibuang*

No no no no seriously, hit di sini ikut artiannya dari HitmanSystem yak, atau dari kamus gahoel bahasa inggris. Artinya adalah diajak kenalan oleh random stranger. Misalnya lagi duduk di cafe sendirian, atau lagi jalan, atau lagi di gym, dideketin dan diajak kenalan sama orang tak dikenal. Kalo di urban dictionary artinya when someone is hitting on you, someone is trying to get to know you by flirting with you.

Though kejadian gw di-hit yang mau gw ceritain di sini nggak termasuk di-flirt sih, karna kejadiannya juga agak agak konyol semua, tapi gw kategorikan aja sebagai diajak kenalan oleh random stranger.

Gw percaya semuanya berawal dari gw naik berat badan dan pipi chubby serta lengan mulai berisi. Sekarang gue udah nggak kayak bocah ingusan kurang makan dan sakit-sakitan gitu. Sekarang gw seringnya disangka orang Korea atau orang Jepang. Kalo jalan sama Tomo kun dan misalnya pesen makanan atau apa gitu, otomatis orang-orang indo pada ngomong ke gw pake bahasa inggris juga karna gw ikutan dikira orang luar negri hehehe.

Jadi selama sebulan terakhir ini gue udah 3x di-hit strangers. FYI gw juga mulai nambah berat badan baru-baru ini juga, makanya gw merasa kalo kejadian di-hitnya gw ini ada hubungan sama berat badan. #HIPOTESIS. So here we go.

1. “Heh??”

Ketika itu di kantor gw lagi ada acara 17an, gabung sama ‘kantor sodara‘ yang satu gedung gitu. Acaranya macem-macem, ada lomba lari bakiak beregu, balap karung couple, tarik truk, dsb. Sementara gw, seperti selama ini sejak SMA, ga suka ikut lomba fisik gitu kan.. Dan lagian gw in charge di foto-foto, jadi gw cuman pegang kamera dan seliweran untuk foto-foto gitu. Sambil sesekali ngetawain orang yg jatoh hahahaha

Nah sebelum lomba tarik truk dimulai, pas gw lagi cengo bego nungguin lomba dimulai, tiba-tiba ada pegawai ‘kantor sodara‘ yang nyamperin gw. “Mba mba,” katanya manggil gw, dan gw pun senyum ramah karna kirain dia mau nanya sesuatu dan gw kan panitia. Meski dalem hati gw langsung panik, mati gw, gw ga pernah ikut rapat panitia, dia mau nanya apa ya, gimana kalo gw ga bisa jawab ya. Tapi ternyata dia bukan nanya perlombaan sih. “Mba namanya siapa?” Dan dia langsung nyodorin tangan dan gw sambut tangannya sambil nyebut nama gw sendiri.

Lalu dia pun dengan cengengesan bilang “Eh mba mba ikut saya sebentar yuk ke sana,” Dia nunjuk pinggir lapangan, tempat beberapa karyawan ‘kantor sodara‘ lagi duduk nongkrong di bawah pohon, sembunyi dari terik matahari. “Hah? Ngapain?” Gw tanya dgn bingung. Dia jawab, “Itu temen saya ada yang mau kenalan sama mba, ayo ayo ikut yuk mba, itu temen saya yang baju putih,” sambil dengan semangat dia nunjuk temennya dan mau ajak gw pergi. Tapi gw ngga bergeming. Jawaban gw cuman, “Heh??”

Ya iyalah, masa dia yang mau kenalan malah gw yang disuruh ke sana. -_-

Alhasil temennya itu manggil si orang yg mau kenalan itu untuk mendekat. Keliatan jelas kalo orang itu kaget dan ngga nyangka disuruh kenalan, berarti si temennya itu yg cuman asbun dan sok sokan jadi pak comblang aja.

Absurd. Gue jadi jutek dan awkward dan setelah salaman sama orang yg dikenalin itu, gw melipir dan pergi. Sekarang kalo ketemu orang itu lagi di gedung kantor, gw sih biasa aja sih. Lagian gw ga inget mukanya yang mana…..

2. “…Dari bawah.”

Ceritanya gw lagi mau les bahasa Jepang di mall. Pas lagi jalan dari bawah mau naik ke atas, ada seorang cwok yang langkahnya sama cepetnya sama gw pas naik tangga. Abis naik tangga, dia masih jalan di samping gw juga, dan dari ujung mata gw, gw liat dia ngeliat ke arah gw. Lama-lama gw pun nengok. Bener dia lagi ngeliat gw, senyum pula. Nah gw awalnya kirain gw kenal dia atau dia kenal gw, tapi gw ga inget wajah dia, so gw putuskan untuk cuekin aja.

Masalahnya selama gw jalan ke atas itu dia masih tetep aja di samping gw. Sampe deket eskalator gw nengok lagi ke dia, pake senyum awkward karna dia ternyata masih juga ngeliat gw sambil senyam senyum. Maksud gw mau nanya dia siapa dan apakah gw kenal dia, tapi ternyata dia udah nanya gw duluan. “Dari mana?”

“…Dari bawah,” gw jawab dengan agak awkward karna mulai mikir ni cowok creepy banget. Dia siapa? Gw nggak kenal dia. Kenapa dia ajak gw ngomong? Dia nggak bawa brosur jadi bukan mau nawarin produk. Terus dia siapa? Dan semua kepanikan orang yg socially introvert lainnya.

Pembicaraan selanjutnya penuh dengan self defense gw. Dia tanya, “Mau ke mana?” Gw jawab, “Mau ke atas.” Dia tanya, “Sendirian aja?” Gw jawab, “Rame kok tuh,” sambil nunjuk orang orang sekitar.

Terus gw pun pamit dengan bilang “Duluan ya,” terus buru-buru naik eskalator.

Iye gue socially introvert. Iye gue nggak suka diajak kenalan basa-basi di jalan dengan kalimat pembuka basi. Iye iye iye. Sampe sekarang gue masih nggak tau dia siapa, dan gw juga udah lupa lagi mukanya kayak gimana. Jadi kalopun ketemu sama dia sekarang pasti gw juga nggak akan nyadar deh. Kecuali dia jalan di samping gw lagi dan senyum-senyumin gw lagi.

3. “Uuuhhh ummmm…..errrr..”

Yang ini kejadian baru banget tadi malem. Abis gw kelar kelas yoga, gw masih harus nungguin Tomo kun treadmill dulu setengah jem. Karna bosan duduk, gw akhirnya treadmill sendiri juga, beberapa mesin jauhnya dari Tomo kun, di deretan yang agak sedikit lebih sepi. Gw lagi nyoba-nyoba alat treadmillnya, dan abis itu sibuk gonta ganti channel TV di depan alat treadmill gw, terus didatengin sama salah satu personal trainer.

“Hello, blah blah blah,” (sumpah gw nggak inget dia ngomong apaan sebagai kalimat pembukanya)

Gw agak gelagapan dan gw bilang, “Oh ngg, nggak, aku lagi nungguin orang doank kok, bukan mau latian berat.” Dan dia pasang tampang kaget. Dia bilang, “Loh aku kira orang Korea gitu soalnya mukanya muka muka Korea,” katanya, sambil ketawa gugup. Yeah I’m not Korean I’m just your everyday amoy girl. Meh.

Tapi dia masih lanjut sih, nanya-nanya kenapa baru kali ini liat gw di gym itu, biasanya gym di mana, kapan dateng ke gym sana lagi, dsb dsb. Terus ga lama pembicaraannya mulai habis karna gw nggak terlalu nanya banyak, jadi dia pun pergi. Tapi pas gw lagi gonta ganti channel lagi, dia dateng lagi.

Dia bilang kalo gw butuh PT bisa sama dia aja, terus dia nanya boleh nggak minta nomor HP gw. Dan gw pun menjawab, “Uuuhhh ummmm…..errrr..”

Gw nggak suka ngasih nomor HP gw ke orang yg nggak gw kenal untuk tujuan yg nggak jelas. Bahkan kalo isi pulsa aja gw prefer lewat ebanking supaya nggak nulis nomor HP di counter jual pulsa elektrik.

Nah karna dia sadar gw nggak mau ngasih nomor HP gw, dia nawarin nomor HP dia dan gw bilang “Iya boleh, tapi aku lagi ga bawa HP.. Tulis di sini aja?” Gw sodorin brosur Bahaya Anemia yang ada di alat treadmill gw sejak sebelum gw pake alatnya tadi. Setelah dia tulis nomor HPnya dan namanya di sana, dia nawarin untuk PT saat itu juga, dan gw tolak lagi. “Nggak, sekarang nggak bisa karna aku cuma nunggu temen doank, abis ini juga udah mau pulang,” Gw bilang sambil senyum apologetically.

Dia nanya, “Temennya lagi ikut kelas juga?” Gw bilang, “Nggak, yang itu tuh,” sambil nunjuk Tomo kun. Pas si PT liat Tomo kun, dia tanya, “Yang kaos putih itu?” Gw jawab, “Iya.” Gw bisa liat pose tubuhnya berubah, langsung ngejauh dari alat treadmill gw dan ngelangkah mundur gt dari gw.

Dia tanya lagi, “Mukanya juga kayak orang Korea-Korea gitu?” Gw bilang “Iya yang itu orang Jepang.” Dia tanya lagi, “Oh tapi kamu orang asli Indo?” Gw jawab, “Iya Indonesia.” Lalu ketawa sopan dikit dan dia langsung pamit dan kabur.

Iya gue tau dia mungkin cuma mau nawarin jasa trainer. Tapi hellaw, perbedaan pose tubuhnya pas tau gw sama Tomo kun, dan cara dia langsung buru-buru pamit setelah itu, rasanya janggal dan kayaknya bukan hanya tentang jasa trainer euy. Ya mungkin juga sih gw kegeeran, secara gw kan emang ratu geer sejagad yegak.

But anyway. That’s it. Tiga cerita gw di-hit selama sebulan terakhir. Dua hit pertama berakhir awkward karna gw dingin dan defensif, sementara hit ketiga gw santai-santai aja tapi akhirannya juga tetep awkward. Hahahaha… Hopefully gw nggak akan sering-sering di-hit lagi, soalnya gw nggak suka dideketin orang nggak dikenal di tengah jalan gitu hahahaha..

Segitu dl ye. RedZz over and out~

7 comments

  1. Nicholas Dimas · September 12, 2015

    #1 itu saya.. Orang kantor sodara yang dikenalin waktu itu 😅

  2. RedZz · September 12, 2015

    #hore.

  3. RedZz · September 12, 2015

    HOW CAN YOU FIND MY BLOG :”))))

  4. Nicholas Dimas · September 12, 2015

    Google 😋

  5. RedZz · September 12, 2015

    Googling apaan?? “The cutest girl ever”?

  6. Nicholas Dimas · September 13, 2015

    Hahahaha.. Iseng googling namamu.. 😆

  7. RedZz · September 13, 2015

    😐 masih banyak pertanyaan tak terjawab. i’m freaking out. 😐

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s