Branding, Rebranding. RedZzdeLady & Lovable Lady.

Kalo lo lagi sibuk mending jangan baca post ini deh. Soalnya post ini panjang banget, udah lama gue kagak update soalnya.

Akhir-akhir ini gue lagi terlibat banget sama LL dan urusan percintaan (banyak) orang lain. Semuanya berawal dari keisengan gue untuk gabung ke group Whatsapp salah satu angkatan Lovable Lady Jakarta awal bulan Juni kemaren. Gue bisa gabung ke group itu karna ada salah satu membernya yang pembaca ask.fm gue, dan kita sering ngobrol di LINE dan jadi temen.

Kenapa gue iseng beud ikutan group LL orang? Karna gue pengen tau apa sih yang lagi hits di antara ciwik-ciwik LL. Jaman gue ikut kelas LL dulu kan gue nggak terlalu gaoel dan nggak ada groupnya. Jadi sekarang gue ikut-ikutan aja gitu biar gue tau kira-kira pembicaraan antara ciwik-ciwik yang punya label “Lovable” itu kayak gimana sih.

Gue udah expect kalo nggak akan ada yg kenal nama “RedZzdeLady” dalam grup itu (secara emang udah jarang banget nulis artikel), dan semuanya berjalan sesuai ekspektasi. Jangankan ada yang kenal.. Yang nganggep gue ada aja, kagak ada LOLLLL sedih banget ga sih.

Anyway dalem group itu ada beberapa opinion leader, salah satunya adalah Lela ( bukan nama sebenarnya). Lela ini termasuk vokal dan sering ngasih pendapat. Pokoknya kalo ada yang curhat atau nanya di group, si Lela selalu yg paling semangat jawab panjang lebar, berdasarkan pengalaman dan bla bla bla gitu deh.

Gue? Jadi pembaca aja. Kadang chattingnya suka tentang make up sama kelas pengembangan diri lainnya doank sih soalnya, jadi gw diem aja gitu. Terus Lela juga kayaknya didengerin banget sama sesama ladies lainnya. Kalo dia kasih pendapat, semuanya kayak nurut gitu, tertarik untuk nanya lebih, dsb. Jadi yawes lah ya.

Cuman lama-lama gue mulai agak gerah karna si Lela ini lama-lama keliatan kalo pendapatnya itu sering kagak tepat sasaran karna kepanjangan. Tau kan, model-model jawaban di ulangan PPKN yang saking panjangnya sampe nggak ada intinya?

Anyway suatu saat gue akhirnya pecah keki gara-gara si Lela ngomong gini  di group…

btw screenshot ini udah gue edit (blur nomor dan nama) dan cut (supaya chat-chat lain nggak masuk, dan hanya chat Lela aja, jadi kesannya Lela ngomong sendiri padahal sebenernya nggak).

titips-01

titips-02

BEWARE: BULLSHIT AHEAD.titipss-01titipss-02

* ini space untuk face palm *

Gue ini tipe orang yang in general sih nyante aja kalo ada orang yg sotoy. Gue nggak nyantenya kalo ada orang yang UDAH SOTOY, NGAJAK ORANG LAIN PULA. Ya kayak si Lela ini. Apalagi si Lela, seperti yang gue bilang sebelumnya, adalah opinion leader yang cukup didengerin sama ladies-ladies lain dalam group itu. Jadilah akhirnya mayan juga yang nanya-nanya antusias.

Nah karna my bullshit-senses are tingling so hard, gw sebenernya mencoba untuk mendebat di tengah-tengah luapan antusiasme menyedihkan dari anggota group lainnya. Tapi… Ah, siapa sih redzzdelady itu. Udah di group itu cuman NUMPANG, ga jelas siapa, berani beraninya pula dia ngebantah Lela si opinion leader dengan ilmu nya yang super sabi. Ye gak?

Singkat cerita, gue nggak begitu didengerin.

Sebagai salah satu pelopor Lovable Lady, gw campuran antara facepalm sama pengen ngasah parang kalo liat para ladies itu digiring ke jalan yang salah. Nurut pula. Dan lebih keselnya lagi, gue nggak bisa ngapa-ngapain. Pendapat gue nggak ada harganya dibanding Lela, soalnya gue bukan siapa-siapa. Nggak ada yang kenal siapa itu RedZzdeLady.

So sejak saat itu gue memutuskan untuk kembali terjun ke kolam. Ngentasnya udah cukup lama (atau bahkan kelamaan sih sebenernya), dan udah saatnya bangun reputasi RedZzdeLady lagi kembali. Gue mulai nulis lagi. Gue sekalinya nulis artikel itu dalam satu malem bisa dua-tiga artikel sekaligus. Sampe-sampe Tomo kun aja heran, gue nulis kok banyak banget. Ya harus banyak. “There are some asses I wanna kick,” I said to him.

Selain nulis artikel, gw mulai ke Twitter lagi. Sedikit. Terus gw juga mulai aktif nimpalin kalo ada perbincangan di group. Misalnya ada yg nanya, atau ada yg curhat, gw mulai ikut terlibat dalam group. Dengan tujuan mereka ngerasain kalo gue ini beda. Solusi dari gw itu beda. Cara pandang gue itu beda. Gue punya self-worth yang beda. Pendapat dari gue itu seriously beda.

Pelan tapi pasti, meski gw agak kesian sih sama Lela, tapi sekarang Lela ngga terlalu muncul lagi di group. Mungkin merasa perannya digantikan? Dan gw udah mulai bisa ngerasain dalem group itu gw udah jadi salah satu opinion leader. Meski yang lainnya ada yang vokal-vokal juga tapi gue termasuk ada peranan di sana. Udah berasa bedanya sekarang.

Artikel gue juga udah mulai tayang lagi di http://www.kelascinta.com, rencananya sih 1 minggu 1 artikel. Hopefully bisa bertahan lama. Because to make a difference and to be heard, gue butuh nama RedZzdeLady kembali dikenal.

Gue juga mulai pegang akun Twitter @LovableLadies yang sebenernya sebelumnya udah gue kasih ke Kei. Tapi berhubung Kei juga belom banyak aplod, dan Kei juga bilang kalo gue mau twit silahkan, dan lagian itu pake email gue dan password gue, jadi gue pegang lah Twitter tersebut.

Gw mulai fokus lagi ke masalah-masalah perempuan dalam hubungan romansa. Mulai ngebiarin lagi emosi gue terkuras kalo denger tingkah goblok cewek-cewek dalam hubungan. Mulai start nuangin lagi dalam tulisan-tulisan untuk dipublish di KC. Sedikit demi sedikit, sekarang gue mulai dikenal lagi.

Kemaren-kemaren gue iseng lagi nimbrung ke group LL Jogja. Dengan alasan, mungkin di sana bakal ada yang curhat juga, jadi gue ada tambahan bahan buat artikel. :p Dan ternyata di sana ada beberapa orang yang kenal RedZzdeLady. Yattaaaa~~!!

Next, gue juga bikin akun LINE@ Lovable Lady. Rencananya sebetulnya sekalian gue mau cobain akun LINE bisnis itu gimana cara kerjanya. Mana tau gue mau bikin buat kantor juga kan. Jadi gue coba bikin untuk LL dan untuk Awo juga. Tapi yg untuk Awo belom ada content sih, jadi belom gue aplod macem-macem. Sementara untuk LL karena content nya udah banyak di sini *tunjuk kepala* jadi lebih gampang gue kasih content.

Sekarang akun LL umurnya udah 8 hari dan followersnya 222 orang as we speak right now. It’s going good. Beberapa orang juga mulai chat dan curhat, jadi gue dapet insight dari kira-kira ada masalah apa sama ciwik ciwik di luaran sana. Jadi guenya juga dapet bahan buat bikin artikel lagi di KC 🙂 Ngihiihihihi.

Salah satu pertanyaan yang paling sering gue dapet dari orang-orang adalah, “ini adminnya siapa ya?”

Di Twitter juga orang suka banget nebak, itu adminnya akun LL siapa, Redz ya? gitu. Apalagi semenjak kejadian gue salah akun, jawab twitnya Lex pake akun LL, terus dijawab sama Lex pake akun KC sama akun HS. Ribet emang hidupnya admin socmed tuh.

Pertama kali ada yang nanya ini akun adminnya siapa, masih gue ladenin. “Coba tebak” gitu, terus palingan ditebak antara Lex atau Kei. Tapi lama-lama ya bosen juga gitu ditanyain ini adminnya siapa? Emang penting banget gitu ya ini adminnya siapa? Alhasil orang terakhir yang nanya ini siapa, gue bilang “Emang kalo tau ini siapa, mau kirimin makanan?” Kalo kagak mau ya diem aja gitu maksud gue.

Semenjak gue udah jarang nulis KC, sebenernya gue emang kangen gitu nulis untuk KC. Cuman yang namanya Writer’s Block itu sangat mencengkeram, dan gue mager maksimal, jadi gw nggak nulis-nulis melulu, apalagi semenjak hampir jomblo sampe beneran jomblo.

Sampe beberapa bulan yang lalu ketika gue lagi barengan sama Kei dan Lex. Kei bilang sama gw, gw termasuk salah satu pelopor KC. Dia bilang KC bisa jalan dan survive itu ya karna tulisan tulisan gw juga.

Lalu gue pun kepikiran.

Sebenernya gw nggak terlalu mikirin sebelumnya, tapi setelah Kei bilang gitu ya gw baru sadar. Iya juga sih, dulu jamannya KC baru dimulai, gw hampir satu-satunya penulis yang dedikasinya ada di topik khusus perempuan. Ada sih penulis lain yg perempuan tapi mereka nggak produce tulisan sebanyak gue, dan mereka ada concern di bidang lain selain di kolom Ladies.

Iya, gue pelopor KC, pelopor kolom ladies KC. Sekarang ada satu author KC yang cewek yang namanya DIna yang juga sering nulis semenjak gue udah ga nulis lagi. Artikel dia sekarang sekarang ada 30an. Artikel gue 50an. Gue udah ada banyak cadangan artikel yang masih akan terus dipost seminggu sekali selama beberapa bulan ke depan. Hopefully.

Gue harap sih gue bisa nerusin dengan steady. Because, like I said, to make a difference and to be heard, gue butuh nama RedZzdeLady kembali dikenal. 🙂

Nanti kalo gue jadi ama Tomo kun dan gue tinggal di Jepang sama dia, gue kerja apa? Gue ga bisa kerja kantoran, ga bisa buka online shop juga. Kalopun gue bisa menulis gue cuma bisa bahasa Indo sama bahasa Inggris sementara bahasa Jepang masih harus belajar. 私は日本語が好きです。でも、私は日本語がへたです。4か月ぐらい習いました、and still need to learn more.

Nah, RedZzdeLady ini yang gue pengennya jadi bekal gue nanti kalo harus keluar indonesia. Ya either gue nulis blog, nulis buku, nulis artikel. Bayaran kecil gapapa asal gue ada kerjaan and I feel like I’m making a difference.

Gitu deh kira-kira.

Okeh.

Udah mulai agak tralalatrilili ini topiknya.

Gue caw dulu yak.

Lagi di kantor sih benernya. HAHAHAHAA.

Oke. Yuk kerja. Cus.

Ciao.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s