Kenapa Gue Nggak Mau Publish Anak Gue di Medsos

Ini berawal dari ketika gue sedang mencoba hamil dan selalu merasa conflicted antara seneng dan sedih ketika melihat orang lain share tentang kehamilan atau tentang anak mereka di social media. Ketika itu gue punya tekad bahwa kalo gue hamil nanti gue gak akan post di social media. Idenya adalah, gw nggak mau “sesuatu yang membahagiakan gw” dijadiin fuel untuk perasaan negatif orang lain.

Contoh nyatanya sudah terjadi ketika gue announce kelahiran anak gue. Ya ga mungkin gue ga announce lah ya, gue idealis tapi masih realistis. Terus setelah gue post beberapa kali tentang anak gue, muncul kan tuh dua orang yang nggak seneng dengan kebahagiaan gue.

Ditambah lagi gue tau beberapa temen gue yang mencoba hamil dengan susah payah tapi belum goal. Gimana coba perasaan mereka kalau ngelihat gue ngepost anak gue melulu?

Belum lagi teman-teman yang masih single ataupun yang “belum waktunya” tapi sudah keburu baby fever duluan. Akibat ngeliatin foto anak gue terus langsung mupeng, “GUE JUGA PENGEN AH PUNYA BEBI BIAR ADA YANG GEMES GEMES KAYAK BEBINYA REDZ”. Blindly romanticizing the idea of having kids, karena romanticizing the idea of marriage is too mainstream already lol

Memang sih, kalo kata Nisye salah satu temen bae gue, “Kita nggak bisa ngontrol apa yang orang lain rasain dari ngeliat post kita.” Tapi kan kita bisa ngontrol apa yang kita post? Makanya, gue makin yakin bahwa keputusan gue benar untuk tidak publish kehamilan gue waktu itu, dan saat ini tidak publish banyak tentang anak gue ke publik.

Itu prinsip gue. Jadi sebenernya bukan karena privacy dan pengen sok-sok rahasiaan, apalagi bukan karena gue nggak hepi dengan kehadiran anak gue. Justru gue hepi, pake banget. Tapi ya itu, gue gak pengen kebahagiaan gue dinodai perasaan negatif dari orang-orang lain.

Nah tapi, sebenernya hari ini ada kejadian lain yang bikin gue ngerasa… Apa ya. Kalo bahasa Inggrisnya mungkin “secondhand anxiety”. I’m anxious, but on someone else’s behalf. Menurut gue ini sesuatu yang serius banget, tapi banyak orang masih buta soal ini: Privacy.

It’s a Scary World Out There, Mommy.

Hari ini gue lihat akun anak orang yang tidak dikenal. Akunnya khusus akun anak, biasa kan emang emak-emak gaul bikin akun khusus untuk ngumpulin foto anaknya. Masalahnya akunnya nggak digembok. Terus ya berdasarkan scroll lima menit gue tau kalo anak ini lahirnya di RSIA G***** F***** Jakarta. Lahirnya tepat hari ini setahun yang lalu, jam 0*.** pagi, ukurannya 4*cm, beratnya 31**kg, dengan dokter kelahiran namanya dokter R dan dokter anaknya namanya dokter S. Gue bahkan tau nomor pasiennya. Nama lengkap anaknya. Nama lengkap mamanya.

Semuanya itu gue dapetin cuma dari akun Instagram yang nggak digembok. Cuma berbekal scroll bentaran doang. Terus apa yang akan gue lakukan dengan informasi ini? …Bikin blog. 😀

Tapi kalo gue punya niat jahat pasti ada aja jalannya, dengan segitu banyak informasi, plus semua foto-foto anak tersebut dari sejak sebelum buka mata sampe sekarang udah satu tahun. Dari foto dengan prop, foto di kamar mandi, foto satu bulanan, foto keluarga, foto telanjang dada, foto lagi mamam……

Belom lagi, kemudian gue lihat akun instagram mamaknya… Waaaaaaah, lebih pesta pora lagi gue. Karna mamaknya juga rajin banget ngepost tentang anaknya, bahkan dibikin highlight IG story 0-3 months, 3-6 months, dst dst. Bahkan post terbarunya foto anaknya lagi mandi.

Yak. Coba pause dulu sebentar dan bayangin kalau gue pedofil, nemu akun tak digembok dengan berbagai foto anaknya lagi berenang lah lagi mandi lah lagi telanjang lah.

Merinding gak sih?

Sebenernya gue pengen negor, tapi nggak kenal sama orangnya. Kalo ditegor orang nggak dikenal kan rasanya gak enak banget ga sih? Ya gue berharap aja suatu saat nanti dia ngeh sendiri kalo akun IG anaknya nggak digembok, dan semua informasi bersifat pribadi itu terpampang gitu aja bebas diakses. Juga semua foto-foto anaknya yang bisa bikin predator seksual mabuk kepayang.

Iya, memang anak bayi tidak seharusnya dilihat sebagai objek seksual, makanya ketika kita sebagai orang tua, ngeliat foto anak kita telanjang atau lagi mandi, ngerasanya lucu, imut, lengan kayak michelin, pantat kayak bakpao. Tapi kita harus alert, EXTRA ALERT, karena di luar sana banyak yang mikirnya nggak kayak kita. BANYAK. Child porn is a thing! Hanya karena kamu belum pernah lihat bukan berarti itu nggak ada.

Nah.

Terus bayangin kalo anak udah usia sekolah. Sebagai orang jahat yang punya segitu banyak informasi, bisa banget loh pura-pura jadi keluarga untuk dateng jemput anak, bohongin anaknya dengan segala informasi curian dari medsos seakan-akan kita kenal sama ortunya. Aduhhhh.

Oke, lepas dari kejahatan yang directly affecting keselamatan anak kita, pernah kepikir tentang pencurian foto nggak? Ada loh kasus foto anak bayi dicuri untuk dijadikan iklan Jual Beli Anak Bayi. Googling aja kalo pengen tau lebih lanjut deh.

Parents, wake up. It’s a scary world out there. Nggak lucu kalo kita sebagai parents bukannya melindungi anak kita dari intaian kejahatan, malah menyajikan foto anak kita (dan informasi anak kita) di piring emas untuk dilahap dengan bebas. Anak kita, terutama sekarang di saat dia masih belum bisa melindungi dirinya sendiri, butuh kita untuk melindungi mereka, bukan untuk memamerkan mereka.

Jejak Digital itu Kekal

Belom lagi, ini salah satu alasan lain kenapa gue mikir berkali-kali untuk ngepos banyak-banyak tentang anak gue. Dan gue nggak akan ngepos anak gue dengan pose-pose kontroversial.

Bayangin kalo anak kita udah gede nanti dan finds out kalo foto-foto “memalukan”-nya dia dipajang dan dilihat oleh publik. Bahkan mungkin bisa dicari di Google Image. Gimana perasaannya? Gimana kalo mereka sebenernya nggak mau diceritain atau ditunjukin ke publik, dipamerin kayak piagam penghargaan mamak papaknya? Gimana kalo mereka sebenernya nggak suka? It’s their story to tell, not ours. This is what I believe.

Gue masih guilty karena gue masih ngepost foto anak gue meskipun closed dan ketat banget. Ga tahan karena after all he’s my pride and joy. Tapi gabungan antara alasan pertama gue dan yg kedua ini, bikin gue mikir berrrrrkali kali buat ngepost di post feed. After all kalo di story kan 24 jam lewat. Kalau di feed kan it will stay there, so I think it has more lasting effects and consequences.

Terus selain itu yang gue lakukan adalah gue simpen dengan baik aja kumpulan foto-fotonya, digital di tempat yang aman dan diprint jadi buku per bulan. Nanti kalo anak gue udah gede dia bisa lihat sendiri foto-fotonya dan kalau dia mau, dia bisa post sendiri. His choice. On his term.

Yang penting buat gue musti gue inget sendiri dan musti gue ajarin ke anak, bahwa jejak digital itu kekal. Jadi harus hati-hati ngepos apapun ke social media, terutama hal yang bersifat privacy.

Supaya ketika anak kita nanti lagi maju nyalonin diri jadi presiden, oposisinya nggak punya banyak bahan untuk ngejulidin dan ngegibahin anak kita. Jangan sampe gara-gara foto-foto yang kita kira lucu dan innocent, malah jadi batu sandungan di masa depan anak.

Okeh?!

Okeh!

Komunitas / Grup Facebook yang Berguna Buat Tinggal Di Jepang

Sekitar satu tahun pertama gue tinggal di Jepang, sedih banget karena susah nyari makanan Indonesia. Mau beli tempe aja pesen dari Amazon, udah mahal, kecil banget, ga enak pula hahaha. Kalo gue inget-inget sekarang rasanya kok dudul banget dulu tuh nggak research lebih banyak tentang komunitas orang-orang Indonesia di Jepang. Padahal banyak banget yang jualan produk Indonesia, makanan jadi ataupun snack dan bahan baku. Iya sih mahal, ya jangan dibandingin dengan beli di Indonesia. Tapi sebenernya banyak, loh, tersedia.

Sama hal nya dengan ketika gue lagi nyiapin barang-barang bayi. Riset sih riset, tapi nyarinya ke toko fisik secondhand, ke toko bayi, dan ke amazon. Yah mahal mahal. Sekarang setelah anak gue udah mau 5 bulan baru deh gue tau grup-grup berguna di mana gue bisa dapetin harga miring ataupun bahkan gratis! Nyesel hahahah. Harusnya dari dulu dong biar gue ga tekor.

Nah buat you guys yang baru di Jepang, mungkin baru mikir pengen masak makanan Indonesia atau sekedar pengen punya temen-temen orang Indonesia di Jepang, ini gue kumpulin grup-grup menarik yang berguna banget. Eh ngga cuma tentang Indonesia deh, pokoknya grup Facebook yang menurut gue membantu banget aja deh! Yak. Here we go ya!

Okusan tachi

Ini grup paling pertama yang gue join, sejak sebelum nikah malah. Grup ini isinya ibu ibu Indonesia yang menikah dengan pria Jepang. Habis join musti DM adminnya untuk diapprove. Tapi adminnya cuma dua, dan salah satu adminnya meninggal dunia setahunan yang lalu 🙁. Ga tau sih gara-gara itu atau alasan lain, tapi grup ini nggak terlalu rame.

Meski begitu, model grupnya adalah bebas ngepost apa aja misalnya mau nanya nanya, nanti bakal banyak yang bantu jawabin. Orangnya ramah-ramah, dulu gue dibantuin prosedur nikahnya sama salah satu member grup ini.

Dari grup ini gw belajar banyak mulai dari prosedur nikah, sampe nama-nama bahan makanan. Gue juga ketemu sama temen baru yang sesama tinggal di Saitama, dan dia juga punya anak kecil yang satu angkatan sekolah sama Takeru. Kita udah dua kali ketemuan, so far so fun! I’m glad!

Indonesian Community in Japan (ICJ)

Sesuai namanya, grup ini isinya orang-orang Indonesia yang tinggal di Jepang. Bisa nemu banyak yang jualan di sini, tapi lebih banyak orang sharing informasi berguna seputar kehidupan di Jepang. Misalnya perubahan aturan pajak, atau tentang visa, atau apa aja. Biasanya suka ada yang ngepost loker juga di sini.

Grup ini cukup rame saling bantu, gue senengnya di situ. Banyak orang nanya hal-hal misalnya terkait kontrak kerja mereka, kemudian banyak yang bantuin reply. Atau akhir-akhir ini banyak yang sharing tentang international flight dari dan ke Jepang selama pandemi Covid. Terus membernya katanya ada orang KBRI juga jadi info-info yg disebar di grup ini cukup valid.

Udah gitu, mungkin karna banyak wiraswasta apa gimana, kalo minta tolong jasa apa gitu banyak yang nawarin. Contoh baru pulang ke Jepang dan minta jasa jemput ke airport. Atau jasa pindah rumah, atau translator, dan masih banyak lagi. Bahkan adminnya sendiri punya properti yang bisa disewain, jadi pas pandemi ini si adminnya membuka propertinya untuk yang mau karantina abis dari luar negeri. Mantab kan.

Wanita Indonesia Berkarya di Jepang (WIBJ)

Grup yang ini awalnya gue sungkan bergabung karena gue kira untuk wanita karir di Jepang. Tapi temen gue ada yang beberapa kali share artikel yg dia dapet dari grup ini, dan selalu bermanfaat banget. Misalnya tentang “Ketika anak sakit, kapan harus ke dokter?” Nah ternyata isi group ini ada dokternya, jadi si dokter itu sering sharing panduan kesehatan yang dia dapat dari Jepang sini. Jadi bagus banget, tepat sasaran karna spesifik di Jepang, dan gampang dimengerti karena dia translate ke bahasa Indonesia juga.

Setelah join, ternyata grup ini RAME BANGET. Banyak topiknya yang dibuka sama admin-adminnya. Banyak kegiatan pula. Gue ga tau kita bisa kyk ngepost sendiri mau seenak udel nanya apa aja gitu apa nggak, tapi udah banyak post yg dibuka sama adminnya sih. Mau ngomongin apa aja ada tempatnya sendiri-sendiri tinggal ke kolom komennya aja. Contoh topiknya, tentang “Masak apa hari ini?”, tentang “Barang 100 Yen yang Recommended!”, tentang “Baca buku apa?”

Pas pertama join di sini gue join di topik “Menulis apa?” untuk sharing kalo gue nulis di Kelas Cinta, punya produk Make Him Yours dan Ego Playbook. Kagetnya, abis gue share gitu ada yang comment kalo ternyata doi pembaca Lovable Lady Formula. Jadi dia familiar sama topik-topik tulisan gue. Gillllsssss jauh-jauh gue ke Jepang masih aja ketemu sister pembaca Lovable Lady, itu sesuatu sekali! Happy banget!

Mottainai Japan

Jadiiii di sini kalo misalnya lo mau buang furniture yang gede-gede kayak lemari, kulkas, dsb, itu lu harus BAYAR. Karena termasuk sampah besar dan butuh penanganan khusus, jadi susah buangnya. Meskipun misalnya kulkas masih bagus pun nggak ada tuh tukang loak yang mau angkut beli. Justru kita yang harus bayar biar orang mau angkut. Aneh gak sih? Aneh ya? Aneh kan?

Di situlah group Mottainai ini berperan. Mottainai sendiri dlm bahasa Jepang artinya “sayang dibuang”. Orang kalo punya barang-barang bekas yang sayang dibuang, mereka post di grup ini. Grup ini isinya mayoritas foreigner, seringnya mereka yang mau pulang ke negara asal sehingga barang-barangnya mau dihibahkan. Banyak barang bagus, bed, lemari, meja segala macem. Cuman seringnya sih kita harus pick up sendiri, ngga bisa dianter. Kadang suka ada sih yang nawarin jasa pick up dan antarnya, cari aja kalo perlu.

Yang perlu diperhatiin gini, kalo ngepos barang untuk dipick up, expect orang akan cancel. Karna kelihatannya banyak orang yang asal comment “MINE” tapi kemudian nggak difollow up, atau setelah difollow up ngga cocok, atau sudah janjian eh no show. Sementara kalo kita yang ambil barang, akhir-akhir ini ada yang ngasih barang yang rusak atau penuh sampah. Misalnya kulkas atau ranjang tapi lots of bugs, atau mold. Ngeri kan. Hati-hati!

Nah ada juga temennya Mottainai tapi berbayar. Barang-barangnya dijual dengan harga murah misalnya kulkas cuma 5000 yen. Namanya Tokyo Sayonara Sales. Cekidot coba.

Tokyo Exchange Group (Baby Things)

Yang satu ini favorit gue akhir-akhir ini. Sesuai namanya, isinya adalah barang-barang bayi dan TIDAK BAYAR. Hanya kita exchange dengan apa yang kita punya dan dia mau, atau biasanya banyak yang minta dibeliin coklat atau snack. Ada juga yang minta exchange sama buku cerita bergambar. Ya udah dipesenin aja pake amazon, gampang. Atau beliin gift card amazon aja dikirim ke email dia, praktis.

Grupnya cukup rame dan aktif orang-orangnya. So far asik sih even cuma buat liat liat aja pun. Jadi tau baby stuff yang dipake orang-orang tuh apa aja sih lol

Udah gitu barang-barangnya beragam mulai dari baju sampe stroller, baby car seat, maternity clothes, botol susu, dakkohimo (gendongan bayi), dan banyak lagi yang lainnya. Kalo mau nyari barang juga bisa post di sini dengan tulis “ISO xyz”, ISO kayaknya artinya in search of. Kalo ada yang punya, mereka bakal reply.

Sama seperti mottainai dan sayonara sales, grup ini juga ada versi berbayarnya. Namanya Tokyo Garage Sales Kids Item. Meski judulnya berbayar, tapi kadang suka ada yang post barang gratis juga loh. Balik lagi karna kalo buang barang besar di sini susyeh, jadi kadang orang are just happy they can get rid of the bulky items.

Okeeeee udah itu aja grup-grup yang gue recommend sekarang. Pas banget gue juga pas udah mau sampe rumah dan harus balik ngurus anak lagi. Yosh!!