Everything Wrong with ILC (International Language Center)

Hello there 😀

Buat yang belum tau, jadi ceritanya sekarang gue les bahasa di ILC. Doi baru buka cabang di CL, dan berhubung gw dapet harga murah dan lagi kerja dari rumah alias freelance, akhirnya gue putuskan untuk ikut les di sana.

ILC (International Language Center) itu konsep belajarnya mirip Rumah Bahasa. Jadi bayar sekian, terus terserah mau ikut les bahasa apa aja dan ikut kelasnya tiap hari tiap saat juga boleh. Selain itu, tenaga pengajarnya (katanya) Native. I’ll talk about this later on. Jadi gue ikut les di sana dan ambil bahasa Inggris, Mandarin, Spanish, dan Jepang.

Inggris supaya skill yang udah ada nggak dull. Mandarin karna dulu pernah belajar dan sekarang lupa, kayaknya bolehlah sekarang belajar lagi. Spanish karna French terlalu susah wkwkwk.. Dan Jepang, karna si yayank suka anime dan kadang-kadang ngomong pake bhs Jepang. Gue kan pengen ngerti juga gitu hehehe.

So! Sebenernya gue udah punya uneg-uneg ini dari sejak pertama kali gue masuk kelas. Sayangnya di ILC nggak ada sistem coba kelas. Kalau mau masuk kelas ya musti bayar dulu tuh untuk setahun atau 6 bulan atau berapa bulan lah. Makanya gue sebenernya udah kejebak masuk ILC duluan. Beli kucing dalem karung sih. Ya salah sendiri. Hehe.

Jadi sekarang gue mau bagikan uneg-uneg gue tentang les di ILC. Tapi ini nggak ada hubungannya sama setianya gw sama EF ya. Gue punya uneg-uneg ini bukan untuk menjatuhkan ILC lalu membanggakan EF, nggak. Tapi sebagai seorang pelajar yang udah nyobain les bahasa di banyak tempat, yah, ini beberapa ketidaksukaan gw terhadap ILC.

1. “Boleh ambil berapa bahasa pun!”
Emang sih, dia nyediain banyak bahasa. Inggris, Mandarin, Korea, Jepang, Itali, French, Spanish, dsb yang gue nggak tau lengkap. Tapi anyway, berapa banyak bahasa sih yang bisa elo pelajari sekaligus? Dulu gue pernah belajar French. Sekarang masuk kelas Spanish jadi suka kebalik-balik. Bilang sorry jadi desole padahal harusnya lo siento. Bilang thank you jadi merci, padahal harusnya gracias. Dan bukan cuma gue doank. Beberapa anak di kelas Spanish gue ada juga yang ikut kelas French, dan kejadiannya sama.

Ya emang kenyataannya gitu, nggak bakal bisa maksimal deh kalo belajar berapa bahasa sekaligus gitu.

Lagian, jeda antara satu kelas dengan kelas lainnya itu cuman 15 menit. Gue udah nyobain mau Jepang, Inggris, Mandarin, Spanish dalam satu hari. Yang ada gue kelaperan di kelas Spanish. Nggak bisa… Kecuali mau masuk kelas terakhirnya telat, sementara gue ga suka masuk telat. Teacher Spanish gue baik sih, dia bilang boleh makan di kelas. Tapi kan mana enak belajar sambil makan. Apalagi kalau kebetulan ada pelajaran pronunciation. Yang ada bisa-bisa hujan nasi.

2. “Boleh ikut kelas yang mana pun, jam berapapun!”
Kenyataannya gini. Beda kelas bisa jadi beda guru. Beda guru sangat mungkin beda topik. Misalnya nih, kelas Mandarin yang gue ikutin, biasanya Senin-Rabu-Jumat jem 4. Lalu ada salah satu temen gue yang biasanya kelas jam 7, nyobain ikut kelas jem 4. Lalu tiba-tiba ada quiz. Dan dia nggak bisa ngerjain sama sekali. Karna katanya di kelas jem 7 belum diajarin sampe sini, dan cara ngajarnya juga beda, nggak terlalu banyak belajar vocab dan tulisan. Nah loh?

Dan satu lagi yang gue benci gara-gara “bebas masuk kelas” ini. Pernah satu minggu selama 3 pertemuan gue ikut kelas Mandarin, nggak ada kemajuan materi. Yang dibahas tetep topik yang sama, ngulang pelajaran yang sama. Kenapa? Karna ada anak-anak yang baru hari itu masuk kelas. Dan mereka nggak tau apa-apa. Dan si teacher, demi supaya anak-anak baru itu bisa ngikutin pelajaran, terpaksa jadi harus ngulang pelajarannya.

3. “Teachernya native speaker!”

Bapakmu native speaker. HANYA KARNA SESEORANG RAMBUTNYA PIRANG ATAU MATANYA BIRU ATAU WARGA NEGARA AMERIKA SERIKAT, BUKAN BERARTI DIA NATIVE SPEAKER BAHASA INGGRIS. Dan ini yang bikin gue paling frustasi.

Gue respek sama teacher bahasa Inggris gue di ILC. Tapi gue nggak respek sama ILC nya karna menjadikan dia guru bahasa Inggris. Dia, sebut saja Mr. G, mother tongue nya bukan bahasa Inggris, karna dia orang Mexico. And what language do they speak in Mexico? Google it. SPANISH, for God’s sake!

Jadi kenapa ILC menempatkan seorang Mexican, yang jauh lebih lancar ngomong Spanish dibandingkan Inggris, jadi guru bahasa Inggris? Gue gagal paham.

Pernah satu kali, Mr.G nggak masuk. Dan kebetulan gue satu-satunya anak yang dateng. Dan teachernya yang gantiin, namanya Michael, orang lokal. Tapi bahasa Inggrisnya bagus. Dan gue belajar banyak hal baru dari satu pertemuan gue dengan Michael itu daripada berapa kali pertemuan gue di kelas Mr. G.

Di kelas Mr.G, gue frustasi. Karna, meski gue respek sama dia dan gue nggak mau nyombong, dan gue berusaha sebisa mungkin untuk diem aja biar nggak keliatan terlalu aktif, terlalu sok pinter, tapi gue nggak yakin Mr.G 100% mampu jadi guru bahasa Inggris.

Pernah satu kali dia salah ngejelasin arti kata “TORN”. Dia bilang “TORN is like, roses. Roses have torn.”  And I was like, “Did you mean torn as in T-O-R-N, or THORN with an H?” He said, “TORN, T-O-R-N.” I was like, “Are you sure it’s not T-H-O-R-N?” He was so sure. He said it’s TORN. So I told him that TORN means when you rip a paper, the paper was TORN. He disagreed, he said, “No, that’s not TORN, that’s… Something else.” Dan perdebatan ini berlangsung beberapa saat, sementara seantero kelas diem aja, gue debat terus. Sampe akhirnya dia liat kamus dan dia bilang gue bener. And I was like, YOU BET I’M RIGHT! How could I be wrong? :p

Lalu setelah itu dia menjelaskan tentang “GRANT” (seperti memberikan ijin). Dan dia bilang ada cara lain menggunakan kata GRANT. Yaitu, ketika kamu bilang one grant, it means one thousand. Two grant, it’s two thousand.

Yes, I know, he meant GRAND. One grand, two grand… Tapi gue nggak debat lagi karna gue kasian sama dia. Udah satu kali gue debat, kalo sekarang gue debat lagi ya sekalian aja gue yang jadi teacher dah.

….Tapi di kelas gue yang terakhir, +- 2 minggu yang lalu, gue ada debat lagi sih. Dan itu terakhir kalinya gue masuk kelas dia, karna gue udah yakin banget itu kelas cuman buang-buang waktu doank. Gue nggak belajar hal baru, dan bahkan nggak bisa latihan ngomong atau baca atau presentasi, karna yang ada malah gue ngajarin gurunya bahasa Inggris yang bener itu kayak gimana. Kan gila.

Okay next.

4. Placement Test ILC = Keterlaluan

Gue cuman ikut placement test bahasa Inggris doank, karna Mandarin Jepang dan Spanish nya gue mau ikut dari level paling pertama. Refresh my rusty mind a bit. Jadi ceritanya, bahasa Inggris mereka ada pilihan level dari 1 sampai 5. Tapi yang ada kelasnya cuman 1 sampai 4. Dan ketika gue pertama kali sebelum bayar nanya-nanya tentang kelas level 5 (kenapa ngga ada, kapan adanya, blablabla), gue bilang gue pede banget bisa dapet level itu. Yang nanganin gue nggak percaya hahaha.. Dia saranin gue masuk level 3 dulu, soalnya “kebanyakan orang masuknya di level 3.

Akhirnya demi untuk menempatkan pantat gue di kursi level 4, gue bilang ya udah gue coba ikut placement test nya aja. Soalnya gue yakin banget sama kemampuan bahasa Inggris gue.

Jadi setelah gue bayar dan segala macemnya, gue dikasih tiga lembar kertas. Dua lembar soal, satu untuk jawaban. Dan menurut gue ini antara lelucon atau penghinaan.

Pertanyaannya..

Lo tau kayak apa?

Duh harusnya gue foto. Sayangnya gue nggak foto waktu itu.

Pertanyaannya itu.. Ada satu section yang kayak gini: ada gambar gajah, payung, jam tangan. Sebutkan namanya dalam bahasa Inggris.

…..

…….

Sumpah ya, orang kalo ikut placement test itu karna pengen liat dia bisa level berapa. Kalau gajah, payung, aja kagak tau bahasa Inggrisnya apaan, itu mah kagak usah placement test, langsung aja masuk level 1 atau 2 atuh.

Itu satu section. Di section lain pertanyaannya cuman kayak perkenalan diri gitu. What’s your name, do you like ice cream, dsb. Menurut gue ini juga agak goblok, soalnya pertanyaannya kok ya yes no question. “Do you like ice cream?” “Yes.” Selesai bukan? Emangnya dengan pertanyaan seperti ini bisa dinilai tingkat bahasa Inggrisnya setinggi apa? Goblok apa goblok nih yang ngasih soal?

Lalu karna placement test macam itu, standard di kelas jadi rendah sumpah.

Emang sih sekarang gue udah nggak ikut kelas Inggris lagi, karna buang-buang waktu itu tadi. Tapi gue kan pernah ikut ya sebulanan, jadi gue ngerasain. Dari semua temen-temen yang pernah sekelas sama gue, sekitar 20 orangan, yang bener-bener bisa bahasa Inggris palingan cuman dua apa tiga orang. Sisanya, kalo ditanyain sama Mr.G tentang jawaban, bisa diem sampe lima menit sendiri sambil bolak balik buku nyariin jawaban. Gue gemes dan pengen nangis setiap kali kelas jadi diem dan stagnan selama bermenit-menit gara-gara hal kayak gini. Buang-buang waktu. Makanya gue berhenti dari kelas Inggris.


Okeh, gue tau mungkin sepanjang tulisan ini gue kedengerennya arogan, sombong, dan mungkin bahasanya kasar. Tapi gue ini udah bayar mahal—Eh. Well. Nggak mahal juga sih sebenernya, murah banget malah. Mungkin karna murah inilah makanya jadi gini kualitasnya ya. Who knows.

Nah kan gue nyinyir lagi.

Maksud gue nulis ini sebenernya ya jeritan gue aja. Komplain yang sama udah gue sampein ke sales yang nanganin gue, gue udah jelasin ke dia dengan rinci tentang salah-ajar nya Mr.G di kelas, juga tentang kelas Mandarin yang tempo belajarnya maju selangkah mundur dua langkah. Dia sih bilang bakal ngomong ke atasan, tapi gue ga tau juga kan bakal bener dilakukan tindakan apa kagak. Makanya gue tulis di sini. Biar gue lega.

Anyway sekarang sebenernya gue masih les-les aja sih di ILC. Belajar Mandarin sama Spanish nya. Meski gue sebel karna Mandarinnya ngulang-ngulang melulu, tapi gue masih anggep ini positif, ya supaya gue bisa hapal mati sama tulisannya aja. Sementara kalo Spanish, yah, lumayan lah. Karna teachernya memang cuman satu dan jarang ada murid baru tiba-tiba nyasar masuk kelas, jadi ada progress. Sedikit.

Oke deh. Segitu dulu tulisan gue, sekarang gue mau pergi les Mandarin. Next time kalo gue ada uneg-uneg lagi baru dateng lagi hehehehe..

Ciao! Buenas tardes!

UPDATE:

Everything Wrong With ILC part 2

20 comments

  1. Kev d'Salvo · July 21, 2014

    He..he 🙂

  2. sindhu · March 31, 2015

    Brow…kl mo konsultasi dan tanya tanya email ke saya donk ada beberapa pertanyaan nih….asli bingung soalnya soal les lesan….

  3. RedZz · March 31, 2015

    bro, saya bukan bro dan saya bukan konsultan les lesan sih sebenernya. tapi kalo mau ngobrol boleh, via di sini aja

  4. nanda · June 8, 2015

    kalau boleh tau biaya kursus berkisar berapa ya?

  5. RedZz · June 17, 2015

    hello Nanda. saya bayar +- 4juta untuk 8 bulan di tahun 2014. entah kalau sekarang.

  6. plaf · June 25, 2015

    hello… sy jg ngalami yg diceritakan oleh Redzz…
    tertipu oleh marketing ILC MOI… tdk ada trial class,.. bisa joint harus ambil paket 12 bln byr 8,9jt + bonus 3 bln (total 15bln) penginnya ikut hanya class english.
    Janjinya native english tp yang datang native bahasa arab ngajarin bhs english.
    jam nya bebas tp guru berbeda-beda dgn materi yang berbeda juga,
    jadi jika ingin masuk ILC mending pertimbangkan yg benar lagi dech..jgn spt saya ketipu.

  7. Indra · July 12, 2015

    Thx bro…..saya baru aja mau kasi les anak2 ke ILC krn fasilitas2nya….sepertinya saya cancel deh, sayang2in duit aja…thx alot bro… God bless

  8. jill · September 19, 2015

    Setuju sekali dgn kekecewaan anda. Saya sudah beberapa kali mengalami kekecewaan di ilc. Native teacher apaan cm 1 org doang. Itu juga bt intermediate level. Guru mandarinnya yg org indonesia, nga fasih intonationnya. Tulisannya aja masih salah. Bahasa jepang nga ada native teacher sama sekali. Bayar mahal tapi schedule berubah rubah terus nga di info. Saya sampai marah2 di ilc MOI. Dan diminta emailin schedule malah dikirimin financial reportnya mereka. Jadi ketauan tuh income expensenya ilc d moi. Saran saya, siapapun yg membaca ini, batalkan niat anda utk bayar mahal ikut kursus di ILC. Karena mereka amat sangat tidak profesional. Marketingnya doang yg hebat. Dalamnya bobrrok… oh ya 1 lagi, gurunya aja berubah rubah terus. Belum sempet belajar apa2, ud ujian lagi aja. Hbs ujian, libur… nyebelin

  9. Linda · October 27, 2015

    Makasih yaaa infonya….barusan dari ILC, mau daftarin anak les Inggris…udah kena 300 rb sih….harus nya malam ini transfer 9, 7 juta lagi buat 12 +4 bulan…tapi nggak jadi aja deh….mending ef atau bti aja

  10. RedZzdeLady · October 27, 2015

    gila 10juta buat 16 bulan, berarti sebulan 600ribuan. beneran mending EF aja. kelas teratur, ada study plan, terus ketemu teacher bule. aku belum pernah les di BTI sih jadi ga tau kalo BTI, taunya EF doank.

  11. Gloria · December 4, 2015

    Memang ILC penipu, harap yg berhati2! Semua yg dibilang oleh marketingnya omong kosong. Saya jg kena tipu bayar 9 juta utk 15 bulan di ILC lippo mall puri. Hasil test saya dr begginer 1 bisa diubah ke intermediate 1 karena gak ada kelasnya, tidak ada native teacher, gurunya jg goblok semua, benar2 buang2 waktu & uang belajar di ILC!!!

  12. natobing · March 14, 2016

    Thx bgt thread nya. Barusan aja gw daftar, baru bayar uang admin 300rb sih sama bulanan 499rb, jd total 799rb. Gw ambil kelas inggris yg 6 bln tp byr bulanan.
    Td gw di paksa2 lgsung bayar 6 bln, tp gw sama tmn gw yg mmg kerjanya sama2 marketing, udah tau trik2 kyk gitu, bilangnya hrs bayar 6 bulan lgsung di muka lah, hrs bayar 3jt dl lah yg reguler (udah yg paling murah) krn dia bilang segitu yg termurah, dy jg bilang tinggal satu slot lg yg kosong kl bs bayar skrg ,, halahhh ,, kmrin2 juga pas di prospek sama org yg berbeda ngomongnya gtu jugaa . Gw sama tmn emang nyarinya yg bulanan, eeehh pas bilang gak jadi aja kl ga bs bulanan mereka bilang bs, jd bulanan 499rb, tp byr admin dl. Haha sumpeh gw ngerasa kyk tawar menawar di pasar.

    Ini baru pengalaman nego2an sama marketingnya, besok baru masuk kelasnya. Jd penasaran pengalaman di kelas pertama jd kyk apa. Baca thread ini jd makin penasaran , gpp lah ikut bbrpa bulan dl liat2 , toh bayarnya murah ini. Haha thx buat infonya.

  13. via · March 16, 2016

    Hai. Gw jg baru aja daftar. Gue msk les privat inggris. Gw byr biaya 15jt. Itu buat 60 sesi. 1 sesi nya 1 jam. Gue di sruh beli buku 200rb. Gue belum coba les.. dan menurut kalian apa gue mgkn di tipu juga? Yg uda pernah private di ilc ciputra. Tolong info nya dong. Thanks

  14. RedZzdeLady · March 16, 2016

    Waduh. Sejujurnya sebetulnya untuk les private itu bisa langsung ke teachernya langsung tanpa lewat ILC. Saya dulu pas masih les di ILC, bisa langsung ke gurunya dengan fee 600ribu / 4 pertemuan.. Ya tapi itu dulu sih, ga tau sekarang.
    .
    Selain itu saya denger ILC Ciputra juga udah nggak lama lagi waktunya? Karna sekarang sudah banyak cabang ILC yg tutup satu per satu. Dan teachernya juga udah pada mau resign…. Kamu private bahasa apa? 15jt itu udah ditransfer?

  15. RedZzdeLady · March 16, 2016

    Nggak rugi banyak kalau cuma 800rb ya 🙂 Semoga masih tersisa guru yg bisa ngajar. Dan at least kalopun nggak dapet guru bagus semoga dapet teman baru yg banyak 🙂

  16. RedZzdeLady · March 16, 2016

    ILC Lippo Mall Puri sudah tutup kan?

  17. tbilanguageschool · April 6, 2016

    Reblogged this on tbilanguageschool.

  18. Pingback: ILC Tanpa Kabar, digantung dan terlunta-lunta | IRMALIDA | reflection.ambition.motion
  19. Pingback: ILC Tanpa Kabar, digantung, terlunta-lunta | Irmalida ILC Tanpa Kabar, digantung, terlunta-lunta | Livin’ in PASSION Surroundin’ by MUSIC Creatin’ something ROCKIN’ Self Enjoyin’ as HUMAN BEING
  20. Mrs. X · November 1, 2016

    Gw jg lesin anak gw d st Dr awal dia buka. Ga ada kelas nya terus. Tdk direfund jg uang nya. Kl dikejer selalu jawaban kasar. Tlp cs mah diangkat tp ga diselesaikan mslhnya. Ke manager jg cm dibentak kl ga bs balikin uang mending masuk aja wlpn anak nya ga ngerti. TOP deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s