Everything Wrong with ILC (International Language Center) Pt.2

Hello guys, como estan?

Hari ini gue notice ternyata ada yang masuk ke blog gw ini berkat nyariin di Google “cerita les di ILC”. Bulan lalu kan gw pernah ngepost tentang ituh. Bisa dibaca di sini kalo belon baca. :3 Nah ceritanya tiga minggu yang lalu gue “ujian kenaikan level” di ILC dan setelah libur satu minggu gue sekarang udah mulai level baru di ILC. Jadi sekarang gue kembali lagi dengan keluhan yang lebih update. Hahah

1. Poor Exam Questions Quality
Gue ikut tiga ujian kenaikan level, yaitu bahasa Inggris, Mandarin, sama Spanish. Gw jujur aje nggak ada keluhan kalo tentang ujian Spanish dan Mandarin, tapi soal ujian bahasa Inggris nya bikin gue pengen ngajak berantem yang bikin soal. Kenapa? Karna pertanyaannya banyak yg salah, dan ada salah ketik juga. Entah salah ketik atau beneran dia kira “until” itu tulisannya “untill”.

Saking emosinya gw, gw sampe nulisin penjelasan singkat di kertas soal/jawaban gw. Not trying to be a smartass, tapi gue benci banget aja gitu sama soal yang ngga bener.

Contoh soal yang ga bener nya kayak gimana? Gue sayangnya nggak poto karna ngga megang HP pas ujian. Tapi salah satunya yang gue inget, ada soal yang modelnya gini:

Yesterday, I … my friend.
A. run to. B. run into. C. run from.

Gue harap elo ngerti betapa keselnya gue karna “yesterday” seharusnya digabungkan dengan verb 2 (ran), bukan verb 1 (run). Dan ini cuma satu dari beberapa pertanyaan lain yang ngga masuk akal. Di antaranya, “despite” yang tidak digabungkan dengan noun / pronoun dan malah digabungkan dengan subject dan verb.

Setelah gue liat tanda tangan yang tertera di kertas soal, ternyata yang bikin dan yang ngecek itu satu orang. Haha. Kan geblek. Gimana bisa nemu ada salah di mana kalau yang ngecek sama yang bikin satu orang. Dan itulah kenapa gue rasanya pengen ngajak berantem yang bikin soal. Haha.

2. Jadwal Baru yang (Makin) Kacau
Jadi setelah naik level, kita pada ganti jadwal semua gitu. Awalnya jadwal gue enak sih, bisa ambil kelas Inggris jam 2, terus kelas Mandarin Beginner jam 4, terus kelas Spanish Beginner jem 7. Nah terus ceritanya sekarang kan naik level nih, dari Beginner 1 jadi Beginner 2, dan jam nya juga berubah. Mandarinnya jadi jam 7, Inggrisnya jadi siang jem entah berapa, dan Spanish tetep di jam 7. Alhasil gue musti give up salah satu antara Mandarin atau Spanish. Dan karna gue deket sama teacher Spanishnya dan karna kelas Spanish nya jauh jauh jauh lebih seru daripada kelas Mandarinnya, makanya gue tetep di kelas Spanish dan malah give up Mandarin.

Meski kata orang bahasa Mandarin lebih penting dari Spanish, tapi gue masih lebih pilih Spanish hahahaha.

Lucunya, bukan cuma gue yang ngeluh tentang jadwal baru ini. Banyak pake banget orang yang ngeluhin hal yang sama, dan ngga sedikit juga yang akhirnya harus give up salah satu bahasa demi ngambil bahasa lainnya. Singkat cerita, pokoknya intinya jadwalnya sucks deh.

3. Guru Native…..? Hello?
Balik lagi ke masalah guru native. Di postingan sebelumnya gue kan bilang kalo yang ngajar bahasa Inggris itu orang bule, tapi bukan first speaker English melainkan orang Mexico. Tapi ceritanya sekarang beliau sudah mengundurkan diri, dan alhasil sekarang ngga ada bule yang ngajar bahasa Inggris di ILC Citraland. Terakhir kali gue ikut kelas bahasa Inggris Level 5 di ILC Citraland, emang sih yg ngajar bisa dibilang lumayan bagus, meski lokal. Tapi masalahnya sekarang, ngomong sama orang bule langsung itu rasanya jauh beda dibanding ngomong sama orang lokal yang bahasa Inggrisnya bagus.

Harus cobain sendiri sih baru bisa ngerti maksud gue apa. Kalo ngomong sama orang bule langsung itu, kita belajar banyak accent dan bisa ngerti beberapa ungkapan-ungkapan yang sering mereka pake sehari-hari. Which is lebih berguna juga buat kehidupan sehari-hari. Dibandingkan ngobrol sama orang lokal yang sekedar bisa berbahasa Inggris bagus…

4. Sertifikat???
Ini juga ngaco. Gue malah denger ada temen gue yang dijanjiin sertifikat berstandard internasional. Hah? Internasional palamu, wong ILC nya sendiri aja baru buka di Jakarta palingan.. Gimana caranya bisa punya sertifikat berstandard internasional?? Haha.

Terus gue juga denger-denger kalo sertifikatnya itu bukan kayak sertifikat yang menyatakan “RedZzdeLady sudah lulus level 4 Bahasa Inggris”, nggak, tapi lebih ke “RedZzdeLady sudah mengikuti kursus Level 4”. Tau kan, macam sertifikat yang didapet kalo kita ke seminar-seminar gitu loh.

Tapi anyway, sertifikat mana pun yang bakal didapet, notice the word “BAKAL”, ya. Sekarang udah hampir 1 bulan gue di level baru, tapi belom dapet tuh yang namanya sertifikat-sertifikatan.

5. Terus…?
Yang menurut gue adalah masalah juga adalah, gue ngerasa nggak ada kelanjutan / follow up aja gitu, antara follow up dari teachernya kah, atau dari staff nya kah… Misalnya, gue kan ikut test bahasa Inggris level 4, tapi sampe sekarang gue belon terima hasil ujian gue. Gue nggak tau nilai gue berapa ataupun apakah gue dapet nilai sama sekali. LOL.

Terus gue masih masuk ke ILC tapi nggak masuk kelas Inggris atau Mandarin lagi, dan gue nggak merasa harus masuk juga karna ngga ada temen dan ngga kenal juga sama teachernya. Jadi males aja gitu. Nggak dicariin juga kok.

Emang sih, yang namanya kita ngeles, ya motivasinya harusnya dari diri kitanya sendiri juga. Tapi maksud gue, kerasa banget bedanya sama pas gue masih les di EF dulu. Di EF, meski juga bisa berenti abis satu level gitu, tapi gue deket sama staff nya, mereka bisa sapa gue kalo gue dateng. Mereka tau nama gue. Gue juga deket sama gurunya dan gurunya perhatian sama kelanjutan / progress belajar gue. Gue ngerasa punya keluarga di sana. Ngerti kan maksud gue? Bukan cuma sekedar tempat les, tapi tempat bertumbuh kembang juga.

Okelah. Segitu dulu keluhan gue kali ini ya. Ntar kalo gue nemu lagi palingan gue bikin part 3 nya. LOL.

Ciao~

11 comments

  1. Alice · April 5, 2015

    Hi redzz,
    kebetulan banget aku nemu blog ini 😀
    Ini bikin aku yakin klo ILC itu emank ga jelasss!!

    Aku ikut nimbrung yah,
    Hari ini (May/4/2015) kebetulan ada pameran tuh ada pameran ILC di PTC Surabaya..
    Pertamanya aku tertarik karena ada French, Mandarin dan Japanese. thumb up, kebetulan aku butuh banget 3 bahasa ini, karena nyari les French tuh susah bangettt!!

    Aku tanya2 gimana sih cara sistem pengajarannya, materi2nya, dan pastinya uang lesnya dulu
    Karena janjinya “bisa les tiap hari dan bisa les 7 bahasa sekaligus, berstandard international”

    Dari awal promosi aku agak curiga, karena aku pernah pengalaman ikut les2an yang promosinya sama (ini les english conversation) dan hasilnya materi yang diajarkan ngulang2 terus karena banyaknya murid baru yang masuk (Seperti kejadian yang redzz ceritakan di ILC mandarin class)

    Dan betenya itu setiap salesnya aku tanyain tentang materinya, pembelajarannya, tau apa jawabannya?
    “Promosi 40% ini bisa dicicilan 0% dan udah 786org yang daftar dan sisa 4 org yang bisa dapet harga promo”
    atau ga “kita sudah buka 3tahun di jakarta dan kita sudah diakui international”

    hey hey,, aku bukan tanya promosimu!! ga perlu diulang2, aku bukan masalahin duitnya tapi materinya.. aku ga mau ketipu promosi untuk kedua kali *dalam hatiku*

    aku mao cara ngajar ILC tuh gimana, apalagi setiap aku tanya tentang cara pengajaran kenapa selalu ga pernah dijawab? (mencurigakan banget)
    dan waktu itu aku dikenalin sama guru yang diajarkan french.
    Aku tanya “yang ngajarin french ini ngajarin pakai bahasa apa untuk menjelaskan?”
    dia bilang english dan indonesia tapi waktu aku tanya english kok ga mudeng dianya ==”
    ngomong bahasa indonesia juga ga lancar..

    Dan akhir cerita, krn mereka maksa untuk daftar, aku juga maksa ke mereka gini “aku mao daftar dgn harga full tanpa 40% itu tapi aku mao nyoba kelas dolo 1-2x” dan mereka ga mao..( bilang udah 700 org yang daftar dan semua ga pernah ada ikut kelas percobaan)
    Dan sekali lagi, setiap kali aku tanya tentang cara pengajaran, materi, dkk mereka selalu jawab dengan jawaban yang blur (alias ga jelas banget yang memusatkan ke promo 40% itu biar aku daftar dan ngotot bangett..

    dan aku bilang “nanti aja deh next time klo ada testimonial yang bagus dari alumni ILC baru aku daftar”
    Aku ga pernah denger ILC dan aku ga mao les di tempat yang tidak ada kejelasan kredibilitas 🙂

    Hanya sharing dan tidak ada unsur menjatuhkan nama baik ILC,
    Saran untuk ILC, jika kalian memank kursus yang bagus, tunjukkan ke kita tanpa takut2, jangan bikin orang makin ga yakin dan memaksa dgn potongan2 harga.. Ga semua orang yang les karena harga murah !! ingat itu..

  2. payam · May 7, 2015

    So…Alice
    Still wanna learn foreign languages?

    Redzz, whass up…
    I am also curious about this ILC. I have a neighbour…a special kid..you know … special
    He enrolled ILC programs and everyday he is bragging about his skills from ILC.
    However, he doesnt seem to respond me well when I start talking in those languages.
    Simple expressions…personal info
    ILC….cmon maaan…Jeez
    LOL

  3. anonymous · September 7, 2015

    heyy theree
    i will join the class this month.
    tadinya gaada kecurigaan buat masuk..
    kebetulan juga masuk di class yg di CL..
    tapi banyak banget testimoni di internet yg bilang ILC itu jelek. Jadi ga mood ngeles disitu LOL.
    redzz alice ngeles disitu gimana?
    apa tetep ngeles aja?
    thank you for your sharings.

  4. RedZz · September 8, 2015

    hahahaa welcome to the club. harusnya liat liat testimoni dulu sebelum memutuskan untuk masuk yak.

    sekarang redz masih les di ILC tapi cuman private bahasa Jepang dan itu pun bayarnya langsung ke teachernya, nggak lewat ILC. cuman di ILC minjem kelasnya gitu.

    yah saranku sih berhubung kamu udah bayar ya jalanin aja lesnya dan coba ambil yg terbaik yg bisa km ambil. sekarang aku udah ga tau lagi sih bahasa apa aja di sana yg ada “native” nya, tapi belajar sama orang lokal juga bisa dapet ilmu sih.
    good luck!

  5. Cheesee · October 30, 2015

    Hai Redzz,

    Dan semua yang bakal baca komentar…,

    Kalo kalian nemu tulisan ini karena google ttg ILC, percayalah, percayalah semua yang dia bilang itu benar adanya.
    Aku student d ILC PTC surabaya, sama kayak alice, aku juga awalnya ga yakin dengan les2an ini.. Mereka sistem merekrut muridnya kayak lagi cari downline MLM gitu deh. Ngancem ga dpt harga murah lg nanti bla3…
    Singkat cerita, aku les karena les bhs Jepang dan Perancis jrg ada yg native kan. Bole lah ni kalo native aku pikir…

    Tapi yang terjadi, tidak ada native utk Jepang, dan Perancis nya sih native, tp berhubung spt yang dituliskan di atas, mereka ga memperhatikan kesejahteraan guru sama sekali, jadi kasian guru nya.

    Jangan daftar ya kalo ditawarin di pameran2. Sayang uangmu. Untung aku tinggal sebulan aja, kalopun tjd apa2, gpp deeehh..

  6. Tari · December 7, 2015

    hari ini kuesell bgt sama ILC PTC surabaya. ceritanya sblmnya aku freeze karena belajar di korea. dan hari sabtu kemarin aku minta placement test,mbak resepsionis yang kurus dan kulitnya(maaf)rada gelap bilang bakalan dikabarin ikut kelas apa.karena aku sudah ga sabar besoknya hari minggu aku kesana lagi dan tanya dengan mbak yang sama,dia bilang senin boleh langsung masuk kelas korea beginner 1. dan hari ini aku masuk dengan harapan hari ini bisa belajar bahasa korea lagi,aku tunggu sampai jam 7 lewat gurunya gak datang2,aku tanya lagi dengan mbak yang sama ,dengan santainya dia bilang kalo hari ini ujian sampai minggu depan,dan minggu depan juga cuma trial class dan aktif januari. tidak ada kabar,tidak dikirimi email. aku merasa dikibulin,ditipu mentah2 sama ILC !! aku sudah bayar mahall,rugi banget ikut ilc,meskipun hanya ikt 3 bulan tapi rugii bangettt..bangettt!!!

  7. RedZzdeLady · March 16, 2016

    Ini juga dulu jadi masalah pas aku masih di ILC, yaitu jadwal yg nggak pasti. Terutama begitu selesai ujian akhir level dan naik level, perubahan kelas nggak jelas. Katanya dikabari lewat email, tapi banyak yg nggak dapet emailnya… Jadi bikin bingung, akhirnya bikin kelas sendiri aja janjian sama gurunya langsung hahaha

  8. desy · July 19, 2016

    IlC saat ini sudah banyak yang tutup.
    Pemiliknya cuma pengen ngeruk n nipu uang para pencari ilmu.
    Anak saya 2 orang sudah byr untuk term 12+4 bulan, karena jadwal
    Kelas yg berantakan dan di buat bertabrakan..akhirnya term 1 anak dilimpahkan
    Ke kakaknya.
    Total term yg harus dijalani si kakak 32 bulan dg biaya
    Yg sdh dikeluarkan hampir 17 juta.
    Baru dijalani 18 bulan…yaelaah tuh ILC ciputra tutup tiba tiba.
    Tanpa pertanggungjawaban dari pengelola ILC.
    Saya sih ikhlas ya tuh uang hilang dan berdoa biar
    Uang yg di tipu bisa mendatangkan murka Tuhan buat si penipu.

  9. RedZzdeLady · July 20, 2016

    ILC Citraland? saya denger dari salah satu mantan guru di sana, yg masih ada sisa bayaran semua diganti ke privat dgn gurunya masing-masing. setau saya gurunya jg masih dibayar untuk privat ke rumah-rumah student…..

  10. novatria · November 20, 2016

    ILC skrng tinggal 2.. di Karawaci sama di Klp Gading

    yang di gading pun udah pindah ke Ruko.

    terlebih lagi, skrng kepemilikan sudah berganti, klo gk salah nama nya bapak Sofian.
    gk tau deh org bener atau engga.
    yg jelas masih ada tunggakan ke salah satu guru yang saya kenal…

  11. Intan Purnama Sally · December 15, 2016

    betul bangettttttt. persis seperti yang aku alami. ucapan dari para marketing dan staff-staffnya memang sangat berbeda banget!! terlebih lagi , baru mulai les 3 bulan , tiba-tiba ilc yang di citraland mall tutup gitu aja dan gak ada kejelasan untuk kelanjutannya. uang diminta balikpun , marketing dan SV nya cuma janji-janji dan tiba-tiba menghilang begitu aja. bikin keselllllllll.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s