5 Days Until Bali (And btw I gained weight!)

Libur lebaran sebentar lagi. Dan berhubung Tomo kun mau pulkam selama libur lebaran ini, jadi gue pun cari kesibukan selama libur lebaran. Awalnya sih diajakin nyokap ke Pontianak dan Kuching, tapi dikarenakan kesibukan yang tidak memungkinkan untuk memaksimalkan libur lebaran, akhirnya kami cuma punya empat hari untuk jalan-jalan, dan kayaknya nggak cukup. Dan akhirnya batal deh.

Karna gue agak kurang rela kalo dibatalin, akhirnya gw ngajuin untuk ke Bali. Ajak nenek gue. Secara gue inget nyokap gw pernah bilang, nenek gw pengen ke Bali kalo ada waktu.

This is sad, but I think this must be the only time she ever wanted something and this is the chance. In front of my eyes. Dan akhirnya, nyokap setuju kita ke Bali, gw kasih tau nenek gue dan dia seneng banget sampe gw mau nangis liat dia seneng, dan gw pun segera book tiket dan hotel dan sewa mobil untuk ke Bali tersebut. Happy, excited, dan anxious.

Anxious kenapa? Karena, setelah gw beres pesen tiket dan book hotel, hari Jumat kemaren, bandara Bali ditutup karna gunung Raung menyemburkan awan asap. :”) Ahik. Gue jadi insekyur begini. Tiap saat ngecekin kondisi bandara Bali. Entah apakah perjalanan gw ke sana tanggal 18 nanti bisa mulus lus lus lus :”)

Sebenernya yang bikin gw campuran antara excited dan anxious itu adalah pikiran bahwa this might be the last time. Karna masa depan gw sekarang sangat unpredictable. Gw nggak tau tahun depan gw bakal di mana. Di Indonesia kah? Apa gue dibawa ke Jepang? Dan kalaupun gue masih di Indonesia, tapi, jujur jujuran aja deh, gue nggak tau tahun depan nenek gw masih bisa jalan atau nggak. This is sad and harsh but this is what I thought. Makanya gue kekeuh sama nyokap, ayo kita jalan ke Bali liburan ini. Tapi keadaan gunung Raung ngga bisa diprediksi.

Katanya it will continue to spew ash clouds selama beberapa minggu kedepan, tapi menurut prakiraan cuaca selama 3 hari ke depan angin akan berhembus ngebawa ash clouds itu menjauh dari Bali. Dan gw berangkat masih tanggal 18. Ngga tau nanti tanggal segitu keadaannya gimana. Belom lagi pulangnya nanti. :”|

Anyway. Masih di topik yang bersangkutan. Gw ngerasa masa depan gw saat ini sangat unpredictable. Gw cuman bisa foresee sampe beberapa bulan ke depan, gw nggak tau by the end of the year bakal gimana dan next year bakal gimana, karna sangat tergantung pada Tomo kun juga. 😐

Terus gue galau.

Gimana donk kalo gw nggak jadi ke Baliiiii T_____T

Tapi emang gw nggak bisa ngapa-ngapain sih. Nothing I can do to make myself calm. Dan gw juga tau kalopun ge nggak tenang gini ga bakal ngerubah keadaan. It doesn’t make me less calm, though.

AAAAAANYWAY.

On another topic, berat badan gue naik. HORE. Akhirnya. Naik 2kg dari batas yang selama ini jadi angka kutukan gw yaitu 48kg. Sekarang gue 50kg. Gw seneng sih iya, cuman ga biasa aja gitu liat pipi gw sendiri gembul. Biasanya tirus. Hahaha

Dan lagian di Indonesia kita punya budaya yang memuji orang kalau terlihat gemukan. Itu artinya orang tersebut hidupnya makmur, banyak makan, bahagia, dsb dsb.

Tapi pas gw cerita ke Tomo kun, dia bilang kalau di Jepang adatnya beda. Katanya kalo di Jepang, kalau ada orang gemukan, people will ask you in a concerned way, “What happened?”

Terus Tomo kun bilang, “So I know that you’re happy, I accept that you are now happy, but I have my own culture and I can’t be as happy as you are.”

HA. HA. HA. HA. HA. GIMANA ENEH.

Setelah bertahun tahun gw mencoba menambah berat badan lalu sekarang akhirnya jadi lebih chubby dikit dan ga taunya pacar gue punya adat yang bilang kalo nambah berat badan itu berarti ga bisa jaga diri sendiri.

MIRIS NGGAK SEH.

*flip table*

Anyway akhirnya gw coba untuk menjaga supaya nggak nambah lagi. Gw nggak mau terlalu kurus lagi tapi gw juga nggak boleh nambah berat badan lagi LOL. Ya udah cukup di 50kg aja. Jadi gw nggak nurutin mulut lagi mau makan apa. Makan juga nggak sampe kekenyangan terus. Terus juga minum air yg banyak, sama sit up kalo lagi ga males HAHAHAHAHA. Baru kali ini gue ngerasain rasanya musingin berat badan. Biasanya mah mau makan apa yo lahap aja.

Ya tapi gw bukannya pusing gimana sih, cuman ngejaga doank kan, gw yakin gampang kok soalnya gw juga naik berat badannya susah banget kan.

Terus kenapa bisa naik?

Gue curiganya gara-gara salah satu obat yang gw konsumsi beberapa bulan yg lalu. Gue kena toxoplasma. Nggak, gw nggak pelihara kucing. Kata dokternya kemungkinan besar dari makanan kurang mateng atau nggak bersih, misalnya, lalapan. Kebetulan memang sekitar semingguan sebelum kena Toxo itu gw memang makan lalapan di pinggir kali. :”) Dasar orang Indo. Makan di pinggir kali. Udah tau jorok. Masih dilahap. Kena Toxo dah. :”)

Taunya kena Toxo dari mana? Karna mata kanan gw tiba-tiba nggak bisa ngeliat jelas. Kayak ada bekas buletan abis liat sinar lampu blitz yang terlalu terang gitu. Gede. Akhirnya gw ke dokter mata untuk ngecek, dan dipastikan gw kena Toxo. Walhasil gw pengobatan sekitar 2bulanan lebih. Dokternya bilang, salah satu obatnya memang bakal bikin gw tembem.

Jadi gw tembem.

Tapi obatnya sih sekarang udah berenti dikonsumsi. Udah sembuh.

Tapi masih tembem juga.

Ini namanya nasib. :”|

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s