Pengalaman Bikin Akun Bank di Jepang

Sebetulnya ketika sampe di Jepang, gue punya tabungan yang nggak melarat-melarat amat. Tapi hidup di Jepang dengan sisa gaji Indonesia itu besar pasak daripada tiang. Gue disupport banyak banget sama pasangan, tapi pride gue nggak ngijinin gue untuk sepenuhnya bergantung sama doi. Terutama untuk hal-hal kecil yang harusnya gue bisa bayar sendiri, misalnya shopping baju, make up, salon, dsb. Makanya, gue memutuskan untuk mulai kerja part time alias arubaito.

Untuk bisa arubaito di Jepang dibutuhkan akun bank untuk terima transferan. Sebenernya dari sekolah gue (Yokohama Design College) bisa dibantu bikinin akun bank. Tapi gue agak rewel dan milih-milih bank, jadi gue gak ikut sekolah. Setelah gue baca-baca informasi, beberapa bank yang cukup ramah foreigner adalah JP Post Bank dan MUFG. Tapi Tomokun saranin gue untuk ke Mizuho. Jadi, gue ke Mizuho.

 

MIZUHO BANK

Gue dateng siang-siang abis pulang sekolah, lokasinya deket banget sama stasiun Yokohama. Disambut senyum ramah dan dipersilahkan duduk di tempat isi formulir gitu. Kemudian gue disodorkan selembar pengumuman cara membuat akun bank di Mizuho untuk foreigner, lengkap ada bahasa Inggrisnya. Cukup jelas sih pengumuman tersebut, isinya adalah Zairyucard (Residence Card) harus berusia lebih dari 6 bulan. Residence Card gue waktu itu baru berusia 4 bulan, jadi gak bisa bikin di Mizuho. Ya singkat cerita intinya gue batal buka akun bank di Mizuho. Dan btw gue disaranin untuk datang DENGAN ORANG JEPANG untuk buka akun bank di Mizuho. Apparently bahasa Jepang gue yang sekitaran N3 ini masih belom cukup untuk mereka. So anyway.

Berdasarkan baca kanan kiri, salah satu bank yang cukup rekomen untuk foreigner adalah JP Post Bank. Dan lagian itu bank pemerintah kan, jadi gue pikir ya okelah ya. Ya udah gue ke JP Post Bank aja.

 

JP POST BANK

Gue dateng tadi siang jam 11an, kebetulan tempatnya gak jauh dari rumah gue. Begitu masuk, mereka gak punya penerima tamu macam Mizuho untuk ngarahin gue ke tempat buka akun bank. Dan lagian karna tempatnya jadi satu sama pos, jadi agak rame. Gue diem dulu abis masuk, liat-liat kondisi, gak langsung ke konter. Lirik kanan kiri cari tanda-tanda bank. Akhirnya pas gue nunduk ternyata ada panahnya gitu di lantai. Pos ke mana, bank ke mana. Kalo bank, tandanya ada tulisan ini: “貯金” (chokin) artinya savings.

Ya udah gue ke konternya, langsung ditangani pak bapak. Gue bilang. “すみません、新しいアカウントを作りたいですが。。。” (Permisi, mau buka akun baru), terus doi langsung bantu. Gue dikasih dua formulir, dan disuruh isi dalam formulir itu nama, alamat, nomer telpon, dan tanggal lahir. Abis itu gue diminta nyerahin:

  • Zairyukaado (Residence Card)
  • Pasupooto (Passport)
  • Hanko

Simpel banget sih, gue tinggal kasih semuanya ke dia, terus dia fotokopi sana sini, dia yang bantu urusin banget. Terus gue dipanggil lagi beberapa kali untuk mastiin beberapa hal di antaranya:

  • Tujuan pembuatan akun bank (Gue jawab untuk nabung dan untuk terima gaji)
  • Status pekerjaan saat ini (Gue jawab arubaito)
  • Tujuan datang ke Jepang (Gue jawab untuk menikah)
  • Bulan kedatangan gue ke Jepang (Gue jawab 6 bulan sebelum / 六ヶ月前 terus gue tunjukin bukti kedatangan gue di passport, terus dia fotokopi bagian itu)
  • Tempat tinggal selain di Jepang (Gue jawab nggak ada, sekarang udah menetap di Jepang aja gak ke mana-mana lagi)
  • Apakah saat ini masih bayar pajak ke Indonesia (Gue jawab nggak)
  • Gue butuh cashcard atau nggak (Gue jawab perlu)
  • Mau design cashcard yang mana, ada tiga design (Gue pilih yang standard aja)

Kemudian dia suruh gue pilih anshobango (暗証番号) atau nomer pin. Tapi gue gak ngerti anshobango apaan. Gue pasang tampang bingung dulu sedetik, abis itu gue bilang “すみません、ちょっと待ってください” (Maap tunggu bentar) terus gue buka Google Translate HAHAHAHA. Ya untungnya dia baik sih dia mau tungguin gue cari anshobango apaan artinya. Abis gue paham, dia baru lanjutin lagi penjelasannya, katanya nomernya 4 digit, dan nggak boleh angka ulang tahun. Jadi gue pilih nomer pin gue **** (disensor untuk kepentingan privasi). Angka tersebut dipencet ke mesin.

Terus gue disuruh tunggu. Cukup lama semua prosesnya sekitar 1 jam, termasuk dia nelpon orang lama banget. Agak deg-degan sih secara gue gak paham dia ngomong apa karna dia pake Sonkeigo banget pas ngomong di telpon, tapi gue paham dia sebut Indonesia, sebut masa berlakunya Zairyukaado gue, passport gue, dst. Lol. Tegang banget gak sih tau itu tentang lo tapi lo gak bener-bener tau itu ngomongin apaan.

Anyway, setelah satu jam akhirnya gue dipanggil lagi dan semuanya KELARRRRRR. Beres tanpa masalah! Gue langsung dapet buku tabungan, bahkan nggak deposit apa-apa. Gue denger orang bilang harus deposit 1000 yen.

Gue jadi agak was-was kan, tapi gue pastiin lagi ke pak bapaknya, “Pak kalo saya terima duit transferan dari arubaito bisa gak?” Pake bahasa Jepang gue yang masih terbatas sampe bikin doi agak nyengir mau ketawa lol. Doi bilang bisa, gue tinggal kasih tau nomer akun gue aja yang ada di buku. Info tambahan, si bapake bilang nanti kartunya dikirim ke rumah. Udah gitu aja. Ya okelah! Baguslah! Seneng!

Tapi gue belom bener-bener pake sih jadi gue sebenernya masih was-was hahaha. Kita lihat nanti yah beneran bisa dipake tanpa masalah atau nggak hehehe. Ntar kalo ada apdet gue apdet lagi yak!

Intinya sih menurut gue kalo mau bikin akun di JP Post Bank itu cukup simpel, cuman kayaknya perlu kemampuan bahasa Jepang yang cukup baik, supaya paham pertanyaan petugasnya. Soalnya meskipun petugasnya memang helpful banget dan ramah, tapi tetap ada banyak pertanyaan yang perlu kita jawab. Secara gue yang jawabnya lama cuman tentang anshobango aja aja butuh waktu kurang lebih satu jam untuk keseluruhan prosesnya, apalagi kalo jawabnya lebih lama lagi untuk pertanyaan-pertanyaan lainnya ye kan.

Terus, gue baca-baca juga orang bilang kalo nggak punya hanko bisa pake tanda tangan biasa. Karna gue punya hanko, jadi gue pake hanko. Gue nggak tau kejadiannya kalo gak pake hanko.

Terus, apalagi ya? Udah itu aja kayaknya.

Sekian dan terima transferan!! Ke BCA boleh! #Loh.

Advertisements

Pengalaman Mendaftarkan Pernikahan Luar Negeri di Catatan Sipil Jakarta

HEYHO!! Info singkat buat you guys yang baru kali ini baca blog gue, suami gue orang Jepang. Gue ngurus pernikahan di Jepang dan sudah mendapatkan visa istri di Jepang. Nah kemaren-kemaren karena gue mampir ke Indo selama dua minggu, gue sekalian ngedaftarin pernikahan ini ke Capil.

“Loh emang perlu ya didaftarin lagi di Capil Indo??” Kata orang sih gak perlu-perlu amat, tapi secara hukumnya sebenernya harusnya mendaftarkan pernikahan paling lambat 1 tahun sejak pertama kali sampai di Indonesia setelah menikah. Gue main aman aja daripada repot belakangan, jadi gue daftarin aja. Toh juga nggak ribet kok ngedaftarinnya, gue dateng sendiri (suami gak perlu ikut). Gue share ya!

NAH. Yang harus disiapin dari Jepang:

  1. Surat bukti perkawinan luar negeri asli dan fotokopi.
    Kalo gue, dapet dari KBRI Jepang (Tokyo) udah satu map isinya udah ada surat-surat keterangannya lengkap. Yang perlu translate juga udah ada translatenya segala. Ini tinggal difotokopi aja. Aslinya cuma ditunjukin aja nggak dikasihkan, yang dikasih ke Capil hanya fotokopinya aja. Gue waktu itu malah lupa bawa fotokopinya, akhirnya disuruh fotokopi dulu di kantin Capil, seribu selembar lumayan ya bok.
  2. Surat keterangan dari KBRI asli dan fotokopi.
    (Sama dengan nomer 1)
  3. Fotokopi Akta Kelahiran suami.
    Di Jepang nggak ada akta kelahiran. Tapi, ada data diri lengkap yang isinya nama siapa, lahir kapan dan di mana, orang tua siapa, status saat ini menikah dengan siapa. Gue lupa apa namanya dalam bahasa Jepang, tapi dalam bahasa Inggris gue sebutnya “Certificate of All Records”. Ini perlu ditranslate ke bahasa Indonesia. Translate sendiri aja ga perlu ke penerjemah tersumpah, dibuat format layout translatenya semirip mungkin aja dengan dokumen jadi orang Capil nggak bingung juga bacanya.
    (Note: Beda capil beda peraturan. Capil di luar Jakarta ada yang minta pake penerjemah tersumpah. Jadi, kalau Capil tujuan u beda, better cari tau lebih lanjut sendiri yah)
  4. Fotokopi Passport suami.
    Kalo gue, ini udah disiapin sama KBRI Jepang (Tokyo) dalam map yang gue sebut di nomor 1, kayak hasil scan gitu, print warna. Halaman depan dan belakang.
  5. Foto berdampingan latar merah ukuran 4x6cm sebanyak 4 lembar.
    This is so tricky! Susah cari tempat foto yang bisa menuhin kebutuhan ini, karena ukuran foto di Jepang gak ada yang 4×6. Udah gitu background merah juga jarang ada. Gue sempet muter-muter deket Yokohama untuk nyamperin beberapa studio foto, tapi ditolak semua. Ada satu yang mau, tapi harganya 10,000 yen HAHAHAHA.
    Akhirnya gue sama Tomokun pulang kampung, dan coba ke tukang foto kecil di deket rumahnya di kampung. Eh doi mau bantu ❤
    Latar merahnya pake taplak(?) yang sampe perlu dipegangin sama istrinya di luar layar hahaha. Terus harga fotonya sama cetaknya (dan diguntingin ukuran 4x6cm) sama CD data nya kurang lebih 5000an yen. Good deal.

Yang harus disiapin di Indo:

  1. Fotokopi Akta Lahir istri.
  2. Fotokopi KTP DKI istri.
  3. Fotokopi KK DKI istri.
  4. Fotokopi Passport istri.

Nah! Karena pernikahan luar negeri harus didaftarkan ke Catatan Sipil tingkat Kabupaten, jadi gue ke Catatan Sipil DKI Jakarta yang kebetulan letaknya juga emang yang paling deket sama rumah gue.

Gue dateng hari Selasa pagi tanggal 24 Juli, ambil nomer antrian (gak panjang antriannya kok, cepet banget), terus tinggal bilang aja mau mendaftarkan pernikahan luar negeri. Terus sama bapake nanti, disebutin satu per satu dokumen yang dibutuhin (list di atas), terus kita submit satu per satu ke dia. Abis itu, dia akan kasih satu form untuk diisi. Isinya standard sih formnya, kayak nama suami, tanggal lahir, tanggal pernikahan, blablabla. Kalo udah kelar isi form, submit lagi ke bapake. Abis itu bapake akan kasih secarik kertas isinya notice kapan surat bukti pencatatannya bisa diambil dari sana. In my case, 4 hari kerja. Nah dengan ngebawa secarik kertas ini, siapa aja bisa dateng ambil jadi bisa diwakilkan. Tapi karna gue perempuan kuat dan mandiri dan gak ada kerjaan juga sih jadi gue gak diwakilkan dong.

Tanggal 30 Juli gue dateng lagi, kali ini gak pake nomer antrian, tinggal datengin aja bapake terus tunjukin secarik kertas yang doi kasih kemaren-kemaren itu. Langsung doi ambilin berkasnya dan kasihkan ke kita. Cuma selembar kok, ada foto berdampingannya, ada tandatangan dan capnya. Itu bukti bahwa pernikahan gue udah secara resmi tercatat di dua negara. So I’m now legally married in both countries! YAY!

Terakhir, bapake berpesan agar gue segera update KTP gue karena statusnya masih “mahasiswa” di KTP, maklum KTP gue kan udah e-KTP dan gak perlu diupdate jadi gue gak pernah update.

KELAR DEH!!! Cepet, ringkes, no drama, gak pake pungli atau uang jasa atau apapun, gue cuma bayar dua ribu di kantin buat fotokopi dokumen yang gue lupa itu. Ya si bapake sih emang nggak ramah-ramah amat, tapi ramah itu tambahan lah ya, yang penting kan dokumen kita sudah kelar dengan baik. ❤ Menurut gue sih udah termasuk gampang banget urusnya. Well done banget buat pelayanan Capil DKI, semoga terjaga terus kayak gini.

KELAR DEH!!! (2) Terus sekarang gue udah balik ke Jepang lagi. Starting my life again. ❤ Punya pertanyaan tentang pernikahan di Jepang, visa istri Jepang, dan pendaftaran pernikahan di Indonesia? Contact gue lewat instagram aja! 🙂

See you ❤