Girls Friendship (part 2)

6 Agustus 2010, gw nulis tentang struggle gw untuk masuk ke lingkup pertemanan cewek. Rasanya lucu gimana gitu kalo gw baca tulisan gw sendiri 5 tahun yang lalu, masih cupu, baru mulai belajar jadi cewek.. Haha.. Dan gw sebenernya nggak yakin itu beneran terjadi cuman 5 tahun yang lalu. Soalnya 5 tahun yg lalu berarti gw udah jadian sama mantan donk? Padahal gw belajar dandan itu sejak sebelum sama si mantan.

But anyway.

Kemaren-kemaren sempet ada yang curhat sama gue, tentang susahnya temenan sama cewek. Katanya cewek banyak drama, cewek lebih ribet, sering insecure, dsb dsb, jadi lebih enak temenan sama cowok. While gw bilang nggak ada salahnya juga sebenernya mau temenan ama cewek atau sama cowok, tapi gw pribadi saat ini punya jauh lebih banyak temen cewek daripada temen cowok. Alasan gw simpel, gw takut baper.

Kalo lakinya yg baper masih mending, gw bisa pergi tinggalin dgn gampang. Masalahnya adalah kalo gw yg baper. Bapernya gw itu bahaya karna gw selalu yakin gw bisa dapetin siapapun yg gw mau kalo gw seriusin. Makanya kalo gw udah in-relationship dan gw baper ama laki lain, itu ribetnya luar biasa. Gw bisa put concentration full ke pasangan tapi ketika diketemukan dengan objek baper gw, gw akan mengandai-andai, dan itu nggak sehat buat gw.

Gw pernah baper jaman dulu dan itu bukan cuman sekali tapi pernah terjadi 2 kali dalam 5-6thn hubungan gw sama si mantan. Dan semenjak itu gw jadi sangat membatasi pergaulan gw dengan lawan jenis. Apalagi sekarang, gw udah in-relationship sama Tomo kun, gw lebih fokus temenan sama cewek daripada sama cowok. Untuk menghindari dibaperin/membaperi tersebut.

Nah, kalo gw pikir-pikir lagi, pertemanan gw sama cewek itu termasuk terbatas juga, gw nggak sembarangan deket sama orang, dan gw gampang eliminasi temen. Terdengar cruel, tapi temen-temen cewek yg gw biarin deket sama gw semuanya kualitas tinggi coy. Gw milih-milih banget kalo mau temen deket. Kriterianya di antaranya adalah:

  1. Nggak ribet
    Model model yang kalo mau jalan nggak mau panas, dandannya lama, dsb.
  2. Nggak needy
    Suka minta ditungguin terus lelet, minta ditemenin ke sana sini, banyak minta pendapat, nitip ini itu.
  3. Nggak drama
    Dikit-dikit curhat, sering ngeluh, cari pembelaan, cari temen buat musuhin musuhnya.
  4. Cincay
    Nggak itungan banget tentang duit dan nggak ngurusin duit gw.

Dan gw ga kepikiran lagi sih hal lain yang jadi kriteria untuk jadi temen deket gw.

Anyway gw butuh temen yang sikap dan perkataannya juga dewasa, tapi bisa diajak santai dan becandaan. Gw sebenernya paling anti ngasih “solusi” atau malah ceramah ala ala RedZzdeLady di depan temen-temen cewek gw. Karna gw maunya itu ya nongkrong bareng sebagai teman, bukan sebagai coach. So far gw punya beberapa temen cewek yang mayan deket, dan gw kalo hang out ya sama cewek-cewek aja. Jarang pake banget gue hang out sama cowok.

Padahal sebenernya gue pernah denger di kelas LL kalo cewek meski udah punya cowok masih perlu ternak anak ayam alias pelihara gebetan / fans. Jadi masih ada aja gitu, meski udah punya pasangan, pergi nonton sama cowok lain. Itu sih salah satu ajaran LL yang gw nggak akan sanggupin karna nggak cocok sama gw.

When I’m in a relationship, I want to be 99% faithful. 1% I keep to myself in case the relationship fails so I need to stand all by myself again.

Nah kalo kamu gimana? Thoughts donk. Sekali kali kirim comment donk. I wanna hear from you! :-/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s