Powerpuff Girls di Bali

Berawal dari keinginan nenek gw untuk mengunjungi Bali (karna dia belum pernah ke Bali seumur hidupnya), serta ketersediaan waktu, akhirnya tanggal 18 Juli 2015, gue bareng nyokap bareng nenek gw jalan-jalan ke Bali. Tiga generasi perempuan, jalan-jalan ke Bali. Keren kan? 😀

Berangkat tanggal 18 (harusnya) jam 12 siang naik Lion Air. But as we all already know, Lion Air kan rajanya delay ya. Jadi kami baru berangkat sekitar jam 15 tanpa dapat kompensasi. Sampai Bali jam 18.30 waktu setempat, di mana si supir yang diutus untuk ngejemput gue sebenernya udah niatan mau pulang karna udah kelamaan nunggu tanpa kabar. Untung aja masih ditungguin jahahaha.

Kami berangkat ke hotel, Kuta Town Houses Apartments, yang letaknya di Poppies 1. Gw agak dodol juga sih pas mesen nggak terlalu tau jalan. Gw kira mentang-mentang Poppies, jadi pasti deket pantai. Sebenernya gw maunya yang model kayak Furamaxclusive, yang begitu keluar hotel udah langsung pantai. Cuman Furama penuh di hari yang mau gw inepin, jadi gw nyari hotel lain. Kriterianya susah: Mau hotel sekamar bertiga, ada dapur, dan dapat sarapan. Akhirnya pilihan jatuh pada KTH ini.

Tempatnya jauh bingits dari pantai, jadi nggak cocok untuk jalan ke pantai kalo sama orang tua. Sarapannya nggak enak. Air keran di dapurnya bau, jadi ga berani buat masak. Sampo cuman dapet satu botol kecil dan nggak direfill ketika diberesin kamarnya. Shower cap dapet satu untuk tiga orang… Wtf. Jalan menuju ke sana macetnya naujubilah dan jalannya kecil pake banget. In short, not recommended deh.

Anyway. Selesai check in udah malem banget, jadi kami cuman cari makan di resto hotel lalu istirahat. Besokannya baru mulai jalan-jalan. Pertama-tama, kami mau ngunjungin vihara yang dikasih tau sama temennya nenek gw dari vihara Jakarta. Tapi yang dikasih tau sama mereka infonya cuman :
1. “Viharanya gede, baru buka, banyak ukir ukirannya.”
2. “Ada di Denpasar. Tanya aja orang sana semua orang juga tau kok.”
3. “Ini ada dua nomor telpon, yang satu nomor telpon lama, yang satu baru.”

So gue udah cari alamatnya di internet pas dari gw masih di Jakarta donk. Berbekal nomor telpon yang dikasih itu. Terus gw dapet alamatnya di Jl. Hayam Wuruk. Terus gw coba cek di Waze, juga bener ada letaknya di Jl. Hayam Wuruk. So, gw udah tenang lah.

Tapi ternyata sampe di alamat yang gw temuin, nggak ada vihara, adanya gedung Patra Jasa. Alhasil kami kelimpungan nelponin semua nomor orang yang terlibat untuk ditanyain alamat. Nelpon ke pandita di Bali, nggak diangkat. Nelpon ke nomor lama (poin 3), nggak diangkat. Nelpon ke nomor baru (poin 3), diangkat sih, tapi katanya itu bukan vihara, itu toko HP, dan di deket situ nggak ada vihara.

Kemudian supir kami yg akhirnya angkat bicara, dia bilang di daerah situ cuma ada satu vihara yang dia tau, di jalan gunung Soputan. Viharanya gede sih, tapi nggak baru. Akhirnya kami coba ke sana aja, dan… voila! Benar! Koming ai lap yu!

Sekilas iklan. Recommended driver Bali: Koming (082247368200).

Anyway. Sampe juga kami di vihara yang dimaksud. Iya sih emang tempatnya keren. Dia ada tiga lantai, dan semua lantai dindingnya diwarnain ukiran.

Maha Vihara Maitreya Bali

KEREN KAN?! Bayangin aja tiga lantai diisi dinding berukir begini semua. Kerennya minta ampyun. Terus pas ke sini, pas lagi ada orang orang mau sembayang, jadi nenek gw ikutan sembayang. Gw sama nyokap keliling-keliling buat foto-foto di sekitar gedung, terus nyemil kuaci sambil nungguin nenek gw. Ga taunya abis sembayang si nenek diajakin makan duyu di sana. Wes. Gue rencananya padahal mau ke Ulun Danu dan ke Tanah Lot hari itu, tapi ya…. Gak keburu lah kayaknya, soalnya di vihara udah spend waktu banyak.

Tapi gapapa, gue seneng. Soalnya nenek gw keliatannya seneng banget. Sumringah banget. Bahkan selama dia sembayang, gw liat dia sambil senyum senyum ngobrol sama Buddha nya. So cute ❤

Okeh. Next. Karna waktu nggak cukup, kami harus milih antara ke Tanah Lot atau ke Ulun Danu. Koming si supir sih nyaranin untuk ke Tanah Lot aja, tapi gw pikir Tanah Lot kan lebih agak-agak kayak pantai, Jalannya nggak rata, dsb. Kasian nenek gw jalannya susah. Jadi gw putusin ke Ulun Danu sahaja.

Akhirnya kami pun otw menuju pura Ulun Danu, danau Beratan. Yang ternyata menjadi objek wisata yang cukup amat sangat digemari yah. Udah jalan ke sananya jauh, ditambah macet ngantri pula. Sampe tempatnya pun masih susah foto-foto karnaaa… Yah, rame bingits.

Kayak di duit gobanan

Koming bilang ini pura yang ada di duit gobanan. Gue baru sadar. Gue bilang, “Oh iya. Biasanya megangnya duit yang ada gambar Orang Utannya doank sih, jarang liat duit gobanan.”

Selesai dari Pura, udah nggak ke mana-mana lagi, karna jalan pulang macet, kami cuman numpang beli makanan di resto vegetarian selewatnya lalu pulang sampe hotel. Makan, kenyang, bobo. Besokannya lanjut lagih.

Puja MandalaKarna hari kedua jalan-jalan sama Koming ini gw belom tau mau ke mana selain ke pantai Pandawa, Koming nyaranin untuk ke Puja Mandala. Itu tempat di mana ada lima rumah ibadah berdiri sebelahan. Masjid, Pura, Gereja Kristen, Vihara Buddhist, Gereja Katolik. Beautiful idea, no? So we went there.

Di sini kita nggak lama-lama banget juga sih, soalnya tempatnya banyak yang digembok. Ya secara ini kan rumah ibadah, bukan museum atau objek wisata. Jadi tetep nggak boleh sembarangan masuk gitu. Ya tapi kalau mau berdoa sih boleh masuk. Nyokap gw sempet kok nyeret gw masuk ruang adorasi, jadi gw sempet berlutut di depan Tubuh Kristus dulu. Sambil bengong mikir, wow, gue ketemu lagi sama Tubuh Kristus. And, like, sorry gw mencemari udara suci ini ya. Gw masuk ke sana cuma buat nyenengin nyokap kok.

Aaaaaanyway. Abis dari Puja Mandala ini, kita ke pantai Pandawaaaa!! Yaaaayyyy!!

Pantai PandawaTapi ngomong-ngomong, pantai Pandawa sekarang beda banget sama yang dulu. Sekarang udah ada tempat parkir yang rame, udah banyak tempat jualan makanan, udah banyak orang, dan banyak payung. Padahal pas tahun 2013 gw ke sini, pantainya baru banget, dan masih sepiiiiiiii bet.

Ngapain gw ke sini tahun 2013 dulu? PHOTO PREWED DONK HUAHAHAHAHHAAH. Yah secara gw emang pertama dan kedua kali ke Bali itu ya sama si mantan. Sama Tomo kun kemarenan itu yang ketiga, dan ini yang keempat. Jadi emang masih kental memori mantan sih, cuman gw nggak baper karna suasananya beda, dan gw sibuk mikirin si Tomo kun bakal seneng ke sini nggak ya? Hehehe.

Lagian gw ke sini kali ini ama nyokap ama nenek gw, dan gw sibuk jagain nenek gw juga. Nenek gw kayaknya belum pernah liat pantai, tapi gw nggak berani nanya sih hahahaha. Cuman dia seneng banget jalan di atas pasir, katanya rasanya lucu. Tapi diajakin turun ke air nggak mau hahaha. Akhirnya kita main di pasir aja, foto-foto bentar, tapi karna rame bet akhirnya naik dan cari lunch. Abis lunch, udah. Nggak ada acara lagi. Kami ke Krisna belanja oleh-oleh, abis ituuuu ke Kuta!

Sampe Kuta, karena macetnya naujubilah, kami sekitar jam 5an lewat baru sampe Kuta. Sebenernya jalan menuju hotel gw itu di awal banget, deket Kutabex udah harus belok kiri. Kalo nggak belok dan diterusin lurus, konsekuensinya harus muterin lagi sampe jalan Legian bom Bali, lewatin tikungan Kuta yg super macet itu lagi, baru deh belok kanan ke hotel. But, karna masih jam 5 dan nyokap gw kayaknya pengen banget ke Kuta, akhirnya gw minta tolong Koming untuk terusin lurus lalu cari parkir di sana dan tidur dulu sambil kami nungguin sunset di Kuta. Soalnya ntar abis itu bakal muter lagi ngadepin macet lagi.

IMG_20150720_173835Di Kuta, keliatan banget nyokap gw emang lebih suka Kuta daripada Pandawa. Nyokap keliatan lebih semangat, lebih pengen lama-lama di sini. Mungkin karna dulu pas dia honeymoon sama bokap, mereka jalan ke Kuta? Dia sih nggak ngomong jelas, tapi dia sempet sebut sekali. Makanya mungkin karna itu doi seneng di Kuta. So sweet ya? ❤

Di sini gw dan nyokap nyeret nenek gw ke air hahahaha. Pas kita udah berdiri di pasir basah tapi ombak masih jauh, gw nyalain video HP. Terus sambil halo, halo, halo ke kamera, tau-tau ombak udah dateng dan kena ke kaki kami bertiga, sampe kami kaget panik gitu hahahaha.. Dan semuanya ketangkep kamera. I feel very lucky.

Terus setelah menunggu sebentar dan kelihatannya terlalu berawan, dan nggak enak ninggalin Koming lama-lama karna keadaan jalan lagi macet bingits, jadi sebelum matahari bener bener tenggelem, akhirnya pulang deh.

Pantai Kuta

Sampe hotel jam 7an lewat, thanks Koming yang udah rela muterin Kuta – Legian bom Bali 2x demi nganterin kami!! And I feel really blessed!! Meski capek, tapi nyokap dan nenek gw seneng banget. Di Kuta pun sempet berdiri nungguin air, mainan pasir, dan nenek gw bilang pasirnya lucu. Hahahaha.

Malemnya kami makan di restoran Greek yang gw temuin nggak jauh dari hotel. Pas gw ke Bali bareng Tomo kun, kami sempet makan di tempat Greek yang enak banget di deket Furamaxclusive, dan tempatnya mirip. Jadi gw pikir mungkin cabangnya? So gw pun mohon mohon nyokap untuk ikut cobain makan di sana. Akhirnya kami ke sana. Kami dilayanin langsung sama yang punya, orang Barat. BAIK BANGET!!! Top abis lah pokoknya. Akhirnya makan enak juga sebagai penutup jalan-jalan Bali ini hahahahaha.

Syudaaaah ceritanya sudah selesai! Gue baru pulang tadi pagi, naik Citilink yang 1000x lebih baik daripada Lion Air hahaha.. Meski begitu tadi sebelum landing pesawatnya sempet musti ngantri dulu gitu, jadi muter muter di udara sekitar 30 menit, dan gw mabok. Ini sampe sekarang juga masih mabok sih sebenernya. So, ceritanya sampe sini dulu yak, gw mo bobo dulu berhubung besok udah masuk kerja. Tapi kalo sempet ntar dalam waktu dekat gw mau cerita lagi tentang apa yang gw dapetin dari jalan-jalan ini.

Lots of Love,
RedZz ❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s