4 Kasus yg Bikin Gw Give Up

Good afternoon ladies and gentlemen.

Seperti yang udah gw ceritain di 2 post yg lalu, gue ngebikin akun LINE@ untuk Lovable Lady, yang gue pegang sendiri. Kalo lagi jam-jam kosong di kantor atau lagi senggang abis pulang kantor biasanya gue suka ngeladenin yang pada ngechat di LINE itu. Biasanya sih orang curhat dan nanya pendapat atau minta saran. Jujur aja nggak semua masalah yang mereka bawa, gue bisa tau mereka harus ngapain. Yep, gue nggak pro. Dan sembari gue dengerin curhatan mereka, gue juga sebenernya sembari belajar sendiri.

Karna gw ngga sempurna dan ngga pro, kadang ada satu-dua orang yang akhirnya gw mentahin alias gw cuekin. soalnya kalo denger cerita orang-orang ini, rasanya aura kehidupan gw kayak dihisap habis, dan gw lelah, dan kalau gw kasih pendapat selalu ada aja sangkalannya. Jadi, gw nggak sanggup dan give up.

Yuk, kita bahas 1 per 1.


1. Mau putus tapi nggak mau putus.
Sebut saja namanya Linda, usia 22 tahun. Linda punya pasangan, Ibrahim, dan mereka berbeda ras serta keyakinan. Karna masalah ini, orang tua Linda menentang hubungan Linda dengan Ibrahim. Ketika Linda minta saran ke gw, dia bilang gini:

“Boleh ngga aku menghilangkan rasa pelan-pelan sampai siap putus, baru abis itu putusin Ibrahim. Soalnya aku udah ngerasa ilfil sama hubungan ini, karna ortuku nggak bisa toleransi. Aku tau nggak mungkin akan nikah sama Ibrahim, tapi aku belum siap putus sekarang.”

Saran dari gw, jelas. Putusin. Menurut cerita Linda, Ibrahim masih mau berjuang buat Linda. So, nggak adil banget kalau Ibrahim berjuang sendirian karna menghargai status “pacar” yang mereka punya, padahal Linda udah nggak mau berjuang lagi. Tapi dia nggak mau putus. Tapi udah tau nggak bisa lanjutin lagi. Tapi nggak mau putus.

Wes terserah. Bebas wes. Gw bilang ya udah kalo ngga mau putus, lanjutin aja. Emang mustahil untuk bisa dapetin restu ortu sekalinya udah ditentang. Tapi, konsekuensinya untuk nentang ortu itu besar sekali. Paling berat bisa nggak dianggap anak. Linda baru 22 tahun. Udah siap nggak dianggap anak sama orang tua? Udah yakin mantep mapan mau sama Ibrahim? Lah yakin mau sama Ibrahim aja nggak, tapi mau nentang ortu. Kalo yakin, ya tentang. Kalo nggak, ya buat apa cari masalah toh? Anyway, berhubung Linda nggak mau putus, wes biyar dia lanjut.

Tapi kemudian besokannya dia chat lagi. Katanya dia sedih abis dimarahin ortu karna ketawan jalan sama Ibrahim. Dia nggak tau harus gimana. Lah. Ya aku kudu piye. Aku kasih saran, kamu nggak mau jalanin. Ya terus aku kudu piye? Kamu mau aku ngapain toh?

Akhirnya gw cuma berpesan sama dia untuk grow up. Setelah itu gw nggak bales-bales chat dia lagi.

2. Ngejahatin mantan > Diputusin > Tambah ngejahatin > Nyesel, mau tobat > Tetep mau balikan

Sebut saja namanya Dewi, 26 tahun. Ya kasusnya sama persis seperti judul deh. Pokoknya ketika dia mulai curhat, dia ngakuin semua dosanya terhadap mantannya. Btw mereka LDR. Yang dia jahatin mantan dengan nyebut mantan pake sebutan “bekas” karna udah pernah ML sama cewek lain, lalu suka nyuruh dan nuntut maksa si mantan untuk menuhin keinginan dia. Ketika ada kesempatan nemuin dia, bongkar-bongkar laptopnya dan nemuin foto cewek lain di sana. Setelah si mantan ga tahan, akhirnya Dewi diputusin. Dewi nyesel, merasa bersalah, akhirnya berusaha ngedeketin si mantan kembali. Dengan cara, resign dari kantornya untuk pindah ke kota yang sama dengan si mantan. Datengin rumahnya 2x (tapi ditolak). Abis itu telpon ke nyokapnya si mantan untuk ngadu kalo si mantan itu deket sama cewek lain sebelum putus sama Dewi. Abis itu Dewi ngebalikin semua barang pemberian si mantan, serta block semua kontak dia, serta kirim email berisikan Dewi menyesal sudah kenal, jadian, dan spending time dengan si mantan. Tapi abis itu Dewi masih tanya ke adiknya gimana kabarnya dia.

Terus sekarang Dewi gagal move on. Dewi nggak tau harus gimana. Dewi nggak terima diputusin, diselingkuhin, ditolak ketika berkunjung. Dia mau keluar dari rasa bersalah, tapi nggak tau harus gimana.

Sumpah, selesai gw denger cerita Dewi, gw merasa aura kehidupan gw abis dihisap semua. Gw langsung lemesssss……

Baru kali ini gw denger sendiri dari cewek pelaku Kekerasan Dalam Hubungan, tentang semua hal hal mengerikan yang dilakukan dalam hubungan. Gila. Gila gila gila. Gw lemesssss…..

3. Salah

Ini baru kejadian kemaren banget dan bikin gw shock. Sebut saja namanya Winda, usia tidak diketahui. Ceritanya dia lagi dideketin cowok, dan dia suka sama cowok itu. Kemudian dia baru tau kalo cowok itu udah punya cewek, tapi cowok itu ngga rukun ama si cewek, makanya deket sama Winda. Winda kemudian nanya gw harus gimana. Gw bilang sama dia, “Kamu udah gede kan? Udah tau lah apa yang benar untuk dilakukan. Kamu cuman kurang stock gebetan aja makanya nempel sama yg ini.”

Dia bilang, gebetan nggak kurang sih, cuman yang ini terlihat lebih baik dari semuanya. Lalu gw kasih Winda perumpamaan pisang. Cari pacar itu kayak cari pisang. Yah ini perumpamaan main-main yang gw bikin on the spot sih. Kapan-kapan aja gw jelasin.

Pembicaraan hari itu berakhir dengan Winda sendiri yang bilang “Iya ya bener.” Tapi berapa hari kemudian dia chat lagi. Gw ketik obrolan kita aja yah nih. Text gw yg warna merah.

“Min, kalo kita jadi penyebab orang lain putus, itu gimana? Atau mungkin bukan penyebab juga, karna emang hubungan orang itu aja yang udah mau kelar.”

“Ini masih cowok yang kemarin kan? Nggak jadi move on?”

“Jadi aku ngga cari dia lagi min, udah jaga jarak. Dianya aja yg masih nyariin.”

“Terus? Akhirnya luluh?”

“Iya min. gimana donk?”

“Ya wes”

“Hal paling buruk yg bakal terjadi apa ya?”

“Kamu ga usah nanya ke sini lagi, jalanin aja sesuai kata hati kamu. Soalnya siklusmu begini:
1. kamu nanya ke sini harus gimana.
2. sini bilang kamu harus ABC
3. kamu setuju kamu harus ABC
4. pada akhirnya kamu ngga ABC dan malah ngelakuin XYZ
5. ulang lagi dari nomor 1.”

“Yah min namanya juga masalah hati, susah min :(“

“Hati itu bego. Makanya manusia bukan cuman punya hati tapi punya otak juga.

Kalo kamu mau lanjutin sama pisang yang ini ya lanjutin aja, terserah kamu karna aku ga ada hak untuk ngelarang. Tapi kamu inget ya, aku ngga pernah ngedukung siapapun untuk merebut pacar orang lain. ilmu Lovable Lady tidak diciptakan untuk itu. So, now you’re on your own.”

“Saya ga ngerebut min, dia datang sendiri.”

“Tapi kamu nggak menolak. Dan malah sekarang mempertimbangkan untuk menerima.”

“Iya sih heheheheh.”

“Ya wes. Aku nyerah.”

Selesai. Gw sungguh sungguh sungguh berharap nggak ada yang pakai ilmu Lovable Lady untuk merebut pacar orang lain. Sungguh. Gw mikirin ini bisa rasanya pengen nangis. Gw nggak mau ilmu ini disalah gunakan, tapi at the same time gw juga nggak bisa ngapa-ngapain sebenernya. Ini kayak nyiptain pisau. Semoga lebih banyak orang memakai pisau untuk memotong sayuran dan masakin masakan enak untuk keluarganya, daripada memakai pisau untuk membunuh.

4. Nggak mau (atau nggak mampu) menolong diri sendiri.

Nila, 28 tahun, lagi studi di luar negri dan sibuknya minta ampyun sampe nggak bisa punya waktu untuk temenan di luar negri sana. Satu-satunya temen ngobrol dia ya cuman pacarnya, Dodi, yang ada di Indonesia. Sebenernya pacarnya baik dan ngedukung Nila pas Nila bilang mau studi ke luar. Tapi setelah Nila beneran studi ke luar negri, Dodi jadi uring-uringan karna nggak tahan LDR. Bahkan ketika Nila liburan dan pulang ke Indo untuk ngapelin Dodi, awalnya sih Dodi seneng dan ceria, tapi semakin dekat batas waktu Nila kembali ke luar negri, Dido semakin uring-uringan, sensitif, sering ngambek, suka drama, dsb dsb dsb.

Gw sama sekali nggak bisa bantu Nila, gw nggak tau mau ngasih saran apa. Secara logika sebenernya gw emang suruh dia putus, tapi di saat yg sama gw juga tau, Nila nggak bisa putus dari Dido karna cuman Dido temennya dia satu satunya. So, meski gw udah saranin Nila putus karna drama pacarnya nguras emosi, tapi gw juga bilang gw ngerti kalo mereka ga bisa putus. Tapi lebih baik persiapin diri dan ambil ancang-ancang, karna hubungan ini nggak akan lama.

Akhirnya mereka ga jadi putus, dan gw masih dengerin ceritaan Nila tentang sehari-hari sama Dodi. Nila salah ngomong, Dodi ngambek, dsb dsb. Gw iyain aja gitu, soalnya gw jg udah ngga bisa bantu lagi Nila. Satu-satunya saran gw masih sama dan akan selalu sama : lebih baik putus. Tapi Nila ngga bisa, dan gw hargai ketidakbisaan dia.

Gw bahkan add Nila di LINE pribadi gw karna gw takutnya Nila butuh temen di luar negri sana. Jadi gw kasih kontak pribadi gw supaya dia bisa chat ke gw.

Anyway, setelah 3 minggu dan Nila udah mau balik ke luar negri, Nila tiba tiba chat ke gw dan cerita kalo Dodi berlaku childish lagi, Dodi ngeblock semua kontak Nila. Padahal katanya Nila baru kemaren Dodi bilang “i need you” ke Nila. Terus Nila chat ke gw marah-marah, dia pengen revenge apa gitu biar Dodi sadar kalau udah umurnya segini, nggak pantes lagi Dodi bersikap childish begini. Biar Dodi nyesel.

Terus gw jawab lagi, “Tinggalin aja. be happier, stronger, wiser, survive without him. cuma itu caranya supaya dia nyesel.”

Tetep, Nila nggak bisa. “Really hen? cuma itu caranya? Baiklah…” Dia lalu bilang dia sedih karna WA juga udah diblock sama Dodi. Gw lalu kasih dia tips move on simpel. Dia pun setuju dan bilang oke. Tapi lima jam kemudian Nila chat lagi.

“Hen, it’s so hard for me to do it.. Aku pengen ajak dia ngobrol malam ini. Face to face. Kira kira apa konsekuensinya dari maksa ketemu dan ngobrolin masalah ini ke dia? Bisa ngga ya mendatangkan solusi buat kami? Aku ga siap kehilangan dia.”

Then and there. Bam. Aku bilang sama Nila, “Aku nyerah. Kamu kalo mau terjun lagi ke jurangnya, ya silahkan. I can’t help someone who doesn’t want to help herself.”


Jujur gw ya khawatir sama empat kasus ini. Apa kabar mereka? Terutama Nila. Entah kenapa gw relate banget sama Nila, tapi gw juga udah bilang gw nyerah. Gw khawatir, mereka kabarnya gimana sekarang. Apakah sudah survive? Apakah masih struggling? Tapi di saat yang sama, kalaupun gw nanya kabar mereka, kalau ternyata mereka masih batu, gw ngga punya solusi yang bisa gw present. Makanya gw sampe sekarang pun masih diem aja meski gw khawatir.

*sigh*

3 comments

  1. Kev d'Salvo · July 24, 2015

    Cuma 4 yach?

    Waw.. kupikir dgn “klien” yang semuanya wanita.. jumlah yg sulitnya bisa mencapai 90% lebih haha

    #setengahkidding #ojoknesuyo

  2. Kev d'Salvo · July 24, 2015

    🙂

  3. RedZz · July 24, 2015

    “Baru” 4 Kev :D.. Baru mulai kok, yang follow akun nya juga baru 1000an. Hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s